Kelinci terlangka di dunia diselamatkan setelah terlihat di Facebook

Kelinci langka itu terlihat di media sosial dan segera kembali ke rumah.

Taman Nasional Kerinci Seblat

Pihak berwenang di Taman Nasional Kerinci Seblat di Indonesia menyelamatkan seekor kelinci belang sumatera yang sangat langka, setelah terlihat di sebuah posting Facebook.

Organisasi konservasi nirlaba Fauna & Flora International dan pejabat taman bekerja sama untuk menemukan dan memulihkan kelinci.

“Dipahami bahwa kelinci itu ditangkap secara kebetulan oleh seorang petani setempat yang menemukannya di tepi taman nasional di sebelah sungai yang baru saja meluap,” kata FFI dalam sebuah laporan. “Dia mengalami cedera pinggang ringan – mungkin diderita selama (a) banjir bandang – tetapi sekarang telah dilepaskan kembali dengan aman ke hutan oleh penjaga taman, di lokasi yang dipilih berdasarkan data. perangkap kamera yang ada.”

Terlepas dari reputasi kelinci untuk reproduksi, spesies ini secara luas dianggap sebagai yang paling langka di dunia. Pemahaman para ilmuwan tentang hal ini sebagian besar didasarkan pada beberapa gambar jebakan kamera dan selusin spesimen di museum Belanda yang dikumpulkan selama masa kolonial hampir seabad yang lalu.

“Sangat sedikit yang diketahui tentang hewan ini, selain itu menunjukkan preferensi yang nyata untuk bukit berlumut dan hutan subgunung,” kata Deborah Martir dari FFI, yang bekerja dengan petugas taman. “Begitu petani yang menangkap kelinci ini memahami kelangkaannya, dia senang melihatnya kembali ke taman nasional.”

dijual-di-sumatera-dunia-kelinci-terlangka-berbintik-di-facebook-2000x1200

Kelinci sumatera belang lainnya tertangkap kamera trap.

FFI

Sementara habitat kelinci langka terancam oleh pengembangan potensial, bahaya yang lebih dekat mungkin adalah bahwa ia dihargai oleh para kolektor. Pada tahun 2018, ahli biologi satwa liar dari Universitas Sriwijaya di Indonesia menyusup ke grup WhatsApp pribadi yang digunakan oleh pedagang satwa liar. Dua ekor kelinci Sumatera bergaris ditawarkan kepada kelompok tersebut, termasuk seekor kelinci muda yang dianggap sebagai individu termuda yang pernah terlihat.

Kedua kelinci tersebut akhirnya mati dan penjual menyerahkannya untuk dimasukkan ke dalam museum di Indonesia. Insiden tersebut dirinci dalam sedikit catatan dalam ulasan Mamalia.

Sebelum kelinci yang baru diselamatkan dikembalikan ke habitatnya di taman nasional, para ilmuwan dapat mengumpulkan sampel biologis dan data lain untuk lebih memahami spesies langka.

READ  Asteroid akan lewat di dekat Bumi pada hari pemilihan presiden: Ozone Techno
Written By
More from Faisal Hadi
Gempa bumi berlangsung selama 32 tahun. Ilmuwan ingin tahu caranya
Ketika gempa berkekuatan 8,5 skala Richter melanda pulau Sumatra di Indonesia pada...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *