“Malu Mengatakan Bisa Menjadi Orang India Hanya Jika Saya Tahu Hindi”: DMK MP Kanimozhi

'Malu Mengatakan Bisa Menjadi Orang India Hanya Jika Saya Tahu Hindi': DMK MP Kanimozhi

Anggota parlemen Tamil Nadu DMK Kanimozhi mengecam saran “menjadi orang India” terkait dengan bahasa Hindi (File)

Chennai:

Anggota parlemen DMK Kanimozhi mengatakan pada hari Rabu bahwa menyamakan pengetahuan bahasa Hindi dengan nasionalisme adalah “memalukan” dan menyatakan keprihatinan bahwa hal itu telah menghilangkan bahasa dalam membangun identitas seseorang.

Anggota parlemen Lok Sabha dari Thoothukudi dari Tamil Nadu juga menolak klaim H Raja, seorang pemimpin BJP di negara bagian itu, bahwa meskipun pernyataannya bertentangan, dia fasih berbahasa Hindi dan bertugas sebagai penerjemah untuk mendiang mantan Wakil Perdana Menteri Chaudhary Devi Lal pada kunjungannya ke negara bagian selatan.

“Masalahnya bukan tentang mengetahui bahasa Hindi atau tidak. Memalukan (mengatakan) saya bisa menjadi orang India hanya jika saya tahu bahasa Hindi,” kata Kanimozhi, putri mantan Menteri Utama M Karunanidhi, kepada wartawan di Chennai malam ini, menurut kantor berita PTI.

Politik mengenai bahasa, masalah sensitif di selatan, menemukan titik nyala baru pada hari Minggu, setelah Kanimozhi mengatakan seorang petugas keamanan bandara bertanya apakah dia “orang India” karena dia mengatakan dia tidak mengerti bahasa Hindi.

“Saya ingin tahu dari mana menjadi orang India sama dengan memahami bahasa Hindi,” tweetnya setelah pengalaman itu, dengan beberapa pemimpin politik, termasuk anggota Kongres P Chidambaram (dan putranya Karti Chidambaram).

Keesokan harinya H Raja mengklaim bahwa dia tahu benar bahasa Hindi.

READ  Perdana Menteri Narendra Modi Melanjutkan Tradisi Safa Cocok Untuk Saffron Dan Product Sorban Pada Hari Kemerdekaan 2020

“Ketika mantan Wakil Perdana Menteri Devi Lal datang ke Tamil Nadu, pidatonya dalam bahasa Hindi diterjemahkan ke dalam bahasa Tamil oleh Kanimozhi. Jadi klaimnya … adalah kebohongan putih,” tweet Raja, yang ditulis dalam bahasa Inggris, berbunyi.

Hari ini Ms Kanimozhi membalas klaim tersebut, mengulangi bahwa dia tidak pernah belajar bahasa Hindi saat di sekolah.

“Saya tidak menerjemahkan bahasa Hindi untuk siapa pun, bahkan bahasa Inggris juga saya tidak menerjemahkan. Bagaimana saya bisa menerjemahkan tanpa mengetahui bahasanya? Di sekolah saya, saya hanya belajar bahasa Tamil dan Inggris. Bahkan (setelah) tinggal di Delhi selama bertahun-tahun saya tidak tahu bahasa Hindi, “katanya seperti dikutip kantor berita ANI.

“Banyak pemimpin juga tahu bahwa saya tidak mengerti bahasa Hindi. Bukan apakah saya atau siapa pun tahu bahasa Hindi atau tidak. Begitulah cara belajar bahasa Hindi akan membuat seseorang menjadi orang India … pemikiran bahwa hanya jika kita mengikuti satu ideologi, berbicara bahasa Hindi dan mengikuti satu agama adalah kita orang India. Itu sangat dikutuk, “katanya.

Bahasa selalu menjadi masalah emosional di Tamil Nadu, di mana Kebijakan Pendidikan Nasional (NEP) 2020, yang mengusulkan pengajaran dalam bahasa ibu atau bahasa daerah hingga Kelas 5, telah menimbulkan kontroversi.

Menyebutnya sebagai pengenaan bahasa Hindi, negara bagian – di mana AIADMK, sekutu BJP, berkuasa – telah menolak implementasi yang diusulkan pusat dari components tiga bahasa di sekolah – dua di antaranya harus asli. Pihak oposisi, termasuk DMK, juga menentang NEP 2020 dan telah menyerukan peninjauan reformasi besar-besaran yang telah diusulkannya.

READ  Reporter terbang menjauh, hiu di jalanan: Badai Ian menghantam Florida | Video

Pada 1960-an, ada agitasi anti-Hindi besar-besaran di negara bagian tersebut setelah Kongres, yang saat itu berkuasa di pusat, berusaha menjadikan bahasa Hindi sebagai bahasa resmi.

Dengan masukan dari ANI, PTI

More from Casildo Jabbour
Gubernur Wisconsin Tony Evers Menyatakan Keadaan Darurat Di Tengah Keresahan Atas Penembakan Polisi terhadap Pria Kulit Hitam
Kerusuhan berkobar di berbagai wilayah AS atas penembakan Jacob Blake dari belakang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *