Ketua Menteri, Pemerintah Dituduh Perdana, kata Kamal Haasan

Chennai:

Aktor-politisi Kamal Haasan mengecam Ketua Menteri Tamil Nadu Edappadi K. Palaniswami dan pemerintahnya, menyebut mereka “terdakwa utama” dalam kematian kontroversial dua lelaki – seorang ayah dan anak di kota Tuticorin – yang diduga disiksa oleh Polisi sebelum dikirim ke penjara.

Kamal Haasan dan sesama aktor-politisi Rajinikanth keduanya berbicara kepada anggota keluarga mereka hari ini.

“Seorang pemerintah dan kepala menteri yang secara buta mendukung pembunuhan polisi juga dituduh sebagai pelaku utama. Para pelaku, pelaku, penonton bisu, dan mereka yang berusaha menutupi kejahatan ini harus dihukum,” kata Kamal Haasan.

Kamal Haasan juga mengatakan bahwa dengan “mendukung kelebihan polisi, pemerintah Tamil Nadu mengizinkan terorisme”.

P Jayaraj dan putranya, Beniks, ditangkap pada 19 Juni karena menjaga toko ponsel mereka di Tuticorin terbuka melebihi jam yang diizinkan di tengah kuncian coronavirus. Mereka meninggal di rumah sakit empat hari kemudian dan kerabat yang diduga polisi telah memukuli mereka di Kantor Polisi Sathankulam.

Mereka menuduh luka-luka di dubur dan menunjuk tanda-tanda dugaan penyiksaan lainnya, seperti jumbai rambut yang ditarik dari dada, dan menuntut tuduhan pembunuhan terhadap polisi yang terlibat.

Jayaraj dan putranya telah didakwa dengan intimidasi kriminal dan secara verbal menyalahgunakan petugas polisi.

Insiden itu memicu kemarahan besar-besaran di kota tempat 13 orang tewas dalam penembakan polisi dua tahun lalu saat demonstrasi menentang peleburan tembaga, sesuatu yang Kamal Haasan rujuk dalam pernyataannya.

“Biarkan suara kami untuk keadilan mengguncang kesombongan pemerintah ini. Tidak ada tindakan terhadap polisi yang membunuh 13 demonstran anti-Sterlite (dan sekarang) untuk menyerang dua karena mereka berdarah adalah kejahatan pembunuhan,” katanya.

Hukum itu untuk rakyat dan pengadilan harus berdiri bersama rakyat, Kamal Haasan menambahkan, mendesak pemerintah untuk memahami kebenaran kejadian ini.

READ  Brasil melaporkan lebih dari 17.000 kasus virus korona baru dalam 24 jam

Ketua Menteri, yang mengendalikan departemen kepolisian, menyatakan kesedihan atas kematian dan mengumumkan Rs 20 lakh sebagai kompensasi dan pekerjaan pemerintah untuk anggota keluarga. Namun, dia diam atas tuduhan penyiksaan.

Kasus ini telah diambil oleh bangku Madurai Pengadilan Tinggi Madras.

More from Casildo Jabbour

Satu juta siswa internasional berisiko dikeluarkan dari perguruan tinggi AS oleh ICE. Beberapa mungkin tidak akan pernah kembali

Sekarang, segalanya menjadi lebih sulit. Saat ini, Stanford berencana untuk mengatur siswa...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *