Kelelahan akibat virus korona Jepang memicu perlawanan di Tokyo, bahkan ketika jumlah kasus meningkat

Kelelahan akibat virus korona Jepang memicu perlawanan di Tokyo, bahkan ketika jumlah kasus meningkat

“Ya, kita harus mendengarkan pemerintah,” kata Sato. “Tapi kita semua memiliki situasi kita sendiri, kita tidak selalu bisa menelan apapun yang dikatakan pemerintah. Kita tidak bisa bertahan tanpa bekerja, kita tidak bisa berhenti keluar sama sekali.”

Rasa tidak puas yang meningkat dengan tanggapan pemerintah terhadap virus ini muncul ketika Jepang tampaknya berada di ambang wabah Covid-19 besar lainnya. Selama 10 hari terakhir, Kementerian Kesehatan mencatat lebih dari 900 infeksi setiap hari. Hingga saat ini, negara telah mengonfirmasi lebih dari 44.500 kasus sejak pandemi dimulai, lebih dari setengahnya telah diidentifikasi sejak Juli. Sedikitnya 1.046 orang telah meninggal.

Banyak dari kasus tersebut terjadi di Tokyo, kota terpadat di dunia, di mana kekhawatiran terus berlanjut bahwa wabah yang tidak dapat dilacak dapat dengan cepat lepas kendali. Untuk sebagian besar Mei dan Juni, Tokyo berhasil menahan jumlah kasus baru hingga kurang dari 100 setiap hari. Tetapi kasus terus meningkat sejak saat itu, mencapai titik tertinggi dalam satu hari yaitu 472 infeksi baru pada 1 Agustus. Hingga saat ini, lebih dari 14.500 kasus Covid-19 telah diidentifikasi di ibu kota Jepang.

Tidak ada keadaan darurat baru

Pihak berwenang di Tokyo yakin bahwa banyak infeksi kota terjadi ketika orang keluar pada malam hari, jadi mereka telah meminta restoran dan bar yang menyajikan alkohol tutup pada pukul 10 malam untuk mengurangi risiko tertular virus di dalam ruangan.

Pemerintah juga telah membuat komitmen finansial yang besar untuk memerangi dampak virus pada mata pencaharian masyarakat, menyalurkan lebih dari $ 2 triliun ke dalam perekonomian untuk membantu mencegah keruntuhan.

Perdana Menteri Shinzo Abe mengatakan pada hari Kamis bahwa dia tidak akan menyerukan keadaan darurat meskipun fakta bahwa lebih banyak infeksi sedang diidentifikasi sekarang daripada selama keadaan darurat pertama pada bulan April, yang berlangsung. selama hampir tujuh minggu.

READ  Cina, India, Penarikan Saling Gugatan Di Sumber Air Panas Di Ladakh Lengkap: Sumber

Situasinya sangat berbeda dengan saat itu, katanya. “Kami tidak berada dalam situasi yang perlu segera mengeluarkan keadaan darurat, tetapi kami akan terus menutup mata dengan rasa waspada yang tinggi.”

Tapi kritikus seperti mahasiswa berusia 21 tahun Soma IIzuka menuduh Abe menghindar dari kepemimpinan pada saat dibutuhkan.

“Dia seharusnya tidak hanya berpikir tentang mendorong ekonomi,” kata Ilzuka. “Jika dia (Abe) ingin menjaga infeksinya tetap rendah dan memulai perekonomian, maka perlu memberikan kompensasi (bagi orang yang terjebak di rumah).”

Orang-orang seperti Sato dan Ilzuka mengatakan para pemimpin perlu berbuat lebih banyak untuk fokus pada mata pencaharian masyarakat dan kebahagiaan pribadi – atau mengabaikan tindakan setengah-setengah dan melakukan semua tindakan untuk mengunci.

Banyak juga yang berpendapat bahwa pemerintah sangat tidak berhubungan, menunjuk pada rencana untuk menghabiskan $ 16 miliar untuk subsidi perjalanan untuk menghidupkan kembali industri pariwisata – pada saat kota-kota di seluruh negeri berjuang dengan meningkatnya jumlah infeksi.

Pemilik bisnis di bawah tekanan

Mereka yang berada di industri perhotelan sekarang menghadapi pilihan sulit: melawan permintaan penutupan pukul 10 malam dari pemerintah untuk tetap hidup – potensi risiko kesehatan bagi pelanggan dan staf – atau ikuti saran resmi dan makan kerugian dalam penjualan, bahkan jika terbukti deadly untuk bisnis.

Tokuharu Hirayama tetap membuka restorannya selama pandemi. Tapi kerugiannya sangat besar. Penjualan merosot 95% di bulan April dibandingkan dengan Maret, dan meskipun hal-hal sedikit bangkit kembali, bisnis turun lagi di bulan Juli. Hiryama terpaksa mencuti sebagian besar karyawannya, dan beberapa hari dia bekerja di toko sendirian, melakukan pengiriman sebagai sampingan untuk membantu menutupi biaya.

READ  Pembaruan langsung Coronavirus dari seluruh dunia

Hirayama akan memenuhi permintaan pukul 10 malam, katanya, pada dasarnya karena tekanan teman sebaya: restoran dan bar tetangga melakukannya.

“Di sekitar sini, orang-orang sangat peka terhadap apa yang dipikirkan orang lain di sekitar mereka,” katanya. “Saya tidak berpikir akan ada gunanya melakukan perlawanan.”

Kozo Hasegawa, bagaimanapun, tidak patuh.

Hasegawa adalah pendiri dan CEO World-wide-Dining, yang memiliki sekitar 40 restoran dan toko di Jepang. Dia dikenal di industri sebagai restoran yang berani mengambil risiko dan secara luas dikagumi karena memberi karyawannya banyak kebebasan dan otonomi – dan kemudian mendorongnya untuk menjadi mandiri setelah mereka mendapatkan pengalaman di perusahaannya.

Ketika rumah Anda adalah kafe internet Jepang, tetapi pandemi virus corona memaksa Anda keluar

Hasegawa mengatakan pandemi telah menjadi “malapetaka” bagi bisnisnya, yang hanya bertahan karena dalam kondisi cukup baik untuk menerima pinjaman pemerintah agar tetap bertahan.

Seperti banyak pemilik bisnis lainnya, Hasegawa mengatakan dia telah mengajukan beberapa plan pinjaman yang ditawarkan lembaga keuangan afiliasi negara dan swasta sebagai bagian dari paket bantuan ekonomi pemerintah.

Menurut dia, peraturan baru pemerintah yang ditutup pada pukul 10 malam itu tidak adil. Virus tidak lagi menular dari jam 10 malam hingga tengah malam, ketika bar akan ditutup, kata Hasegawa, jadi mengapa tidak membiarkan pelanggan memutuskan?

“Untung atau sial, saya terlahir sebagai pemberontak,” katanya. “Saya tidak suka itu dalam budaya Jepang, mereka mengharapkan Anda untuk menurut … kami memiliki otak untuk berpikir (untuk diri kita sendiri),” kata Hasegawa, yang berencana untuk membuka restorannya sampai tengah malam.

Hidup dengan virus

Komentar Hasegawa tentang kepatuhan mengacu pada norma budaya Jepang yang dikenal sebagai jishuku, yang diterjemahkan menjadi pengekangan diri. Keyakinannya adalah bahwa perilaku sombong tidak disukai selama masa krisis nasional, dan itu adalah mantra yang berulang kali digunakan setelah gempa bumi tahun 2011 dan bencana nuklir Fukushima.

READ  Profesor Indonesia Hendro Wicaksono memenangkan gelar Dosen Terbaik Jerman Page all

Sementara budaya Jepang mungkin memiliki reputasi sebagai orang yang taat pada aturan hingga tidak fleksibel, penting untuk tidak mengecat seluruh masyarakat dengan kuas yang begitu luas, menurut Kyle Cleveland, direktur Institute of Present-day Asian Reports di Temple College di Tokyo .

“Kita harus berhati-hati tentang generalisasi yang berlebihan dari ini, dan jenis mendefinisikan budaya dengan cara orientalis di mana kita berpikir bahwa ada sesuatu yang benar-benar berbeda secara kualitatif tentang Jepang dibandingkan dengan negara-negara Asia lainnya,” katanya.

“Jika Anda melihat negara-negara seperti Singapura, Taiwan, Korea Selatan, Thailand, mereka juga memiliki tingkat kasus yang relatif rendah, seperti halnya Jepang. Karakteristik umum yang dimiliki berbagai masyarakat ini adalah mereka mengikuti aturan. Aturan mengatur masyarakat.”

Cleveland tidak percaya bahwa pembangkangan dan kemarahan yang nyata terhadap pemerintah ini membuktikan bahwa jishuku tiba-tiba kehilangan tempatnya dalam budaya Jepang. Sebaliknya, dia mengatakan mungkin saja orang-orang berevolusi untuk hidup dengan virus dan lebih bersedia menerima risiko yang ditimbulkannya.

“Bukannya jishuku ada sebulan yang lalu, sekarang tidak,” katanya. “(Orang-orang) masih mempraktikkan jarak sosial dan mereka memakai topeng dan hal-hal seperti ini, tetapi mereka menyadari bahwa mereka harus memiliki keseimbangan antara kewajiban finansial dan juga kualitas hidup yang adil dan sebagai hasilnya mereka mulai untuk keluar ke masyarakat. “

Joshua Berlinger dari CNN berkontribusi untuk laporan ini.

More from Casildo Jabbour

Florida Di AS Membuat Rekor Baru COVID-19 Kasus 1 Hari, Lebih Dari Sebagian Besar Negara

Para tamu di kompleks perbelanjaan dan makan Disney Springs di Walt Disney...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *