Komentar: Jangan berpuas diri pada prestasi olahraga non-Olimpiade, Indonesia – Opini

Asian Games akan berakhir pada hari Minggu, tetapi tuan rumah Indonesia sudah bersiap untuk mengadakan pesta besar untuk merayakan pencapaian bersejarah yang tidak dapat dibayangkan banyak orang.

Setelah berjuang untuk mendapatkan rasa hormat di Pesta Olahraga Asia Tenggara (SEA) selama dua dekade terakhir, Indonesia berhasil menjadi yang teratas di Asian Games.

Dengan koleksi 24 medali emas usai 11 hari kompetisi pada Selasa, Indonesia dengan nyaman bertengger di posisi keempat di belakang kekuatan olahraga reguler raksasa China dan Asia, Jepang dan Korea Selatan. Sungguh prestasi luar biasa yang patut mendapat tepuk tangan dari seluruh bangsa, yang bercita-cita untuk memahkotai kemuliaan acara multisport terbesar di benua itu.

Tapi bagi Tono Suratman, Ketua Dewan Olahraga Nasional (KONI), prestasi itu tidak mengherankan.

Beberapa bulan sebelum dimulainya Olimpiade, otoritas olahraga Indonesia telah menetapkan target medali emas negara pada 16-22 untuk masuk ke 10 besar. Selanjutnya, Tono menggambarkan tujuan itu realistis, jika tidak sedikit yang bisa dicapai Indonesia.

Di antara alasan kepercayaan dirinya adalah persetujuan Komite Olimpiade Asia (OCA) atas tawaran Indonesia menjadi tuan rumah sejumlah cabang olahraga non-Olimpiade, yang diunggulkan oleh negara tuan rumah. Hak istimewa ini adalah praktik umum, yang menambah motivasi suatu negara untuk menyelenggarakan acara olahraga. Itulah mengapa pencak silat, jembatan kontrak, jetskiing, dan paralayang seni bela diri tradisional Indonesia memulai debutnya di ajang empat tahunan tahun ini – dan memberi Indonesia medali emas yang telah lama ditunggu-tunggu.

Tono, purnawirawan jenderal Angkatan Darat, tampaknya sudah dengan cerdik memperhitungkan prospek Indonesia meraih medali jika semua cabang olahraga itu dimasukkan ke dalam jadwal Olimpiade. Kepada DPR bulan lalu, dia mengatakan KONI telah memantau performa atlet Indonesia di cabang olahraga tersebut.

READ  Keheranan Pele melihat Ronaldo mencetak 101 gol timnas

Rencana tersebut sejauh ini berjalan dengan baik. Sejak pembukaan Asian Games pada 18 Agustus lalu, Indonesia tak pernah melewatkan satu hari pun tanpa medali emas. Puncaknya datang pada hari Senin ketika tim tuan rumah memenangkan semua delapan medali emas yang ditawarkan dalam pencak silat. Awalnya, Ikatan Pencak Silat Indonesia (IPSI) tak menyangka atletnya bisa membawa pulang empat medali emas untuk timnas.

Tak perlu diragukan lagi, olah raga sendiri di rumah merupakan salah satu keunggulan yang bisa dimanfaatkan oleh para atlet Indonesia untuk meraih medali emas. Meskipun para pesaing menguasai olahraga ini, mereka tidak akan mudah mengatasi tekanan psikologis dari penonton. Belum lagi fenomena umum hakim yang cenderung berpihak pada tuan rumah.

Medali emas pencak silat, tiga emas cabang olah raga panjat tebing, masing-masing dua medali paragliding, bulu tangkis, sepeda gunung dan tujuh cabang olah raga lainnya sudah lebih dari cukup untuk menepati harapan bangsa Indonesia untuk mencapai cita-citanya, untuk membahagiakan seluruh bangsa. . Bergabung dengan klub elit olahraga daratan itu merupakan pahala yang pantas atas triliunan rupee yang telah dihabiskan Indonesia untuk venue olahraga dan infrastruktur pendukung, serta pengorbanan warga Jakarta dan Palembang yang terkena dampak pengalihan lalu lintas untuk memberi ruang bagi atlet. .

Tapi segera setelah Olimpiade berakhir pada hari Minggu, banyak yang bertanya-tanya apakah Indonesia bisa mempertahankan prestasi ini. Ya, Indonesia bisa, tetapi hanya jika OCA mengizinkan negara tersebut menjadi tuan rumah edisi berikutnya. Indonesia pun bisa finis di 10 besar Olimpiade untuk pertama kalinya jika mereka berhak menjadi tuan rumah.

Sayangnya, mimpi ini tidak akan terwujud dalam waktu dekat. Mungkin perlu 50 tahun lagi bagi Indonesia untuk kembali menjadi tuan rumah Asian Games. Itu berarti dia harus menghadapi kenyataan pahit gulat di acara olahraga regional mendatang yang diadakan jauh dari rumah.

READ  Lihat tanda merah di pipi Zlatan Ibrahimovic, ada apa?

Jangan heran jika – pada Asian Games berikutnya di Hangzhou, China tahun 2022 – Indonesia merosot ke peringkat 17 seperti yang terjadi di Asiad 2014. Penampilannya yang mencengangkan di ajang tahun ini tidak serta merta menandakan peluangnya untuk memenangkan gelar. medali di Olimpiade Tokyo 2020.

Pasalnya, China dan Jepang akan menggunakan haknya sebagai tuan rumah untuk memilih cabang olahraga di mana mereka bisa mengumpulkan medali sebanyak mungkin, dengan mengorbankan olahraga yang tidak mereka kuasai seperti pencak silat, paralayang, dan jembatan. Pencak silat adalah olahraga peraih medali reguler di SEA Games tetapi telah berjuang untuk masuk ke acara multi-olahraga yang lebih besar.

Untuk mengulangi pencapaiannya yang mengesankan di Olimpiade tahun ini, satu-satunya pilihan di Indonesia adalah mengembangkan lebih lanjut olahraga yang menjadi bagian rutin Olimpiade. Track and field, renang, senam, tinju, judo, angkat besi, bersepeda, menembak dan mendayung merupakan cabang olahraga olimpiade yang menawarkan banyak medali, namun Indonesia masih tertinggal. Kementerian Olahraga dan Pemuda dan organisasi olahraga akan menentukan kebijakan yang bertujuan untuk meningkatkan kinerja Indonesia dalam olahraga ini.

Ini akan memakan waktu dan menggerogoti energi dan uang, tetapi seperti yang mereka katakan, tidak ada rasa sakit, tidak ada keuntungan.

Namun Indonesia bisa mengambil jalan pintas dengan meyakinkan Komite Olimpiade Internasional (IOC) dan negara-negara anggotanya untuk memasukkan pencak silat ke dalam program Olimpiade. Sementara diplomasi total diperlukan untuk memenangkan perjuangan, Indonesia harus meningkatkan kampanye pencak silat di seluruh dunia.

Untuk saat ini, mari kita hargai momen kesuksesan kita di Asian Games, betapapun singkatnya itu.

Written By
More from Umair Aman

Ratusan orang dievakuasi dari kebakaran di kilang minyak Indonesia | Berita, Olahraga, Pekerjaan

Mobil lewat saat api menerobos kilang Pertamina Balongan di Indramayu, Jawa Barat,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *