Mantan Penasihat Gedung Putih Joh Bolton Mengatakan, Penolakan Presiden AS Donald Trump Mengenai Rencana Bounty Rusia

Bolton mengatakan bahwa reaksi Trump menunjukkan bahwa ia tidak memprioritaskan keamanan pasukan AS. (Mengajukan)

Washington DC:

Penolakan Presiden AS Donald Trump terhadap laporan media bahwa ia telah diberi pengarahan oleh pejabat intelijen tentang dugaan konspirasi antara Rusia dan Taliban mengenai pembunuhan pasukan AS di Afghanistan adalah “luar biasa”, kata mantan Penasihat Keamanan Nasional (NSA) John Bolton pada hari Minggu ( waktu lokal).

“Sungguh luar biasa Presiden berusaha keras untuk mengatakan bahwa dia belum mendengar apa-apa tentang itu. Seseorang bertanya, mengapa dia melakukan sesuatu seperti itu?” Bolton mengatakan selama penampilan di penyiar NBC News.

Pada hari Jumat, New York Situations mengutip sumber-sumber pemerintah yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan bahwa Trump disajikan dengan laporan intelijen yang menuduh bahwa Moskow mungkin telah menawarkan hadiah kepada Taliban untuk pembunuhan tentara AS.

Trump pada hari Minggu membantah pernah diberitahu tentang masalah ini, menambahkan bahwa Wakil Presiden Mike Pence dan Kepala Staf Mark Meadows juga tidak diberi informasi tentang tuduhan tersebut. Presiden membanting koran karena menyebarkan apa yang disebutnya berita palsu.

Dalam penampilan terpisah di penyiar CNN pada hari Minggu, Bolton mengatakan bahwa reaksi Trump menunjukkan bahwa ia tidak memprioritaskan keamanan pasukan AS.

“Fakta bahwa Presiden merasa perlu untuk tweet tentang berita di sini menunjukkan bahwa apa yang menjadi fokus fundamentalnya, bukanlah keamanan pasukan kita, tetapi apakah dia terlihat tidak memperhatikan. , karena itu Anda tidak dapat menyalahkan saya, “kata Bolton.

Kedutaan Besar Rusia di Amerika Serikat telah membantah tuduhan New York Instances dan meminta pemerintahan Trump untuk mengambil tindakan setelah misi diplomatik menerima ancaman setelah berita tersebut dipublikasikan.

READ  California mengonfirmasi kasus wabah pertama dalam lima tahun

Taliban juga membantah tuduhan surat kabar itu, dan menambahkan bahwa mereka adalah upaya menghalangi penarikan pasukan AS dari Afghanistan.

More from Casildo Jabbour

2 Kunci Dituduh Swapna Suresh, Sandeep Nair Diambil Menjadi Penahanan Dari Bengaluru

Swapna Suresh telah ditahan. Sarith (kiri) telah ditangkap sebelumnya Thiruvananthapuram: Dua tersangka...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *