Lebih dari 64.000 Kasus Coronavirus Di India Dalam 24 Jam, 1.092 Kematian

NDTV News
Lebih dari 64.000 Kasus Coronavirus Di India Dalam 24 Jam, 1.092 Kematian

Coronavirus: Kasus COVID-19 telah meningkat di India, meskipun tingkat pemulihan telah meningkat

New Delhi:
India melaporkan lebih dari 64.500 kasus virus korona dan 1.092 kematian dalam 24 jam terakhir, details pemerintah menunjukkan pagi ini. Negara ini telah melaporkan jumlah kasus terbesar secara world wide selama 15 hari terakhir. Dengan angka terbaru, whole kasus di India telah meningkat menjadi 27.273.273 dan kematian 52.889. Facts pemerintah menunjukkan 20.37.870 telah pulih, menunjukkan tingkat pemulihan 73,64 persen, sedangkan tingkat positif 8,05 persen. Angka kematian adalah 1,91 persen. India melaporkan lonjakan kematian terbesar dalam satu hari pada hari Selasa dengan 876 kematian, diikuti oleh AS (654) dan Brasil (620).

Inilah lembar contekan 10 poin Anda untuk cerita besar ini:

  1. Kasus virus Corona di Dharavi Mumbai – daerah kumuh terbesar di Asia – naik menjadi 2.676 pada Selasa dengan empat kasus baru. Pada 3 Agustus, Dharavi melaporkan 12 kasus COVID-19, tetapi setelah itu kenaikan harian hanya dalam satu digit.

  2. Di antara para pemimpin yang baru saja dites positif adalah Menteri Pendidikan Tinggi Madhya Pradesh Mohan Yadav. “Hasil tes korona saya positif jadi saya masuk RS Aurobindo. Atas rahmat Baba Mahakal saya sehat,” cuit Pak Yadav.

  3. Dalam tonggak sejarah yang menggembirakan bagi Delhi, jumlah pemulihan di ibu kota negara itu lebih dari dua kali lipat kasus baru COVID-19 pada 16 Agustus. Tingkat pemulihan di Delhi meningkat menjadi lebih dari 90 persen.

  4. Butuh sekitar 200 hari bagi India untuk mengatasi 26 kasus lakh pasien pertama dilaporkan oleh Kerala pada 30 Januari. Satu lakh pasien dicatat pada 19 Mei. Pada Juli, penghitungan meningkat dari enam kasus lakh pada awal bulan menjadi sekitar 16 lakh kasus pada 31 Juli.

  5. Perdana Menteri Narendra Modi pada hari Sabtu, dalam pidatonya kepada negara pada Hari Kemerdekaan ke-74, mengatakan bahwa tiga vaksin virus corona berada pada tahap pengujian yang berbeda di India dan pemerintah memiliki rencana untuk memastikan bahwa vaksin tersebut, jika disetujui, dapat menjangkau setiap orang India.

  6. Karena pandemi COVID-19, pemerintah Uttar Pradesh sekali lagi menunda tanggal penandatanganan pakta kunci untuk proyek bandara Jewar senilai Rs 29.650 crore dengan pengembangnya.

  7. Rusia mengatakan pekan lalu bahwa mereka telah mengembangkan vaksin Covid pertama – Sputnik 5. Namun, para kritikus mengklaim, vaksin itu telah dihapus sebelum hasil uji coba tahap ketiga keluar.

  8. Menguji COVID-19 dan melacak kontak sebelumnya dari mereka yang ditemukan terinfeksi adalah langkah-langkah penting untuk memperlambat penyebaran penyakit, tetapi tidak memadai kecuali jika digabungkan dengan tindakan lain, kata para peneliti pada hari Rabu, kantor berita AFP melaporkan

  9. Dengan sendirinya, pendekatan uji-dan-jejak dapat mengurangi tingkat reproduksi virus, atau nomor R, sebesar 26 persen, mereka melaporkan dalam The Lancet Infectious Conditions, menggunakan product matematika untuk memeriksa information dari penelitian yang diterbitkan sebelumnya.

  10. Direktur keadaan darurat Organisasi Kesehatan Dunia Michael Ryan mengatakan pada hari Selasa bahwa planet ini “jauh dari tingkat kekebalan yang diperlukan untuk menghentikan penyakit ini”. Orang seharusnya “tidak hidup dengan harapan bahwa kekebalan kawanan menjadi penyelamat kita. Saat ini, itu bukanlah solusi,” tambahnya.

READ  Hilang, model ini ditemukan di kuburan massal
More from Casildo Jabbour
Mengapa BJP Di Rajasthan Menginginkan Gerakan Tanpa Keyakinan yang Tidak Bisa Menang
BJP tahu bahwa Menteri Utama Ashok Gehlot memiliki mayoritas yang nyaman (File)...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *