Kehidupan di Venus? Bahan kimia misterius di planet ini bisa berasal dari gunung berapi

Sebuah tanda kimia misterius, yang terdeteksi pada tahun 2020, di langit Venus telah menciptakan desas-desus baru di sekitar planet ini karena para ilmuwan berspekulasi itu bisa menjadi tanda-tanda kehidupan mikroba di atmosfer tebal. Sebuah laporan baru tampaknya bertentangan dengan temuan yang menunjukkan bahwa sisa-sisa bahan kimia ini mungkin berasal dari letusan gunung berapi aktif di permukaan.

Pada tahun 2020, para ilmuwan melaporkan melihat tanda-tanda fosfin di awan Venus, gas berbahaya yang hanya terkait dengan kehidupan di Bumi. Fosfin terdiri dari fosfor dan tiga atom hidrogen yang terurai dengan cepat di atmosfer yang kaya oksigen seperti yang terlihat di Bumi.

Pembelajaran diterbitkan dalam jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences mendukung masuk akal fosfida yang meledak secara vulkanik sebagai sumber abiotik fosfin Venus.

Di masa lalu, para ilmuwan telah mengamati bahwa Venus adalah area aktivitas vulkanik yang panas, memicu spekulasi bahwa ia telah muncul kembali, membuat bagian-bagiannya sangat muda.

Aktivitas vulkanik dapat memicu fosfin

Para peneliti mengatakan bahwa letusan gunung berapi dari permukaan dapat membawa senyawa bermuatan fosfor dari lapisan dalam permukaan ke udara. Fosfida ini dapat dimuntahkan dengan debu vulkanik ke atmosfer, di mana mereka dapat bereaksi dengan asam sulfat untuk membentuk fosfin.

Pandangan radar miring dari blok terbesar di Dataran Rendah Venus. (Foto: Paul Byrne, berdasarkan gambar asli NASA / JPL)

Namun, para peneliti melaporkan bahwa agar sisa-sisa bahan kimia mencapai atmosfer Venesia, letusannya harus masif. Mereka mengutip peristiwa skala dari letusan Krakatau 1883, salah satu peristiwa vulkanik paling mematikan dan paling merusak di Bumi yang menghancurkan Pulau Krakatau di Indonesia.

READ  Marsupial yang terancam punah lahir di kebun binatang Wroclaw di Polandia - lagi

Fosfor akan dalam bentuk teroksidasi seperti fosfat di permukaan dan untuk sumber abiotik masuk akal, keberadaan sejumlah kecil fosfida, terikat dalam logam seperti besi, magnesium, dalam debu vulkanik akan sangat penting, yang mengarah ke produksi hidrogen fosfida, yaitu fosfin, ‚ÄĚkata para peneliti.

Kehebohan baru di sekitar Venus

Sejak para ilmuwan mengamati kemungkinan adanya fosfin di atmosfer Venus, gebrakan baru telah mengelilingi kembaran misterius Bumi. NASA dan Badan Antariksa Eropa (ESA) telah mengumumkan misi baru untuk menjelajahi dunia yang tidak dapat dihuni ini dan mencari tahu mengapa ia menjadi preman. Venus dapat menawarkan informasi baru dan lebih dalam tentang perubahan iklim dan dampaknya terhadap planet ini.

Gagasan bertahan hidup di awan Venus pertama kali diusulkan oleh astronom Carl Sagan. (Foto: Nasa)

Gagasan tentang kelangsungan hidup di awan Venus bukanlah hal baru dan pertama kali diusulkan oleh astronom Carl Sagan dan ahli biofisika Harold Morowitz pada tahun 1967, kemudian oleh Mark Bullock dan David Grinspoon. Antara tahun 1962 dan 1978, berbagai probe dikirim ke planet yang menunjukkan bahwa pada jarak sekitar 40 hingga 43 kilometer di atmosfer Venus, planet ini mungkin menyimpan kehidupan mikroba.

Baru-baru ini, sebuah studi baru menunjukkan bahwa planet ini masih aktif dengan lempeng tektonik yang berputar di permukaannya. Gerakan tektonik ini tidak terlihat di tempat lain di tata surya kita, kecuali di dalam Bumi. Tektonik adalah pergerakan skala besar lempeng yang membentuk permukaan interior Bumi.

Written By
More from Faisal Hadi

Dari daging sapi hingga coklat, penggundulan hutan ilegal berada di balik banyak makanan sehari-hari

Di Indonesia, setidaknya 81% dari lahan hutan yang dibuka untuk menghasilkan minyak...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *