Mantan paus Benediktus “sakit parah”, Paus Fransiskus menyerukan doa

Mantan Paus Benediktus, seorang pahlawan umat Katolik konservatif dan yang pada 2013 menjadi paus pertama dalam 600 tahun yang mundur, “sakit parah”, kata penggantinya Paus Fransiskus pada Rabu, meminta anggota Gereja untuk mendoakannya.

Para uskup di Eropa, Amerika Serikat, dan di tempat lain telah mendesak umat beriman untuk mengingat Benediktus setelah Vatikan mengikuti pengumuman Fransiskus dengan pernyataan yang mengatakan Benediktus telah tiba-tiba ‘memburuk’ kondisi kesehatannya.

“Saya ingin meminta doa khusus kepada Anda semua untuk Paus Emeritus Benediktus, yang dalam diam mendukung Gereja,” kata Fransiskus dalam pengumuman mengejutkan hari Rabu yang dibuat di akhir audiensi umum mingguannya.

“Mari kita ingat dia. Dia sakit parah, meminta Tuhan untuk menghiburnya dan mendukungnya dalam kesaksian cinta untuk Gereja ini, sampai akhir,” kata Fransiskus dalam bahasa Italia.

Pernyataan Vatikan mengatakan Benediktus XVI menerima perawatan medis terus-menerus dan kondisinya terkendali.

Francis, yang mengunjungi mantan Paus setelah membuat pengumuman, sering memuji Benediktus, mengatakan itu seperti memiliki seorang kakek di rumah. Namun kehadiran dua pria berbaju putih di Vatikan terkadang membuat canggung.

Konservatif menganggap mantan paus sebagai pembawa standar mereka, dan beberapa ultra-tradisionalis bahkan menolak untuk mengakui Francis sebagai paus yang sah.

Mereka mengkritik Francis karena pendekatannya yang lebih ramah terhadap kaum gay dan umat Katolik yang bercerai dan menikah lagi di luar Gereja, dengan mengatakan keduanya merusak nilai-nilai tradisional.

Para pemimpin Gereja Katolik di Jerman, Inggris, Amerika Serikat, dan di tempat lain telah mendesak umat di media sosial untuk bergabung dalam doa bagi Benediktus, yang menjabat sebagai paus selama hampir delapan tahun sebelum pensiun.

“Pagi ini saya mengetahui bahwa ada kekhawatiran besar di Roma tentang kesehatan paus emeritus. Jadi kami secara khusus ingin memasukkannya ke dalam doa kami,” kata Kardinal Reinhard Marx dari Jerman kepada umat beriman Uskup Agung Munich.

READ  Raksasa tetap mengingat tantangan yang berada di luar coronavirus

Kardinal Matteo Zuppi, kepala konferensi uskup Italia, meminta orang Italia untuk mengingat Benediktus “pada saat penderitaan dan pencobaan ini.”

Sampai beberapa minggu yang lalu, mereka yang pernah melihat Benoît mengatakan bahwa tubuhnya sangat rapuh tetapi pikirannya masih tajam.

Laporan Italia mengatakan dia menderita masalah pernapasan selama periode Natal.

Vatikan tidak memberikan perincian tentang kondisinya. Tidak ada tanggapan segera atas permintaan komentar dari sekretaris pribadi Benediktus.

Salah satu foto terakhir Benediktus yang diketahui diambil pada tanggal 1 Desember, ketika dia bertemu dengan para pemenang hadiah untuk para teolog yang menyandang namanya. Dia sedang duduk dan tampak sangat lemah.

Sejak pengunduran dirinya, Benediktus XVI telah tinggal di sebuah bekas biara di dalam taman Vatikan, bersama sekretarisnya, Uskup Agung Georg Ganswein, dan beberapa pembantu serta staf medis lainnya.

Benediktus mengumumkan niatnya untuk mundur pada 11 Februari 2013, mengejutkan pertemuan para kardinal. Dia berkata bahwa dia tidak lagi memiliki kekuatan fisik dan mental untuk memimpin Gereja.

Dia secara resmi mengundurkan diri pada 28 Februari tahun itu, untuk sementara tinggal di kediaman musim panas kepausan di selatan Roma sementara para kardinal dari seluruh dunia datang ke Roma untuk memilih penggantinya.

Francis, paus pertama Amerika Latin, terpilih untuk menggantikannya pada 13 Maret 2013.

Benediktus, paus Jerman pertama dalam 1.000 tahun, terpilih pada 19 April 2005 untuk menggantikan Paus Yohanes Paulus II yang populer, yang memerintah selama 27 tahun.

Para kardinal telah memilih Benediktus di antara mereka untuk mencari kesinambungan dan apa yang disebut “sepasang tangan yang pasti”.

Selama hampir 25 tahun, sebagai Kardinal Joseph Ratzinger, dia adalah kepala kantor doktrinal Vatikan yang berkuasa, yang saat itu dikenal sebagai Kongregasi Ajaran Iman (CDF).

READ  "Akhir dari anarki": mengapa China melakukan pemanasan terhadap Taliban? Apa yang dikatakan para ahli | Berita Dunia

More from Casildo Jabbour
Saat perang mendekati wilayah Armenia, Yerevan meminta bantuan dari Rusia
YREVAN, KOMPAS.com – Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan secara resmi meminta bantuan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *