Korban tewas Myanmar mencapai 1.500, dengan hampir 8.800 ditahan, kata PBB

Setidaknya 11.787 orang ditahan secara tidak sah selama protes selama setahun terhadap kudeta Myanmar, dengan 8.792 di antaranya masih ditahan, kata juru bicara hak asasi manusia PBB, Ravina Shamdasani.

Para pengunjuk rasa berlari selama penumpasan protes anti-kudeta di kotapraja Hlaing di Yangon, Myanmar, 17 Maret 2021. (Foto: Reuters)

Sedikitnya 1.500 orang diyakini tewas dalam protes selama setahun menentang kudeta di Myanmar, dan ribuan lainnya tewas dalam konflik bersenjata, kata kantor hak asasi manusia PBB pada Selasa.

Setidaknya 11.787 orang ditahan secara tidak sah di Myanmar selama periode ini, 8.792 di antaranya masih ditahan, kata juru bicara hak asasi manusia PBB Ravina Shamdasani.

BACA JUGA : ‘Semuanya dibakar’: Pasukan Junta membakar desa Myanmar untuk memadamkan protes anti-kudeta

Junta yang berkuasa di Myanmar telah membantah perkiraan sebelumnya tentang jumlah korban tewas yang dibuat oleh kelompok-kelompok hak asasi manusia.

Shamdasani mengumumkan angka-angka untuk penahanan sewenang-wenang pada briefing PBB di Jenewa, menambahkan: “Ini untuk mengekspresikan penentangan terhadap militer, baik dalam protes damai atau bahkan melalui aktivitas online”.

BACA JUGA : “Hidup di masa kelam”: satu tahun setelah kudeta Myanmar

“Kami telah mendokumentasikan 1.500 orang yang telah terbunuh, tetapi itu hanya dalam konteks protes,” katanya, seraya menambahkan bahwa mereka termasuk 200 “tewas karena penyiksaan dalam tahanan militer.”

“1.500 ini tidak termasuk orang yang tewas akibat konflik bersenjata… Kami memahami bahwa jumlahnya ribuan,” kata Shamdasani.

BACA JUGA : India ingin Myanmar kembali ke demokrasi; Secy Asing menolak untuk bertemu Aung San Suu Kyi

Klik di sini untuk IndiaToday.in cakupan penuh dari pandemi coronavirus.

READ  Gubernur New York Andrew Cuomo "melecehkan beberapa wanita secara seksual": Jaksa Agung
More from Casildo Jabbour
Selebriti Bollywood dan Television set yang menikah atau bertunangan dengan warga negara asing
Shama Sikander dan James Milliron Preity Zinta dan Gene GoodenoughInstagram Mereka mengatakan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *