Kesalahan teknis atau manusia mungkin terjadi di balik penyumbatan Terusan Suez oleh perahu: petugas

MV Ever Given terjepit secara diagonal di terusan Suez sejak Selasa.

Suez:

Kepala Otoritas Terusan Suez Mesir mengatakan pada hari Sabtu bahwa angin kencang bukanlah alasan utama kapal kargo MV Ever Given mendarat di jalur air.

“Angin kencang dan faktor meteorologi bukanlah alasan utama pendaratan kapal, mungkin ada kesalahan teknis atau manusia,” kata Osama Rabie dalam konferensi pers di Suez.

Semua faktor ini akan terlihat dalam pemeriksaan, tambahnya.

Ditanyakan kapan kapal bisa mengapung lagi, dia menyarankan bahwa itu mungkin “hari ini atau besok, tergantung pada respon kapal terhadap pasang surut”.

MV Ever Given, yang lebih panjang dari empat lapangan sepak bola, telah terjebak secara diagonal di kanal sejak Selasa, memblokir salah satu saluran air paling vital di dunia di kedua arah.

Kepala otoritas kanal mengatakan lebih dari 300 kapal sekarang berlayar ke kedua ujung kanal, yang menghubungkan Mediterania dan Laut Merah.

Berbicara kepada wartawan di Suez, Rabie menggambarkan upaya Mesir dengan kapal tunda dan ekskavator untuk membebaskan haluan dan baling-baling kapal besar untuk membuka kembali kanal.

Rabie mencatat bahwa pada pukul 10.30 malam pada hari Jumat baling-baling sudah bisa berputar, tetapi tidak dengan kecepatan penuh.

Namun, mereka sekali lagi terdampar karena perubahan air pasang, katanya, seraya menambahkan bahwa tim penyelamat harus menggunakan ekskavator lagi dalam semalam untuk melanjutkan proses pengerukan.

“Jenis tanah yang kami tangani sangat sulit untuk ditangani, begitu juga pasang surut yang mempengaruhi kapal karena ukuran dan muatannya,” tambahnya.

Rabie juga mencatat bahwa blokade “tidak menyebabkan kematian atau polusi”.

Landasan kapal menampung sekitar $ 9,6 miliar kargo antara Asia dan Eropa setiap hari, menurut data dari Lloyd’s List.

READ  Vaksin korona tersedia untuk umum dalam dua bulan

Rabie memperkirakan bahwa Mesir kehilangan sekitar $ 12-14 juta pendapatan kanal untuk setiap hari ditutup.

Amerika Serikat juga menyatakan siap mengirimkan dukungan, termasuk tim ahli dari Angkatan Laut Amerika Serikat.

Rabie berterima kasih kepada Amerika Serikat atas dukungan mereka, serta China dan Uni Emirat Arab.

(Kecuali untuk judulnya, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diposting dari umpan tersindikasi.)

More from Casildo Jabbour

Berita terbaru dari seluruh dunia

Jika Covid-19 pertama kali muncul di Taiwan, Amerika Serikat atau masyarakat terbuka...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *