Laser luar angkasa menunjukkan bagaimana bencana kenaikan permukaan laut akan terjadi

Ruang nyata laser sedang berlayar 300 mil di atas kepala Anda sekarang. Diluncurkan pada tahun 2018, satelit ICESat-2 NASA berisi instrumen lidar, jenis teknologi yang sama yang memungkinkan mobil self-driving untuk melihat dalam tiga dimensi dengan menyemprotkan laser di sekitar mereka saat mereka berkendara di jalan dan memindai cahaya yang memantul. Namun alih-alih memetakan jalan, ICESat-2 mengukur ketinggian permukaan bumi dengan akurasi yang tepat.

Meskipun laser ruang angkasa ini tidak membahayakan Anda, itu menandakan bencana. Hari ini di ulasan Komunikasi Alam, ilmuwan menggambarkan bagaimana mereka menggunakan data lidar baru dari ICESat-2 untuk memetakan daratan planet dalam jarak 2 meter di atas permukaan laut, membuat mereka rentan terhadap kenaikan permukaan laut Rabu. Menggabungkan data ini dengan angka populasi, mereka menghitung bahwa 267 juta orang saat ini tinggal di daerah-daerah berisiko ini. Dengan asumsi kenaikan permukaan laut 1 meter pada tahun 2100, mereka memperkirakan bahwa 410 juta orang pada akhirnya akan tinggal di daerah yang terkena dampak. Negara-negara Asia seperti Bangladesh dan Indonesia sangat rentan, tetapi Amerika Serikat dan Eropa juga tidak akan kekurangan populasi yang berisiko.

“Kami sangat percaya bahwa jika dunia mampu mengatasi kenaikan permukaan laut dan melestarikan alam di wilayah pesisir – ini merupakan aspek penting – kenaikan harus diketahui”, kata penulis utama studi, Aljosja Hooijer, ahli risiko banjir di National University of Singapore dan Deltares, sebuah lembaga penelitian di Belanda.

Perkiraan dokumen, Hooijer menunjukkan, berhati-hati pada beberapa tingkatan. Di satu sisi, mereka melakukannya tanpa memperhitungkan ledakan pertumbuhan penduduk di kota-kota di seluruh dunia, karena ketidakpastian dalam menghitung ke mana orang pada akhirnya akan pindah. Saat ini, 55% dari populasi planet ini tinggal di daerah perkotaan, yang Proyek PBB akan mencapai 68% pada tahun 2050. Tapi ini tidak akan terungkap secara merata – populasi beberapa kota mungkin tumbuh lebih cepat daripada yang lain, atau bahkan menurun.

READ  Gambar satelit dari kawah mengungkapkan kekuatan asteroid dan meteorit yang menghantam Bumi

“Pekerjaan ini mengisi kesenjangan yang sangat besar yang kita miliki saat ini,” kata Manoochehr Shirzaei, ahli geofisika di Arizona State University, yang mempelajari kenaikan permukaan laut tetapi tidak terlibat dalam penelitian baru ini. Para ilmuwan telah melakukannya dengan baik model kenaikan permukaan laut, tambah Shirzaei, “tetapi ketika Anda ingin mengukur risiko banjir, Anda juga perlu mengetahui ketinggiannya. Dan itu tidak diketahui.

Sebelumnya, peneliti menggunakan radar satelit untuk memetakan ketinggian. Ia bekerja dengan prinsip yang sama seperti lidar, kecuali bahwa ia memantulkan radar dari tanah, bukan laser. “Masalah dengan radar adalah tidak bisa menembus vegetasi, hanya sedikit,” kata Hooijer. “Itu terjebak di suatu tempat antara kanopi dan permukaan tanah, dan pengukuran ketinggian yang Anda dapatkan ada di antara keduanya.” Laser, di sisi lain, dengan mudah menembus vegetasi, memberikan pengukuran yang lebih akurat. (Anda mungkin pernah mendengar tentang bagaimana para ilmuwan menggunakan lidar untuk melihat menembus pepohonan di hutan Amazon dan peta reruntuhan kuno tersembunyi di bawah.)

Hooijer menemukan bahwa 72 persen penduduk yang akan berisiko banjir akan tinggal di daerah tropis. Asia tropis sendiri akan menyumbang 59 persen dari wilayah yang berisiko, karena wilayah ini sangat rendah. “Ini adalah masalah besar bagi negara-negara maju, bagi Eropa dan bagi negara-negara bagian,” kata Hooijer. “Tetapi jika Anda melihat peta jalan, siapa orang yang paling menderita, dan mungkin yang paling awal? Mereka adalah orang-orang miskin, yang sebagian besar tinggal di daerah tertinggal. Kami tidak memberikan banyak perhatian, itu benar-benar hot spot. Dan kami sendiri terkejut dengan angkanya.

Ada masalah lain: Selain menangani perambahan air laut di pantainya, beberapa kota juga tenggelam. Penurunan tanah adalah fenomena di mana tanah menjadi padat, biasanya karena penggunaan air tanah yang berlebihan. Kota-kota pesisir sangat rentan terhadap penurunan tanah karena geologinya, karena pusat kota secara historis muncul di mana sungai bertemu dengan laut.Selama ribuan tahun, sebuah sungai dikatakan telah menyimpan lapisan demi lapisan tanah liat, dan kota akan tumbuh di atasnya. Tetapi ketika kota besar itu memasuki akuifer di bawahnya, tanah liat itu hancur seperti botol air kosong, dan kota dapat menerimanya. Semakin banyak pusat kota tumbuh, semakin banyak orang yang dibutuhkan untuk tetap terhidrasi, yang meningkatkan laju dan tingkat keparahan penurunan tanah.

Pemodelan Hooijer memperhitungkan penurunan muka tanah, tetapi menggunakan tingkat kehilangan ketinggian yang seragam – setengah sentimeter per tahun – di seluruh dunia daripada menghitung tingkat untuk setiap garis pantai saja. Itu tidak mungkin. Namun para peneliti tahu bahwa beberapa daerah runtuh lebih cepat dari itu: di beberapa bagian Jakarta, misalnya, bumi tenggelam hingga 10 inci per tahun. Pada tahun 2050, 95 persen wilayah utara Jakarta bisa berada di bawah air, karena ketinggian daratan menurun sementara permukaan laut naik. Masalahnya sangat serius sehingga Indonesia sedang mempertimbangkan untuk memindahkan ibu kotanya ke luar kota.

Written By
More from Faisal Hadi

Indonesia membutuhkan investasi $ 477 miliar untuk memenuhi focus on polusi plastik mendekati nol – Bisnis

Eisya A. Eloksari (The Jakarta Publish) Quality Jakarta Sen, 26 Juli 2021...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *