Larang bandit: negara lain membayar harganya

GAMBAR: Pengejaran dan penangkapan “kapal biru” Vietnam oleh Australian Border Force dan Australian Fisheries Management Authority (AFMA) di Lihou Reef, Queensland, Australia, 9 Februari 2017. Kapal berlambung kayu ini .. . lihat Setelah

Kredit: Otoritas Pengelolaan Perikanan Australia.

Sebuah studi baru mengungkapkan strategi yang mencegah bandit dari penangkapan ikan secara ilegal di perairan Australia, tetapi memperingatkan ada biaya untuk negara-negara termiskin di kawasan itu.

Rekan penulis Dr Brock Bergseth, dari ARC Center of Excellence for Coral Reef Studies di James Cook University, mengatakan pemburu hanya mengikuti kisah berulang tentang penangkapan ikan oleh manusia: penangkapan ikan secara intens dan menghancurkan sumber daya lokal, kemudian bergerak lebih jauh ke – dalam kasus ini – penangkapan ikan atau perburuan liar di perairan negara lain.

“Jutaan orang bergantung pada ikan dan makanan laut dan ketika mereka tidak punya pilihan lain, memilih bandit dan penangkapan ikan ilegal untuk bertahan hidup,” kata Dr Bergseth.

“Tapi tanpa strategi regional dan tanpa investasi untuk membangun kembali dan mengelola perikanan negara, itu menjadi permainan besar: Anda menangani masalah di satu daerah, hanya untuk itu muncul di tempat lain,” katanya. .

Studi tersebut menunjukkan bagaimana kapal pemburu Vietnam, atau ‘kapal biru’, memasuki perairan Australia antara tahun 2013 dan 2017.

Di bawah nota kesepahaman yang ditandatangani bersama pada tahun 2017, Otoritas Manajemen Perikanan Australia dan Kementerian Pertanian dan Pembangunan Pedesaan Vietnam merancang dan menyelenggarakan serangkaian intervensi lokakarya untuk mencegah penangkapan ikan ilegal oleh nelayan Vietnam di Australia antara 2017 dan 2018.

Sebelum dan sesudah lokakarya, 82 nelayan diwawancarai untuk memahami mengapa mereka datang ke Australia dan juga apakah penjelasan dari lokakarya tentang sanksi efektif dalam mengubah persepsi terkait pengurangan penangkapan ikan ilegal.

“Alasan utama para nelayan ini terlibat dalam bandit adalah pemindahan mereka dari tempat penangkapan ikan tradisional mereka di Laut Cina Selatan,” kata Dr Bergseth. “Ini hanyalah salah satu implikasi dari perluasan wilayah China, dan itu mempengaruhi negara-negara sejauh Australia.”

Penulis utama Dr Chris Wilcox dari badan sains nasional Australia CSIRO mengatakan sejak lokakarya tersebut tidak ada satu pun penampakan kapal penangkap ikan Vietnam yang menangkap ikan secara ilegal di perairan Australia atau Pasifik.

Namun, dia memperingatkan, sementara memahami sanksi dapat mencegah nelayan dari perburuan di perairan Australia, mereka juga kehilangan akses ke sumber daya perikanan yang layak secara ekonomi.

Kapten dan awaknya memilih untuk memancing di tempat lain, legal atau tidak, bahkan di bawah hukuman penalti.

“Australia dapat membangun tembok baja dengan kapal patroli dan pesawat pengintai untuk melindungi perairan kita – tetapi tanpa meningkatkan stok ikan di wilayah penangkapan ikan yang sah, kapal Vietnam akan berada di bawah tekanan untuk mencarinya. kata dr.wilcox.

Laporan terus mengemuka tentang nelayan Vietnam yang ditangkap di negara-negara lain di kawasan itu, termasuk Thailand, Malaysia, Indonesia, Filipina, dan Vanuatu.

Dr Wilcox mengatakan tindakan regional pada akar penyebab masalah dapat memecahkan masalah untuk semua orang. Dan meskipun ini adalah proyek jangka panjang, proyek ini juga memiliki potensi terbaik untuk ROI jangka panjang tertinggi dalam hal mengurangi penangkapan ikan ilegal.

“Perampokan akan terus berlanjut selama jumlah kapal penangkap ikan di daerah itu melebihi apa yang dapat didukung oleh sumber daya,” kata Dr Wilcox. “Meskipun penting untuk menjaga tekanan pada aplikasi, di sinilah koordinasi di kawasan dapat memiliki efek positif.”

Namun, dia juga mengatakan bahwa ketegangan antara negara-negara Asia Tenggara mengenai perbatasan laut dan masalah lainnya masih menghambat tindakan terkoordinasi yang efektif terhadap penangkapan ikan ilegal.

“Mengatasi keadaan sumber daya di perairan negara-negara di kawasan dan kemampuan mereka untuk bekerja sama memerangi kapal yang melintasi perbatasan secara ilegal untuk menangkap ikan adalah dua kunci utama dalam mengatasi masalah ini,” kata Dr Wilcox.

Dr Bergseth mengatakan sebaliknya, hal-hal hanya akan menjadi lebih buruk karena sumber daya laut berkurang.

“Keputusan yang kita buat selama 5-10 tahun ke depan mungkin memetakan keadaan lautan kita untuk 100 tahun ke depan,” katanya.

###

KERTAS

Wilcox C, Bergseth B. (2021). “Efektivitas intervensi untuk menggantikan pengemudi bandit keliling dan mengurangi penangkapan ikan ilegal oleh kapal biru Vietnam”. Surat konservasi. DOI: 10.1111 / conl.12823

KONTAK

Brock Bergseth (Santa Barbara, PST)

Telepon. : +1 747 299 8875

E: [email protected]

Skype: @BrockBergseth

Chris Wilcox (Hobart, AEST)

Telepon. : +61 (0) 439 397 317

E: [email protected]

UNTUK INFORMASI LEBIH LANJUT

Melissa Lyne / Coral CoE (Sydney, AEST)

Telepon. : +61 (0) 415 514 328

E: [email protected]

Peringatan: AAAS dan EurekAlert! tidak bertanggung jawab atas keakuratan siaran pers yang diposting di EurekAlert! oleh lembaga yang berkontribusi atau untuk penggunaan informasi apa pun melalui sistem EurekAlert.

READ  OPPO Reno 10x Zoom menerima pembaruan ColorOS 11 berbasis Android 11
Written By
More from Faisal Hadi

Indonesia: Gempa 6-2 SR mengguncang Sulawesi-ANI

Jakarta [Indonesia]15 Januari (ANI): Setidaknya tiga orang tewas dan 24 lainnya luka-luka...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *