Kementerian Olahraga memerintahkan SGFI untuk memilih kembali sesuai dengan pedoman pemilihan model NSDCI-ANI

New Delhi [India], 5 Februari (ANI): Kementerian Olahraga memerintahkan Federasi Permainan Sekolah India (SGFI) untuk memilih kembali sesuai dengan ketentuan Pedoman Pemilihan Model yang ditentukan dalam Kode Pengembangan Olahraga Nasional India (NSDCI), 2011.
Kementerian Olahraga menyatakan tidak berlaku pemilihan SGFI yang diadakan di Nagapattinam, Tamil Nadu pada Desember tahun lalu. Seluruh proses pemilihan dari pengangkatan petugas kembali berlangsung tanpa persetujuan ketua SGFI Sushil Kumar.
Menurut surat dari Kementerian Olahraga, pemilu yang diadakan melanggar ketentuan Model Electoral Guidelines yang ditentukan dalam NSDCI 2011, yang memberi wewenang kepada presiden federasi terkait untuk menunjuk petugas yang kembali.
“Saya diundang untuk merujuk pada surat No. SGFI / 1472 dari Indian School Games Federation tertanggal 31 Desember 2020 dan mengatakan bahwa pemilu yang diadakan pada tanggal 29 Desember 2020 di Nagapattinam, Tamil Nadu melanggar ketentuan model electoral. pedoman yang ditentukan dalam Kode Pengembangan Olahraga Nasional India (NSDCI), 2011, yang memberi wewenang kepada presiden federasi terkait untuk menunjuk seorang perwira yang kembali, ”kata kementerian olahraga dalam sebuah surat kepada presiden dan sekretaris jenderal SGFI.
“Dinyatakan bahwa seluruh proses pemilihan dari pengangkatan petugas yang kembali tanpa persetujuan presiden SGFI, melanggar NSDCI 2011,” imbuhnya.
“Oleh karena itu, Anda dihimbau untuk melakukan pemilihan ulang sesuai dengan ketentuan Model Electoral Guidelines yang tertuang dalam National Sports Development Code of India 2011. Hormat kami, (SPS Tomar) Wakil Sekretaris Pemerintah India,” tambahnya. surat.
Tahun lalu di bulan Desember, peraih medali Olimpiade dua kali Sushil Kumar mengatakan bahwa FIR telah diajukan terhadap sekretaris SGFI karena diduga memalsukan tanda tangannya dan melakukan penyimpangan di tubuh.
“Saya menerima surat dari Pemerintah India (GOI) mengenai penyimpangan di SGFI pada 12 November. Saya menulis kepada SGFI, sekretaris menanyakan mengapa dia tidak membalas surat dari Pemerintah Indonesia tetapi dia tidak memberi tahu saya. Tidak menjawab, “Sushil memberi tahu ANI. .
“Saya perhatikan bahwa tanda tangan saya telah dipalsukan untuk mengubah anggaran dasar. Kemudian saya menulis kepada Pemerintah Indonesia dan sekretaris SGFI untuk mengatakan hal yang sama kepada mereka. Sekali lagi, saya tidak mendapat tanggapan dari sekretaris,” tambahnya.
Pegulat itu kemudian menulis kepada bendahara SGFI karena tanda tangannya juga disebutkan dalam statuta, tetapi ia menolak perannya dalam memodifikasi statuta.
“Setelah melihat adanya penipuan dalam organisasi, saya bertemu Menteri Olahraga dan memberitahukan semuanya dengan jelas. Dia mengatakan kepada saya untuk mengatur pemilihan pada bulan Desember setelah menyelesaikan semua penyimpangan dan mengubah undang-undang,” kata pegulat itu.
“Saat ini saya telah mengajukan FIR terhadap sekretaris SGFI di bawah IPC pasal 420, 468, 471 dan 120 B”, tambahnya.
Sushil kemudian menunda pemilihan SGFI di bawah kekuasaan yang diberikan dalam Kode Olahraga. (ANI)

READ  Gaethje melawan penonton di UFC 254

Peringatan: Pendapat yang dikemukakan dalam artikel di atas adalah milik penulis dan tidak selalu mewakili atau mencerminkan pandangan penerbit ini. Kecuali dinyatakan lain, penulis menulis dalam kapasitas pribadi. Mereka tidak dimaksudkan dan tidak boleh dianggap mewakili gagasan, sikap, atau kebijakan resmi dari lembaga atau lembaga mana pun.


Written By
More from Umair Aman

Kebakaran kilang minyak Indonesia menyebabkan evakuasi | Berita | DW

Perusahaan minyak negara Indonesia Pertamina mengatakan pada hari Senin bahwa pihaknya berharap...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *