Kongres mempertanyakan Perdana Menteri Modi tentang pernyataan komandan AS tentang China

Anggota Kongres Randeep Singh Surjewala pada hari Rabu menanyai Perdana Menteri Narendra Modi tentang dugaan perampasan wilayah India oleh Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA), sehari setelah seorang komandan militer senior AS mengatakan bahwa China masih belum menarik diri dari “ beberapa penyerang ” . posisi yang diambil dalam bentrokan dengan pasukan India di sepanjang Garis Kontrol Efektif (LAC).

Baca juga | China Belum Mundur Dari Beberapa Posisi LAC, Kata Komandan Senior AS

Modi Ji mengatakan kepada Nation, “Tidak ada yang memasuki wilayah kami,” tweet Surjewala, mengacu pada komentar PM Modi pada pertemuan multi-partai pada 19 Juni tahun lalu, empat hari setelah 20 tentara India tewas dalam aksi bentrokan dengan pasukan China di Lembah Galwan di timur Ladakh.

Sehari setelah pertemuan multi-partai, pemerintah Union menanggapi kontroversi atas komentar Perdana Menteri Modi, dengan Kantor Perdana Menteri (PMO) menyebutnya “jahat”.

Baca juga | ‘Penafsiran berbahaya’: pemerintah atas pernyataan PM Modi di pertemuan semua partai

“Sekarang sekutu kami, Amerika Serikat, juga telah mengungkap kebohongan yang disampaikan oleh Modi Ji. Pertanyaan: 1. Akankah PM sekarang mengatakan yang sebenarnya? 2. Kapan kita akan mendorong China keluar dari wilayah kita? Ditambahkan juru bicara kongres kepala.

Surjewala mengacu pada pernyataan yang dibuat oleh Laksamana Philip S. Davidson, yang memimpin Komando Indo-Pasifik militer AS, selama sidang kongres pada hari Selasa. “PLA belum mundur dari beberapa posisi sebelum disita menyusul bentrokan awal, dan meningkatnya ketegangan antara RRT (Republik Rakyat Cina) dan India telah menelan korban di kedua belah pihak,” kata Laksamana Davidson kepada anggota parlemen. Sidang senat tentang komando Indo-Amerika di Pasifik.

Pertempuran antara India dan China dimulai pada minggu pertama Mei 2020, mengakibatkan kebuntuan militer yang berkepanjangan antara tentara kedua negara. Bulan lalu, Menteri Pertahanan Rajnath Singh mengumumkan kepada parlemen bahwa kedua belah pihak telah mencapai a perjanjian pelepasan dari pantai utara dan selatan Danau Pangong Tso, salah satu dari banyak situs gesekan di kawasan itu. Singh menyatakan bahwa “India tidak kehilangan apa-apa”, sebuah posisi yang diambil oleh pemerintah pusat sejak permulaan krisis.

Lihat: ‘Tidak ada yang menginginkan perbatasan yang tidak stabil’: kepala tentara Naravane dalam konflik antara India dan Cina

Pemimpin Kongres Rahul Gandhi telah berulang kali mengkritik pemerintah karena tidak bertindak dalam menghadapi perampasan tanah oleh China di wilayah India.

READ  Perang Rajasthan dimulai: Pilot Sachin mengatakan 30 ML bersamanya Pemerintah Gehlot dalam kesulitan
More from Casildo Jabbour
DNC 2020: Pembaruan langsung dan streaming langsung
Dalam sambutan langsung dari Wilmington, Delaware, yang akan berlangsung malam ini, calon...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *