Komunitas perbatasan Australia terbelah dua oleh penguncian coronavirus

Komunitas perbatasan Australia terbelah dua oleh penguncian coronavirus

Terletak di setiap sisi sungai Murray yang memisahkan New South Wales (NSW) dan Victoria, kota kembar Albury dan Wodonga, lebih dikenal sebagai Albury-Wodonga, telah lama beroperasi sebagai satu komunitas dan satu ekonomi.

Banyak dari 100.000 penduduk mereka melintasi perbatasan untuk melakukan perjalanan ke kantor dan sekolah setiap hari. Bisnis berjalan di kedua sisi sungai. Kedua kota bahkan berbagi rumah sakit yang sama, yang terletak di Albury di sisi NSW tetapi dicakup oleh sistem kesehatan Victoria.

Tetapi perbatasan itu ditutup pada hari Rabu, karena pihak berwenang berusaha mencegah gelombang kedua infeksi menyebar ke seluruh negeri. Selama beberapa minggu terakhir, Victoria telah berjuang untuk menahan timbulnya kembali virus corona di Melbourne, karena jumlah kasus terus meningkat.

Pihak berwenang memblokir jalan-jalan utama antara Victoria dan NSW setelah tengah malam – pertama kalinya dalam 100 tahun sejak perbatasan terakhir ditutup selama pandemi flu Spanyol.

Orang-orang dari Victoria dilarang memasuki NSW, tetapi pengecualian dilakukan untuk beberapa tujuan dan profesi, termasuk penduduk lintas batas di permukiman seperti Albury-Wodonga.

Aplikasi on line untuk izin lintas batas dimulai pada Selasa malam, tetapi situs world-wide-web itu macet hanya 45 menit setelah diluncurkan ketika 44.000 orang melamar, menurut penyiar nasional Australia ABC.

Ada 55 perlintasan darat antara Victoria dan NSW, di perbatasan yang membentang lebih dari 1.000 kilometer (621,3 mil). Albury-Wodonga terletak di persimpangan tersibuk dari mereka semua – dan di rute angkutan terbesar di Australia, meningkatkan kekhawatiran tentang potensi kerusakan ekonomi di wilayah tersebut.

“Benar-benar frustrasi dan kekacauan”

Pada Rabu pagi dini hari, lalu lintas membentang bermil-mil di pos pemeriksaan perbatasan di Lincoln Causeway, jalan raya utama yang menghubungkan Albury dan Wodonga, ketika petugas kepolisian memeriksa setiap mobil yang sedang menyeberang.

READ  Jasprit Bumrah berbagi kegembiraannya saat IPL 13 mendekat: 'Sudah hampir waktunya'

Butuh beberapa warga Wodonga – dari sisi perbatasan Victoria – 50 menit untuk melewati pos pemeriksaan pukul 6 pagi untuk pergi bekerja di Albury, kata Wodonga Walikota Anna Speedie, yang menyebut situasi itu “tidak dapat diterima.”

“Sayangnya hari ini memang dimulai seperti yang kami harapkan dengan penuh frustrasi dan kekacauan,” Speedie mengatakan kepada wartawan di sebelah pos pemeriksaan.

“Pada pukul 7.30 pagi, kami memiliki lalu lintas yang berbelok ke tengah kota saya, tepat di jantung kota,” katanya.

Polisi berhenti dan menanyai pengemudi di sebuah pos pemeriksaan pada 8 Juli di Albury, Australia.

Speedies mengatakan pemerintahnya akan terus bekerja dengan kepolisian NSW untuk menerapkan beberapa pendekatan yang lebih praktis.

“Kita harus melakukan yang lebih baik, kita benar-benar perlu menemukan solusi karena ini benar-benar tidak dapat dicapai untuk komunitas kita.”

Walikota Albury, Kevin Mack, mengatakan tiga orang dari Melbourne kedapatan mencoba mengemudi melintasi perbatasan negara bagian ke Albury sejak pukul 2 pagi, Rabu. Mereka dikembalikan oleh polisi, katanya.

Minggu ini, Albury mencatat dua kasus virus corona baru untuk pertama kalinya dalam beberapa minggu. Seorang warga yang kembali dari Melbourne terkena virus dan menularkannya ke anggota keluarga, menurut otoritas kesehatan setempat.

Bikram Gujral, seorang sopir truk yang mengantri di pos pemeriksaan, mengatakan ia memahami batasan ketat perbatasan yang telah diberlakukan.

“Jelas itu membuat frustasi bagi siapa pun. Tapi apa pun yang dilakukan pemerintah adalah untuk kepentingan kita, jadi saya merasa itu adalah hal yang tepat untuk dilakukan jika itu demi kita aman,” katanya.

Dipisahkan oleh perbatasan

Tetapi bagi sebagian orang, penutupan perbatasan mungkin membuat mereka kehilangan kesempatan terakhir untuk melihat orang yang mereka cintai.

April Smithers, 29, sedang dirawat karena kanker tulang terminal di Pusat Kanker Regional Albury Wodonga di Albury, di sisi NSW perbatasan.

READ  Dash King Usain Bolt Mengatakan Dia Melakukan Karantina Sendiri Setelah Tes COVID-19

Dia dan suaminya Chris Carter tinggal di Wodonga, di pihak Victoria.

“Rumah kita ada di Victoria. Kita menyeberang ke New South Wales hampir setiap hari untuk datang ke rumah sakit ini. Dengan penutupan perbatasan … aku akan tinggal di sini. Untungnya rumah sakit memberiku tempat tidur semalam,” kata Carter.

April Smithers (kiri) sedang dirawat karena kanker tulang di Albury di New South Wales. Dia dan suaminya Chris Carter (kanan) tinggal di Wodonga, melintasi perbatasan negara bagian di Victoria.

Tetapi orang tua Carter, yang telah melakukan perjalanan dari Canberra ke Wodonga untuk melihat pasangan itu, tidak dapat menyeberang ke sisi NSW, katanya.

“Orang tua saya datang untuk membantu saya dan April menjalani semua ini,” kata Carter. “Tapi sekarang mereka bukan penduduk, mereka tidak memiliki perawatan medis sendiri untuk pergi ke New South Wales … Mereka tidak dapat melihat April sampai kita mengetahui bagaimana mereka mendapatkan izin mereka.”

Kemunculan kembali virus menunjuk pada kesulitan yang dihadapi oleh pihak berwenang di seluruh dunia, ketika mereka berusaha untuk membuka kembali kota-kota setelah penguncian yang berlarut-larut. Australia telah digembar-gemborkan sebagai salah satu negara paling sukses di dunia dalam menanggulangi dan menahan virus, menutup perbatasannya dan membatasi perjalanan internasional lebih awal.

Australia akan memberlakukan kembali penguncian virus korona enam minggu di kota terbesar kedua sebagai negara yang menghadapi gelombang kedua yang potensial
Tetapi berminggu-minggu setelah negara-negara di Australia melonggarkan pembatasan sosial, sebuah wabah baru muncul kembali di Melbourne bulan lalu. Pada hari Selasa, Perdana Menteri Negara Bagian Victoria Daniel Andrews mengumumkan keinginan Melbourne kembali ke kuncian enam minggu mulai dari Rabu tengah malam.

Penduduk di kota terbesar kedua di Australia tidak akan lagi diizinkan meninggalkan rumah mereka kecuali untuk berbelanja, merawat, berolahraga, atau bekerja. Kafe dan restoran yang diizinkan untuk dibuka kembali minggu yang lalu akan kembali untuk mengambil dan pengiriman saja. Layanan kecantikan dan pribadi akan ditutup, serta tempat budaya dan hiburan.

READ  Ekaterina Alexandrovskaya: Tokoh skater Olimpiade meninggal pada usia 20
More from Casildo Jabbour

Hilang 2 tahun, wanita ini ditemukan terapung di laut

Memuat… PUERTO – Seorang perempuan yang hilang dari keluarganya selama dua tahun...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *