Mantan pelatih kepala pria Angkatan Laut Lee Lawrence meninggal

ANNAPOLIS, Md. – Atletik Angkatan Laut berduka atas meninggalnya Lee Lawrence, yang bertugas sebagai staf pelatih renang putra selama 36 tahun dan juga seorang instruktur di Departemen Pendidikan Jasmani USNA. Lawrence meninggal akhir pekan ini di Florida.

Informasi layanan untuk Lawrence, 82, belum dirilis oleh keluarga.

The Moylan, Pa. Native bersekolah di Staunton Military Academy (Staunton, Va.) Di mana ia memperoleh dua penghargaan All-America Preparatory School dalam bidang renang. Dia menghadiri Missouri selama setahun sebelum pindah ke Springfield College di mana dia menjadi anggota tim renang dan belajar pendidikan jasmani. Setelah lulus pada Mei 1960, ia mendaftar di Sekolah Calon Perwira Angkatan Laut di Newport, RI. Setelah tiga tahun aktif dalam dinas, ia kembali ke Springfield sebagai asisten lulusan tim renang. Dengan gelar master pada tahun 1965, ia menjadi pelatih kepala tim renang Negara Bagian Geneseo. Dia tiba di Annapolis pada tahun 1967 sebagai asisten pelatih John Higgins. Sebagai bagian dari tanggung jawabnya, dia mengawasi tim kampungan dan junior program tersebut. Lawrence diangkat menjadi pelatih kepala pada musim panas 1973.

Angkatan Laut mengumpulkan rekor kemenangan dalam 25 dari 30 musimnya sebagai pelatih kepala, selama waktu itu ia membimbing Mids ke rekor keseluruhan 233-139. Lawrence juga melatih tim renang wanita Angkatan Laut secara bersamaan selama enam musim (1979-85) dan tim polo air sekolah selama tiga tahun (1982-84). Perenang wanita mengumpulkan rekor kompetisi ganda 32-29 dan tim polo airnya membukukan rekor 68-12.

Tiga programnya digabungkan menjadi rekor 29-10 melawan Angkatan Darat.

Lawrence pensiun dari Angkatan Laut setelah tahun ajaran 2002-03, tetapi tidak mengatur ulang jam. Dia dapat ditemukan melatih kolam renang klub area dan tim sekolah menengah di dekat rumah pensiunnya di Florida selama sebagian besar 15 tahun terakhir.

READ  Atlet esports Indonesia ikuti musim gugur Free Fire 2020 - sports

“Kami hancur,” kata Bill roberts, yang menjabat sebagai asisten Lawrence selama tiga tahun dan diangkat sebagai pelatih kepala program pensiunan Lawrence. “Pelatih Lawrence memiliki pengaruh yang besar pada begitu banyak orang sepanjang karir legendarisnya di Akademi Angkatan Laut. Sejak menjadi Pelatih Kepala, saya sangat menikmati mengenal alumni kami dan belajar lebih banyak tentang Pelatih Lawrence dan pengaruhnya. Dia pasti mengalami banyak hal. Mungkin yang paling mengesankan adalah kesuksesan yang dinikmati para atlet di timnya setelah lulus dari Annapolis.

“Secara pribadi, saya berbagi kantor dengan Lee sepanjang waktu saya sebagai asisten pelatih. Kami tetap dekat setelah dia pensiun dari pelatihan dan sampai akhir. Saya akan menghargai kenangan itu dan semua yang saya lakukan. Telah belajar dari Lee selamanya.”

“Lee memang ikon, dengan John sebelum dia dan Bill setelah dia,” kata Mark Heinrich ’79, yang akan menjadi salah satu dari empat anggota tim renang Angkatan Laut 1977 Lawrence untuk mencapai pangkat laksamana. Lee adalah salah satu dari sekelompok pelatih dari Timur yang saling mengenal dengan baik dan berbagi tip pelatihan serta latihan. Set latihan khas Lee adalah sepuluh interval gaya bebas 200. 3 menit. Dia berkata kepada kami semua, ‘Atur kecepatan tangan Anda dan biarkan itu membawamu. Setiap perenang di Angkatan Laut telah mendengarnya dan, terlebih lagi, itu telah membantuku berkembang setiap tahun., dan tiga kejuaraan gaya punggung Timur universitasku adalah hasil langsung dari pelatihan dan dorongan Lee.

“Akhirnya, Lee dan istrinya Betty menjadi orang tua kedua bagi kami semua. Mereka secara teratur menjamu kami di tempatnya tak jauh dari General’s Highway pada akhir pekan dan memberi kami makan semua. Dia mencintai kita semua. Dia pasti lebih besar dari kehidupan dan kita semua akan melakukannya. Saya merindukannya karena kepribadiannya, humornya, komitmennya, dan kecintaannya pada media yang telah dia latih. “

READ  Juergen Klopp: Bahkan saya bangga dengan Marcus Rashford! Semua halaman

“Fakta bahwa dia datang ke sini dan berdiri di bawah sinar matahari untuk kita setiap hari yang dia bisa adalah luar biasa,” kata perenang SMA Pedro Menendez Kelsea Nierth dalam postingan tahun 2017 untuk St. Augustine Times. “Saya percaya pada set-nya. Saya bisa merasakan mereka membantu saya, membantu saya dengan pukulan saya, membantu saya melaju lebih cepat.”

“Dia seperti ayah kedua bagi saya. Ikatan kami semakin kuat selama bertahun-tahun,” kata Alexis Chang, dalam artikel yang sama.

“Lee adalah harta karun, seseorang yang sangat saya syukuri karena berenang,” kata Luis Nicolao ’92, yang saat ini menjadi pelatih kepala tim polo air Angkatan Laut. “Dia tahu bagaimana membuatnya tetap menyenangkan dan menikmati setiap menit dengan para atletnya.”

“Saya sudah mengenal Lee sejak 1965, ketika tim sekolah menengah saya berenang melawan mahasiswa baru Angkatan Laut Lee,” kata Frank Keefe, yang menjadi pelatih kepala di Yale selama lebih dari tiga dekade. “Saat tiba waktunya Lee bertanding, dia galak. Tapi itu tidak menghentikan kami untuk makan malam bersama sebelum setiap kompetisi. Dia tahu kapan mulai berenang dan kapan berhenti.

“Ketika saya mendengar berita itu, saya memanggil beberapa pelatih yang Lee dan saya lawan dan mereka semua terkejut, begitu juga saya. Dia akan sangat dirindukan.”

“Dunia renang telah kehilangan raksasa dalam olahraga kami,” kata McGee Moody, yang adalah asisten Lawrence dan sekarang menjadi pelatih kepala Carolina Selatan. “Saya berhutang banyak dalam karir saya kepada Lee. Dia memberi saya kesempatan untuk menjadi pelatih di Angkatan Laut dan mengajari saya banyak hal tentang kepemimpinan, kesetiaan, dan kerja keras. Dia adalah bos saya, seorang mentor dan teman saya. Kontribusinya untuk USNA dan misi fisiknya tak terukur. Setiap gelandang yang menyentuh air harus bekerja dengan Pelatih Lawrence. Dia memiliki omong kosong eksternal yang besar, setiap atletnya tahu bahwa jauh di lubuk hatinya dia sangat peduli pada mereka. Tugasnya adalah mempersiapkan mereka untuk melayani dan melindungi negara kita, dan dia sangat berhasil melakukannya. Aku akan merindukannya. “

READ  Final Tur Dunia BWF: Jalan menuju semifinal semakin sulit bagi Kidambi Srikanth setelah kekalahan kedua berturut-turut

“’Lou’ (sebutan untuk timnya) percaya pada saya,” kata Noah White ’04, yang akan bersaing dalam uji coba Olimpiade AS. “Dia menahan saya setelah musim panas kampungan dan setelah latihan tim resmi. Saya tidak memenangkan balapan apa pun, saya tidak hampir menang. Tapi dia mempertahankan saya dan membiarkan saya bersaing di tim. Setelah tahun pertama yang menyedihkan, dia menahan saya untuk tahun kedua dan menempatkan saya di tim keliling. Sekali lagi, saya tidak memenangkan balapan apa pun, saya bukan tentang Lou yang bisa dengan mudah memotong saya kapan saja selama musim-musim itu dan saya akan mengerti Lou Jika Lou tidak percayalah, kesuksesan yang saya dapatkan nanti tidak akan pernah terjadi.

“Aku menyukai senyum Lou. Dia dikenal kasar dan pendek, tidak ekspresif. Itu adalah senyuman kecil, hampir tidak terlihat, tetapi itu ada di sana dan saya senang melihatnya sebagai hadiah karena telah diusir. Kemenangan individu pertama saya datang saat melawan tim Harvard yang lebih kuat. Saat aku menyentuh yang pertama, hal pertama yang ingin kulihat adalah ekspresi Lou. Dia tersenyum.

“Pada akhir setiap pertemuan di luar, bus akan berhenti untuk menurunkan Lou. Tim akan bersenang-senang sambil bernyanyi ‘Mengetahui, mengetahui, mengenal Lou adalah mencintai, mencintai, mencintai, Lou, hanya untuk melihat Lou tersenyum, membuat hidupku berharga. Itu adalah lagu gila, selalu diikuti oleh geraman Lou, tapi itu benar bagiku. “

Written By
More from Umair Aman

Bagaimana cara menonton Six Nations dari mana saja

Italy v Wales live: cara menonton Six Nations dari mana saja Wales...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *