Konduktor Michael Tilson Thomas melihat konser Cleveland Orchestra mendatang sebagai sumber energi dan kesenangan

CLEVELAND, Ohio — Konser Michael Tilson Thomas dengan Cleveland Orchestra minggu depan mungkin tidak akan menyembuhkannya, tetapi mereka pasti akan banyak membantunya dan pendengarnya.

Thomas terakhir muncul di Cleveland tepat sebelum pandemi. Dia mungkin sedang berjuang melawan kanker otak, tetapi dia sangat bersemangat untuk kembali ke Severance Music Center, program yang dia miliki.

“Prospek melakukan ini telah memberi saya tingkat kegembiraan dan energi yang sama sekali baru,” kata Thomas, 77, melalui telepon dari rumahnya di dekat San Francisco, tempat dia memimpin orkestra selama 25 tahun hingga Juni 2020.

Apakah Thomas dapat memimpin di sini atau tidak, masih belum jelas untuk sementara waktu. Pada awal Maret, kondektur mengumumkan dalam sebuah surat bahwa ia menderita glioblastoma multiforme, suatu bentuk kanker otak yang agresif. Dia menulis bahwa kanker itu terkendali, tetapi masa depannya “tidak pasti karena glioblastoma adalah musuh yang diam-diam”. Kekambuhannya, tulisnya, “sayangnya merupakan aturan daripada pengecualian.”

Tapi Thomas juga tidak mudah menyerah. Dia telah berlari di Cleveland sejak tahun 1970-an, dan dia bertekad untuk kembali jika dia mampu melakukan upaya itu.

“Saya bersyukur memiliki energi,” katanya. “Jika saya beristirahat, saya dapat mencapai hal-hal tertentu.”

Kunjungan baru-baru ini ke Washington, DC memperkuat tekadnya. Di Kennedy Center, rumah dari National Symphony Orchestra, Thomas melihat tanda untuk memperingati mendiang komposer-konduktor Oliver Knussen, yang juga menikmati hubungan yang panjang dan bermanfaat dengan Cleveland Orchestra.

Yang dapat dipikirkan Thomas hanyalah seberapa besar Knussen akan menyukai program berikutnya di sini, terutama pilihannya atas Britten’s Suite di “The Prince of the Pagodas”, sebuah karya yang kurang dikenal yang disebut Thomas sebagai “skor balet paling hebat yang kami miliki setelahnya. Tchaikovsky”.

READ  Tanggapan Dita Soedarjo saat netizen membandingkan dirinya dengan istri Denny Sumargo

Mengingat Knussen, Thomas berkata: “Saya seperti, ‘Ini sangat indah. Saya yakin jika dia hidup lebih lama, ini adalah drama yang ingin dia lakukan suatu hari nanti. Saya sangat senang untuk melanjutkan proses ini.

Thomas dan orkestra memiliki pekerjaan yang cocok untuk mereka. Memang, Thomas bercanda, begitu rumitnya “Pagoda”, bahkan Orkestra Cleveland harus benar-benar mempraktikkannya.

Konduktor Michael Tilson Thomas mengatakan prospek konser dengan Cleveland Orchestra memberinya “tingkat kesenangan dan energi yang sama sekali baru.”

Namun, ketika mereka mendapatkannya, katanya, itu akan menjadi hadiah. Sebuah perpaduan inventif dari tradisi musik global, yang ditulis untuk Royal Ballet London pada tahun 1957, “Pagodas” menceritakan kisah seorang putri yang diselamatkan dan dipulihkan setelah dibuang oleh seorang kaisar ke kerajaan magis. Ini menggabungkan banyak melodi dengan unsur-unsur musik Timur Tengah dan Timur Jauh, terutama gamelan Bali, yang dipelajari Britten dalam perjalanannya ke Indonesia pada tahun 1956.

“Ini hanya kombinasi yang lezat dan lezat dari pengaruh musik yang berbeda,” kata Thomas. “Ini dilakukan dengan sangat lezat. Anda tidak merasa seperti itu ditulis untuk memesan. Skor mencapainya, pada level ini.

Britten bukan satu-satunya musisi yang mencerahkan suasana hati Thomas. Dia juga berharap untuk mendengar pemain cello Prancis Gautier Capucon bergabung dengan Cleveland Orchestra untuk membawakan “Elegy” Faure dan Tchaikovsky’s Variations on a Rococo Theme.

Di Capucon, terakhir terdengar di sini di Blossom Music Center pada 2019, Thomas mencatat “keanggunan, kekayaan, dan kemurahan hati semangat yang sangat saya kagumi.” Sementara itu, sang konduktor juga menyebut Rococo Variations karya Tchaikovsky sebagai karya yang sering ia putar, setidaknya secara mental.

“Ini adalah bagian yang bahkan ketika saya tidak memainkannya, saya mendapati diri saya memikirkannya, ketika saya ingin memikirkan sesuatu yang membesarkan hati,” katanya.

Dorongan, tentu saja, adalah sesuatu yang sangat dibutuhkan Thomas akhir-akhir ini. Tapi dia mau dan sebenarnya ingin berbagi.

Dia mungkin telah menyusun program Cleveland-nya seperti yang dia lakukan untuk pesta makan malam, dengan mempertimbangkan apa yang terakhir didengar tamunya dan elemen musik apa yang paling segar. Padahal, katanya, tujuan utamanya di sini adalah untuk membangkitkan semangat.

“Menyenangkan ada konser yang tujuannya menyemangati dan menyenangkan pendengarnya,” kata Thomas. “Kita semua membutuhkan sedikit dari itu.”

Pratinjau

Orkestra Cleveland

Apa: Michael Tilson Thomas memimpin Tchaikovsky, Faure dan Britten

Kapan: 19:30 Kamis dan Jumat, 28 dan 29 April; 8 malam Sabtu, 30 April; dan jam 3 sore pada hari Minggu, 1 Mei.

Atau: Pusat Musik Pesangon, 11001 Euclid Ave., Cleveland.

Tiket: $21 hingga $165. Pergi ke www.clevelandorchestra.com atau hubungi 216-231-1111.

More from Benincasa Samara
Brunei Mundur dari Penyelenggaraan SEA Games 2027
BANDAR SERI BEGAWAN – Brunei telah mengundurkan diri dari penyelenggaraan Pesta Olahraga...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *