Latihan tempur Indo-Amerika era Biden pertama di Rajasthan minggu depan | India News

NEW DELHI: India dan Amerika Serikat siap untuk meluncurkan latihan tempur utama di Rajasthan minggu depan, dalam perang bilateral pertama setelah pemerintahan Biden mengambil kendali di Washington dan menegaskan kembali peran India sebagai mitra kunci di Indo-Pasifik serta kebutuhan untuk memperkuat “Quad”.
Pejabat India mengatakan ‘Yudh abhyasLatihan, yang akan diadakan di Mahajan Rifle Range 8-21 Februari, sekali lagi akan menggarisbawahi lintasan kerja sama pertahanan yang terus meningkat dengan dukungan bipartisan Amerika Serikat di antara Amerika Serikat, Demokrat dan Republik.
Kontingen AS untuk Yudh Abhyas akan mencakup a markas brigade dan satu kelompok batalion yang terdiri dari sekitar 250 tentara dari tim tempur Brigade Stryker. India juga akan mengirim markas brigade infanteri dan kelompok batalion infanteri ringan dari Jammu dan Kashmir untuk latihan.
“Tujuannya adalah untuk lebih memperkuat interoperabilitas operasi kontraterorisme di medan semi-perkotaan dan semi-gurun, serta helikopter serang dan kendaraan tempur infanteri,” kata seorang perwira.
Yudh Abhyas, yang datang setelah India melakukan latihan angkatan laut tingkat pertama ‘Malabar’ ke-24 dengan negara-negara Quad lainnya (AS, Jepang dan Australia) pada bulan November, akan diikuti oleh latihan pertempuran darat ‘Vajra Prahar’ pada bulan Maret. .
Malabar, tentu saja, mengirimkan sinyal strategis yang kuat ke China di tengah konfrontasi militer yang terus berlanjut di Ladakh timur, dengan negara-negara Segi Empat menekankan komitmen mereka untuk “mendukung Indo-Pasifik yang bebas, terbuka dan inklusif serta” tatanan internasional berbasis aturan . “.
India telah mengerahkan pesawat patroli maritim jarak jauh Poseidon-8I dan personel lainnya untuk latihan perang anti-kapal selam “ Naga Laut ” dengan Amerika Serikat, Jepang, Australia, dan Kanada pada 14-27 Januari di Guam. Menariknya, tujuannya adalah untuk memperkuat interoperabilitas antar negara mitra untuk “kontinjensi regional”.
Menteri Luar Negeri AS yang baru Antony J Blinken, Menteri Pertahanan Lloyd J Austin dan Penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan, dalam pembicaraan mereka dengan rekan-rekan mereka di India dan di tempat lain minggu lalu, semuanya mengisyaratkan niat mereka untuk memajukan strategi Indo-Pasifik dari yang sebelumnya. Aset administrasi.
“Kebijakan keseluruhan pemerintahan Biden terhadap China, tentu saja, akan lebih bernuansa. Tetapi kerja sama pertahanan antara India dan Amerika Serikat akan terus menjadi pendorong utama kemitraan strategis bilateral, ”kata seorang pejabat.
India telah menandatangani empat “pakta militer fundamental” dengan Amerika Serikat, dengan Perjanjian Pertukaran dan Kerjasama Geospasial Dasar (BECA) yang disepakati tahun lalu.
Berawal dari General Agreement on Security of Military Information (GSOMIA) pada 2002, Logistics Exchange Memorandum of Understanding (LEMOA) ditandatangani pada 2016 dan Agreement on Communications, Compatibility and Security (COMCASA) pada 2018.
Amerika Serikat juga telah mendapatkan kontrak pertahanan India yang menguntungkan senilai lebih dari $ 21 miliar sejak 2007, yang terbaru untuk 24 helikopter angkatan laut multiperan “ Romeo ” 24 MH-60 dan enam helikopter serang Apache lainnya. Senilai $ 3 miliar telah ditandatangani di bawah yang sebelumnya. Presiden. Donald trufkunjungan ke sini pada Februari tahun lalu, seperti dilansir TOI.

READ  Curtis Blaydes mengalahkan Alexander Volkov untuk kemenangan UFC keempat berturut-turut
More from Casildo Jabbour

Wajib Diketahui, Ini 8 Hal Yang Dapat Menurunkan Jumlah Sperma

KOMPAS.com – Berbeda dengan wanita yang menghasilkan telur, pria akan terus berproduksi...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *