Mantan Sekretaris Keuangan Rajiv Kumar Menunjuk Komisaris Pemilu

NDTV News

Mantan Sekretaris Keuangan Rajiv Kumar diangkat menjadi Komisaris Pemilu

New Delhi:

Mantan Sekretaris Keuangan Rajiv Kumar telah ditunjuk sebagai Komisioner Pemilu, kata Kementerian Hukum dalam pemberitahuan pada Jumat malam. Mr Kumar akan mengambil alih hari Komisioner Pemilu Ashok Lavasa meninggalkan kantornya pada 31 Agustus. Komisioner Pemilu yang akan datang bergabung dengan Lender Pembangunan Asia sebagai wakil presidennya.

Mr Kumar adalah pensiunan petugas Layanan Administratif India angkatan 1984 dari kader Jharkhand.

“Presiden dengan senang hati menunjuk Shri Rajiv Kumar … sebagai Komisioner Pemilu terhitung sejak tanggal ia menjabat sebagai wakil Shri Ashok Lavasa, Komisioner Pemilu, yang telah mengundurkan diri mulai tanggal 31 Agustus 2020,” kata Kementerian Hukum. di notifikasi.

Sedangkan Sunil Arora adalah Ketua Komisioner Pemilu, sedangkan Komisioner Pemilu lainnya selain Ashok Lavasa adalah Sushil Chandra. Tuan Kumar akan bergabung dengan tim perwira senior ini ketika Tuan Lavasa pergi setelah 10 hari.

Mr Kumar memiliki lebih dari 30 tahun pengalaman dalam kebijakan publik dan administrasi di beberapa sektor. Dia memegang gelar BSc dan LLB, bersama dengan Magister Kebijakan Publik dan Keberlanjutan.

Mr Kumar ditunjuk sebagai Sekretaris Keuangan pada Juli tahun lalu, dan tugasnya berakhir pada Februari tahun ini. Ia diketahui telah mengerjakan bidang-bidang utama dari rencana inklusi keuangan Perdana Menteri Narendra Modi, melalui skema unggulan seperti Pradhan Mantri Jan Dhan Yojana dan skema pinjaman Mudra, antara lain.

Setelah pensiun sebagai Sekretaris Keuangan, Kumar ditunjuk sebagai Ketua Badan Seleksi Perusahaan Umum (PESB) pada bulan April tahun ini. PESB melakukan perekrutan tingkat atas di perusahaan sektor publik pusat.

Bapak Lavasa, 62 tahun, diangkat sebagai Komisaris Pemilu pada Januari 2018 dan memiliki sisa masa jabatan dua tahun. Penunjukannya ke Asian Growth Bank (ADB) mendapat persetujuan dari pusat. Mr Lavasa menjadi berita utama tahun lalu setelah perbedaan pendapat tentang keputusan panel pengaduan terhadap Perdana Menteri Narendra Modi dan Amit Shah selama kampanye pemilihan Lok Sabha.

READ  Omicron: 5 hal yang dikatakan Dr. Fauci tentang varian baru Covid-19 ini | Berita Dunia
More from Casildo Jabbour
Swiss mengakui kesalahan penanganan virus Corona gelombang pertama
JENEWA, KOMPAS.com – Pemerintah Swiss akhirnya mengaku membuat kesalahan dengan menganggap enteng...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *