M Vasudev Maiya, Mantan CEO Bank Fraud-Hit Guru Raghavendra Ditemukan Tewas di Bengaluru

M Vasudev Maiya disebutkan dalam kasus kecurangan.

Bengaluru:

Mantan CEO Bank Guru Raghavendra, yang memiliki kantor pusat di Bengaluru selatan, ditemukan tewas pada Senin malam di luar rumahnya di kota. Polisi belum mengkonfirmasi penyebab kematian M Vasudev Maiya.

Bank telah menjadi berita utama pada bulan Januari ketika Reserve Bank of India atau RBI memulai penyelidikan atas penyimpangan keuangan yang berjumlah lebih dari Rs 1.400 crores. Bank sentral telah memberlakukan serangkaian pembatasan awal Januari untuk “enam bulan ke depan atau sampai peninjauan lebih lanjut” pada saat itu. Bank tidak diizinkan untuk melakukan transaksi lebih lanjut dan jumlah penarikan yang diizinkan untuk setiap deposan terbatas pada Rs 35.000.

Ratusan orang mengantri di luar cabang bank untuk menarik uang di tengah pembatasan. Banyak dari penabung adalah warga negara senior yang bergantung pada bunga dari investasi mereka untuk pengeluaran mereka.

Kasus kecurangan dan pemalsuan didaftarkan terhadap M Vasudev Maiya, yang dipindahkan sebagai chief executive officer bank pada Januari.

Maiya mengatakan kepada NDTV setelah batas penarikan diumumkan bahwa investor akan mendapatkan kembali uang mereka karena bank telah meyakinkan dirinya akan keamanan yang memadai sebelum memberikan pinjaman.

Anggota Parlemen Bengaluru Selatan Tejasvi Surya juga meminta para investor untuk tidak panik.

Pada bulan Juni, antrian kembali terlihat di luar bank ketika RBI meningkatkan penarikan yang diizinkan oleh deposan dari Rs 35.000 menjadi satu lakh.

Meskipun ada batasan coronavirus, banyak warga senior berdiri dalam antrian untuk menarik jumlah tambahan yang diizinkan.

Kebanyakan memang memakai topeng, tetapi jarak sosial tidak terlihat dalam antrian di luar cabang di Basavanagudi, Bengaluru.

Meskipun para deposan memiliki pilihan untuk mentransfer uang ke bank lain melalui sistem Transfer Dana Elektronik Nasional (NEFT), banyak yang tidak memiliki rekening bank lain dan lebih suka mendapatkan uang tunai di tangan. Ini berarti antrian panjang.

READ  Di Indonesia, banjir bandang menewaskan 44 orang, jumlah korban diperkirakan akan meningkat

Maiya digerebek pada bulan Juni ketika penyelidikan atas kasus penipuan berlanjut.

Seorang administrator telah ditunjuk oleh pemerintah untuk mengawasi pemulihan uang – Pencatat Tambahan AC Diwakar.

Dia telah mengatakan kepada NDTV pada bulan Juni bahwa Rs 22 crore telah pulih sejauh ini.

Mr Diwakar mengatakan dia berharap bahwa semua pemegang akun bisa mendapatkan uang mereka kembali. “Sekitar 54 persen deposan, sekitar 24.000 orang, memiliki Rs 1 lakh atau kurang dalam rekening mereka. Jika mereka dapat menarik uang ini, semua iuran mereka akan dihapus,” katanya.

“Ini adalah masalah yang sedang berlangsung. Pemerintah disita atas masalah ini. Kekhawatiran investor perlu diatasi. Hukum tanah akan melihat bahwa keadilan diberikan kepada semua orang,” Wakil Kepala Menteri Karnataka, Dr Ashwath Narayan mengatakan.

Written By
More from Suede Nazar

gunung berapi: Gunung berapi Indonesia meletus, memuntahkan abu panas sejauh tiga kilometer

Jakarta: Salah satu gunung berapi paling aktif di dunia, Gunung Merapi di...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *