Mahasiswa internasional UW merenungkan dua tahun jauh dari rumah

University of Washington dan Seattle pada umumnya adalah tujuan populer bagi mahasiswa internasional. Sementara siswa internasional adalah rata-rata 4,6% dari pendaftaran universitas ASUW memiliki besar 23% mahasiswa asingmenurut data dari pusat mahasiswa internasional universitas.

Pusat Penelitian Pew melaporkan Penurunan 15% dalam pendaftaran siswa asing di perguruan tinggi AS sejak 2021, memicu peringatan untuk pendanaan pendidikan lokal karena siswa internasional membayar uang sekolah lebih tinggi, membantu universitas menyeimbangkan anggaran mereka. Pada tahun akademik 2019-2020, mahasiswa internasional menyumbang sekitar $38,7 miliar untuk ekonomi AS, the Asosiasi Nasional Penasihat Mahasiswa Asing dilaporkan.

Michael Chan, yang berasal dari Hong Kong, juga memutuskan untuk tinggal di Amerika Serikat untuk tetap mengikuti kelas selama pandemi.

Chan adalah seorang junior berusia 20 tahun dengan jurusan ganda di bidang keuangan dan pemasaran. Dia pertama kali datang ke Amerika Serikat pada tahun 2017 sebagai siswa pertukaran sekolah menengah di Denver. Setelah setahun kembali ke Hong Kong, dia memutuskan untuk pindah ke Seattle untuk menghadiri Shoreline Community College pada tahun 2019. Dia belum kembali ke rumah sejak saat itu.

Chan berpikir untuk pulang ke Hong Kong ketika pandemi dimulai, tetapi akhirnya memilih untuk tidak melakukannya karena dia tidak yakin apakah kelas akan dilakukan secara online atau secara langsung. Masalah keuangan juga sangat membebani.

“Jika saya kembali ke Hong Kong, biaya tiket pesawat dan hotel sekitar $3.000,” katanya.

Memang, COVID-19 adalah biaya perjalanan yang lebih tinggi dari sebelumnya, termasuk tes, tiket pesawat dan menginap di hotel selama dua hingga tiga minggu untuk karantina wajib.

Ketika pandemi pertama kali melanda Amerika Serikat pada Maret 2020, Chan memilih untuk tinggal bersama keluarga angkat sekolah menengahnya di Denver, yang memiliki hubungan dekat dengannya.

READ  Kurangi efek radiasi dari layar gadget selama belajar di rumah? begini caranya

Sejak dia kembali ke Denver, rumah Chan tidak begitu membosankan. Dia merindukan teman, keluarga, dan makanan, terutama saat dia makan makanan Cina di Denver.

Bunn dari Pusat Layanan Mahasiswa Internasional UW melihat siswa pertukaran berjuang keras musim dingin ini di UW, termasuk siswa yang baru masuk perguruan tinggi.

“Saya telah bekerja dengan siswa pertukaran yang datang ke sini musim dingin ini dan bulan pertama mereka online,” kata Bunn. “Mereka di sini hanya untuk satu periode. Jadi keinginan untuk bertemu langsung dan bertemu teman-teman sulit bagi mereka.

Sebagai mahasiswa pindahan, Winarto berjuang untuk memulai semester baru secara online.

Sulit untuk mengenal teman-teman sekelasnya melalui pelajaran Zoom karena dia jarang bertemu dengan mereka secara langsung, yang membuatnya lebih sulit untuk menemukan minat yang sama. Dia berpikir untuk mengirim sms kepada mereka, tetapi kemudian dia berpikir akan aneh untuk mengirim pesan kepada seseorang entah dari mana. Jadi dia akhirnya lebih banyak bergaul dengan teman-teman yang sudah dia kenal sebelum semester dimulai.

Seiring dengan tantangan akademik, siswa internasional juga harus menghadapi pembatasan perjalanan COVID. Beberapa tempat di luar negeri masih tidak mengizinkan orang Amerika atau orang yang baru saja berada di Amerika Serikat. Misalnya, kota asal Chan di Hong Kong telah melarang siapa pun yang telah berada di Amerika Serikat selama lebih dari tiga minggu. masuk.

Biro Nasihat Mahasiswa Internasional telah melihat pekerjaannya meningkat selama pandemi, dengan lebih banyak permintaan medis dari siswa untuk mengurangi beban kursus, misalnya.

Untuk menghadapi tantangan ini, Bunn mendorong UW untuk mempekerjakan konselor tambahan untuk membantu siswa internasional. University of Washington memiliki enam konselor yang ditugaskan di Office of International Student Services, yang melayani sekitar 7.000 mahasiswa.

READ  Buaya Indonesia akhirnya terbebas dari ban motor yang tersangkut di leher selama 6 tahun

“Ketika saya memberi tahu orang-orang yang bekerja di sekolah lain bahwa kami hanya memiliki enam konselor, mereka terkejut,” kata Bunn.

Bunn berharap dapat mempekerjakan lebih banyak penasihat di masa depan, tetapi sejauh ini dia belum dapat mengamankan peningkatan anggaran untuk membayar peningkatan stafnya.

Baik siswa Winarto maupun Chan menyarankan agar teman sekelas internasional mereka sering menelepon orang tua mereka untuk mendaftar dan masuk. Winarto mengatakan dia merasa sangat nyaman ketika dia khawatir tentang orang tuanya karena jumlah COVID meningkat di Indonesia.

“Waktu saya telepon orang tua, saya bercanda mau pulang, tapi saya tahu bukan itu,” kata Winarto.

Dengan gelar ganda di bidang bioteknologi dan ilmu komputer, Winarto masih memiliki satu tahun sekolah lagi. Orang tuanya mungkin akan datang ke Seattle untuk kelulusannya. Dia berharap COVID akan berakhir saat itu.

Written By
More from Faisal Hadi
Indofarma (INAF) menjual Remdesivir seharga Rp 1,3 juta for every vial
GAMBAR. Proses bongkar 50 kg bahan baku Oseltamivir dari India. Indofarma (INAF)...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *