Lisensi rumah sakit UP ditangguhkan setelah menjual laporan negatif COVID-19 palsu seharga Rs 2.500

UP hospital offering fake COVID-19 negative reports for Rs 2,500 sealed

Ketika kasus-kasus coronavirus terus meningkat dengan kecepatan yang dicatat setiap hari, orang berharap dan berdoa mereka tidak tertular virus. Tetapi beberapa orang menggunakan cara yang tidak etis untuk mendapatkan laporan negatif COVID-19 dengan menyuap rumah sakit. Sebuah insiden mengejutkan dari UP telah terungkap, di mana sebuah panti jompo di Meerut kedapatan menerima suap karena memberikan laporan negatif virus korona palsu.

Sebuah video, menangkap insiden penyuapan oleh seorang pejabat rumah sakit, telah menjadi viral. Lisensi rumah sakit swasta telah ditangguhkan dan pejabat yang terlihat menerima suap juga telah diidentifikasi.

“Penyelidikan telah dilakukan dalam masalah ini. Dari movie tersebut, muncul bahwa manajer rumah sakit menjanjikan orang-orang laporan COVID-19 palsu palsu sebagai imbalan atas uang. Sebuah kasus terhadap dirinya telah diajukan berdasarkan Bagian 420 (penipuan) IPC, “Raj Kumar, kepala petugas medis mengatakan.

Virus corona

Courtesy: Reuters

Petugas medis juga telah memerintahkan penyelidikan untuk mencari tahu pejabat yang bertanggung jawab di rumah sakit distrik yang mungkin telah membantu rumah sakit swasta dengan laporan palsu.

Laporan COVID-19 palsu seharga Rs 2.500

Movie viral menunjukkan sekelompok orang yang meminta staf rumah sakit swasta untuk mengeluarkan laporan uji COVID-19 palsu. Orang-orang terdengar meminta hasil coronavirus negatif dan kemudian mereka menawarkan Rs 2.000 secara tunai kepada manajer rumah sakit. Mereka bahkan menawarkan Rs 500 setelah laporan tes negatif tiba.

Menyusul online video viral insiden itu, Anil Dhingra, Hakim Distrik, Meerut, mengatakan panti jompo telah ditutup dan izinnya ditangguhkan.

Anda dapat menonton video clip di bawah ini:

READ  Agustus bisa menjadi kunci dalam pertarungan coronavirus di Amerika Latin
More from Casildo Jabbour

Inggris, Skotlandia coronavirus: Bangsa berpisah pada Covid-19. Ini dapat menyebabkan perceraian penuh.

“Uni adalah institusi yang luar biasa kuat – ini membantu negara kita...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *