Kisah wiski buatan India yang tiba di Cannes

“Kami ingin merayakan India,” kata Shweta Jain melalui panggilan Zoom. Dia adalah Direktur Pengembangan Bisnis Diageo, produsen minuman beralkohol dan bir terkemuka, dan saat ini berada di kota Cannes, Prancis. Itu baru saja menyelesaikan peluncuran malt tunggal artisanal di Festival Film Cannes ke-75.

Minumannya, Godawan, spesial dalam banyak hal: minuman ini dibuat di India untuk merayakan pembuatan wiski Kerajinan Rajasthani. “Orang-orang tidak tahu keahlian India dalam hal roh,” kata Jain.

Dalam sebuah wawancara dengan Ruang tamudia berbicara tentang minuman, yang juga diluncurkan di Dubai pada 28 Mei, perubahan selera konsumen India dan banyak lagi. Kutipan yang diedit:

Apa hubungannya dengan Rajasthan?
Di sinilah ia diciptakan. Setiap botol dapat ditelusuri kembali ke sekelompok pertanian jelai di Rajasthan…sehingga memberikan transparansi. Ini berasal dari suhu ekstrim, yang memberikan kompleksitas halus. Orang India modern yang makmur mencari kemewahan yang membuat mereka merasa membumi dan kaya. Jadi, Godawan diciptakan dengan pemikiran ini.

Mengapa Anda memutuskan untuk mempresentasikannya di Cannes?
Kami ingin dunia tahu apa yang ditawarkan malt tunggal India. Tidak banyak kesadaran. Para pengrajin Rajasthan tidak hanya brilian dalam menyulam, menenun, dan melukis, tetapi juga dalam pembuatan wiski. Kami ingin konsumen global, bahkan India, mengetahui cita rasa India.

Bagaimana menurut Anda konsumen India telah berevolusi?
Minat pada roh kerajinan telah meningkat secara signifikan. Semakin banyak konsumen yang merasa nyaman ketika harus bereksperimen. Tetapi lebih dari segalanya, konsumen India benar-benar memulai pengalaman mewah yang sadar.

Pengalaman mewah yang disadari?
Spirits adalah segmen di mana konsumen mengetahui asal bahan, asal, ritual mencicipi minuman, warisan tempat pembuatannya.

READ  Cara menggunakan peta interaktif resmi Genshin Impact untuk menemukan sumber daya

Apakah covid berperan besar dalam membawa perubahan ini?
Dia punya. Salah satu hal yang terjadi selama covid adalah mengubah persepsi masyarakat. Sebelumnya, akses barang mewah kelas atas diyakini tidak mudah di India dan hanya bisa diperoleh di luar negeri. Selama covid, ketika orang tidak bisa bepergian, mereka mulai lebih berhati-hati dan menyadari bahwa pilihan juga tersedia di India. Discovery menjadi motivasi utama. Juga, toko mulai menawarkan lebih banyak pilihan. Hal lain yang berubah adalah ketika orang, terutama milenial dan post-milenium, mulai berkencan, mereka mulai lebih menghargai merek lokal.

Apakah menurut Anda milenial dan pasca-milenium mendorong lebih banyak perubahan di segmen ini?
Sangat. Bukan hanya orang Delhi dan Mumbai yang ingin mencoba hal baru. Kumpulan konsumen India yang lebih luas yang tinggal di kota tingkat dua dan tiga dari Ranchi hingga Nashik mengkonsumsi dan mengalami semangat yang berbeda. Mereka memiliki bar rumah, yang dapat menyulitkan bar lain di dunia.

Baca juga | Bagaimana masakan India tergoda di Cannes

Written By
More from Kaden Iqbal
Diluncurkan pada Oktober 2020, harga iPhone SE di Indonesia diumumkan
Suara.com – Erajaya Group diumumkan melalui situs resminya Harga iPhone SE 2020,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *