Kreditur Garuda bersaing untuk likuiditas dalam perombakan utang $13,3 miliar

JAKARTA (BLOOMBERG) – Kreditur Garuda Indonesia yang berupaya memulihkan uang hasil restrukturisasi utang maskapai senilai US$ 9,8 miliar itu akan mengajukan penawaran pada Rabu (5 Januari).

Batas waktu pengajuan klaim pukul 17.00 waktu Jakarta (6 malam waktu Singapura) akan menjadi yang pertama dalam serangkaian tonggak sejarah dan bulan perselisihan yang dapat diperpanjang hingga September. Maskapai ini berusaha untuk mengurangi utangnya menjadi US$3,7 miliar dan menegosiasikan kembali syarat sewa atau mengembalikan pesawat ke penyewa pesawat dengan hukuman serendah mungkin.

“Pemerintah berkomitmen memperlakukan semua kreditur, baik asing maupun domestik, secara adil dengan tujuan akhir menyelamatkan Garuda,” kata Wakil Menteri Negara BUMN Kartika Wirjoatmodjo kepada Bloomberg News pekan ini.

Sudah berjuang untuk tetap untung bahkan sebelum pandemi berhenti bepergian, maskapai nasional Indonesia ingin trader mengambil potongan 81 sen dolar untuk utang mereka. Itu tingkat pemulihan yang lebih rendah daripada yang ditawarkan beberapa rekan regional, menurut Bapak Shukor Yusof, pendiri perusahaan konsultan penerbangan Endau Analytics.

Tetapi ada lebih banyak yang dipertaruhkan daripada keuntungan finansial.

Maskapai penerbangan berusia 71 tahun ini merupakan perusahaan besar dan moda transportasi critical bagi negara dengan 17.000 pulau di wilayah yang terbentang dari Kota New York hingga London. Pemerintah Indonesia adalah pemegang saham mayoritas, sehingga DPR harus menyetujui perubahan besar perusahaan.

Nasib maskapai telah memicu perdebatan sengit di legislatif. Dampak korupsi dalam pembelian pesawat dan mesin, ekspansi armada yang agresif dan biaya tinggi telah berkontribusi pada kerugian bersih tahunan sejak 2017.

Setelah penawaran kreditur diajukan, perhatian beralih ke 19 Januari, ketika auditor yang ditunjuk pengadilan akan memberikan putusan apakah akan melanjutkan klaim atau tidak. Hukum Indonesia memiliki batas 270 hari untuk proses restrukturisasi, yang berarti tanggal tersebut mungkin saja ditunda.

READ  Pemerintah Indonesia, DPR bergerak mendekati pembicaraan tentang undang-undang perpajakan baru

Pengibar bendera Indonesia adalah salah satu dari banyak yang menderita pemukulan akibat pandemi Covid-19 dan untuk mencari pemulihan hukum. Philippine Airlines akan dapat memperoleh tambahan pembiayaan sebesar US$150 juta dan mengurangi utangnya sebesar US$2 miliar setelah mendapat persetujuan pengadilan AS untuk reorganisasinya.

Bagi Garuda, proses hukum sangat penting karena negosiasi secara individu dengan sejumlah besar kreditur dan sebagian besar lessor asing akan memakan waktu terlalu lama. Ini berisiko kehilangan bisnis jika lalu lintas udara world dilanjutkan, kecuali jika mencapai kesepakatan dengan lessor yang mengamankan sebagian besar armadanya.

Written By
More from Faisal Hadi
Mengapa lebih banyak salju bisa melanda Jepang setelah rekor tertinggi di barat negara itu?
(Mainichi) TOKYO – Rekor hujan salju sebagian besar di Jepang barat diperkirakan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *