Lelang kontroversial lebih dari 100 pulau perawan Indonesia tertunda

Foto milik Lelang Pramutamu Sotheby

Lelang kontroversial untuk hak pembangunan di salah satu tempat paling sensitif lingkungan di planet ini telah ditunda.

Cagar alam Widi dekat Bali di ujung timur Indonesiayang mencakup lebih dari 100 pulau dengan pantai pasir putih dan ratusan spesies langka dan terancam punah, akan dibuka untuk lelang 8-14 Desember dalam penjualan “sekali dalam satu generasi”, tetapi lelang telah ditunda hingga akhir Januari .

Karena hukum Indonesia melarang kepemilikan pribadi atas pulau-pulaunya, penawar akan membeli saham PT Kepemimpinan Kepulauan Indonesia (LII), sebuah perusahaan yang memiliki hak pengembangan Widi Reserve. Menteri lingkungan negara itu mengatakan kepada media lokal 6 Desember bahwa LII tidak memiliki izin yang sesuai untuk memastikan manfaat ekonomi dan ekologi.

LII mengatakan rencana untuk pulau-pulau itu termasuk “system penelitian canggih termasuk penandaan, pelacakan, dan pemantauan spesies ikonik dan terancam punah”. Dia menyebut proyek itu “salah satu misi konservasi dan keberlanjutan terpenting dari satu generasi.”

28_West-Atoll28.jpg

Foto milik Lelang Pramutamu Sotheby

Lelang Pramutamu Sotheby, perusahaan yang menangani penjualan, mengatakan penundaan itu karena “minat yang luar biasa”.

“Karena minat yang luar biasa dalam peluang lelang untuk mengakuisisi kepemilikan di PT Leadership Islands dan hak pengembangan eksklusif untuk Cagar Alam Widi, kami telah memperpanjang lelang dari 24 Januari hingga 30 Januari untuk memberikan lebih banyak waktu bagi pembeli yang berminat untuk melakukan uji tuntas, Zackary Wright, wakil presiden eksekutif Sotheby untuk Asia-Pasifik, mengatakan dalam sebuah pernyataan yang telah disiapkan.

Okki Soebagio, juru bicara LII, mengatakan Washington Publish itu akan mengembangkan kurang dari ,005% dari cadangan, “pengembangan pulau pribadi dengan kepadatan terendah di dunia”.

READ  fatf: Indonesia perjuangkan keanggotaan FATF

09_East-Atoll08.jpg

Foto milik Lelang Pramutamu Sotheby

Tapi penjualan itu memicu generalisasi kritik dari kelompok lingkungan yang mengatakan “pembangunan berkelanjutan tidak ada”. Aktivis mengatakan kepada Article bahwa itu adalah “pelanggaran serius terhadap hak masyarakat pesisir dan nelayan tradisional yang tinggal di sekitar cagar alam”.

Pulau-pulau tersebut penuh dengan keanekaragaman hayati dan lautan yang mengelilingi nusantara bebas dari polusi plastik besar atau campur tangan manusia.

Cagar Alam Widi berukuran sama dengan Bora Bora dan 50 kali lebih besar dari Tetiaroa, kepulauan atol karang tempat resor terkenal The Brando berada.

Written By
More from Faisal Hadi
Garuda Indonesia menyatakan kesepakatan dengan pengembalian awal pendukung 9 Boeing
Logo Garuda Indonesia terlihat pada pesawat Airbus A330 yang diparkir di markas...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *