Mahkamah Agung Nepal membatalkan 2018 yang berkuasa Partai Komunis Nepal

Mahkamah Agung Nepal pada hari Minggu menyampaikan putusan lain dengan implikasi politik serius yang secara efektif menolak keberadaan Partai Komunis Nepal (NCP) yang berkuasa, yang dibentuk oleh penggabungan dari KP Sharma Olipada tahun 2018, memimpin Partai Komunis Nepal (Leninis Marxis Bersatu) dan Pushpa Kamal Dahal “ Prachanda ”, Partai Komunis Nepal (Pusat Maois).

Hakim dua anggota Mahkamah Agung memutuskan bahwa penyebutan nama PCN ke partai baru yang dibentuk setelah merger adalah ilegal karena nama tersebut sudah ditetapkan ke partai yang dipimpin oleh Rishi Kattel. Akibatnya, pengadilan memutuskan bahwa partai yang berkuasa saat ini, NCP, “ditolak”.

Pengadilan mengatakan dalam putusannya bahwa dua kelompok yang bergabung pada 2018 – CPN-UML dan CPN (Pusat Maois) – akan dihidupkan kembali sebagai entitas terpisah seperti pada hari-hari pra-penyatuan mereka, dan bahwa “Jika kedua pihak masih menginginkan untuk bersatu, mereka harus memulai proses dari awal dan segera memberi tahu KPU “.

Vonis yang telah lama ditunggu-tunggu itu dikeluarkan pada hari Minggu, hanya beberapa jam sebelum sidang pertama Dewan Perwakilan Rakyat setelah Mahkamah Agung membatalkan pemecatannya oleh Perdana Menteri Oli pada 20 Desember dan memerintahkan pengangkatannya kembali.

Dalam pemilu yang berlangsung pada Desember 2018, UML dan Maois memperebutkan manifesto bersama dan simbol pemilu masing-masing dengan tiket yang dialokasikan pada rasio 60:40. Pemilu melihat UML memenangkan 64% kursi yang diperebutkan sementara Maois hanya memenangkan 36%. Kedua partai kemudian bersatu tak lama setelah satu tahun pemilu, melahirkan NCP.

Oli mengatakan dia menyambut baik keputusan pengadilan, tetapi keputusan itu secara efektif mengubah kamar mayoritas satu partai menjadi kamar gantung, dengan Oli dan Prachanda sekarang memimpin mantan pemilih NCP dan sayap parlemen mereka.

READ  Kapal MV raksasa tak pernah berbelok setelah memblokir Terusan Suez selama 6 hari

Pertikaian antara kedua faksi telah memuncak pada 20 Desember, dan Oli, mengutip pembangkang non-kooperatif, memecat parlemen untuk diikuti dengan pemilihan baru pada awal Mei. Mahkamah Agung, bagaimanapun, memulihkan DPR – secara efektif memblokir pemungutan suara yang dijadwalkan.

More from Casildo Jabbour

Walikota Atlanta mengatakan dia dinyatakan positif Covid-19

Gubernur negara bagian Brasil São Paulo, João Doria, mengatakan pada hari Senin...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *