Manusia bertahan hidup dengan ‘bergantung pada sampah laut’ selama 14 jam di Samudera Pasifik

Vidam Perevertilov berpegangan pada pelampung memancing selama berjam-jam sebelum diselamatkan. (Gambar perwakilan)

Seorang pelaut yang jatuh ke Samudera Pasifik tanpa jaket pelampung bertahan hidup dengan menempel di “potongan puing laut” selama berjam-jam sebelum diselamatkan. Vidam Perevertilov menghabiskan 14 jam di air dingin setelah jatuh dari kapal kargo Silver Supporter saat kapal tersebut melakukan pengisian bahan bakar rutin antara pelabuhan Tauranga dan Pulau Pitcairn di Selandia Baru. BBC. Insiden itu terjadi sekitar pukul 4 pagi pada 16 Februari.

Setelah jatuh ke laut, pria berusia 52 tahun itu melihat titik hitam kecil di cakrawala beberapa mil jauhnya dan mulai berenang ke arahnya – sebuah keputusan yang dia anggap menyelamatkan nyawanya.

“Dia bisa melihat titik hitam di cakrawala beberapa kilometer jauhnya,” kata putranya Marat kepada situs berita itu. Sesuatu dari Lituania.

“Dia mulai berenang ke arahnya. Keinginannya untuk bertahan hidup sangat kuat, tetapi dia memberi tahu saya sampai matahari terbit dia kesulitan untuk tetap mengapung.

“Saya mungkin akan langsung tenggelam, tapi dia selalu bugar dan sehat dan itulah mengapa saya pikir dia bisa bertahan.”

Tuan Perevertilov berhasil mencapai “titik hitam”, yang ternyata adalah pelampung memancing, dan menempel di sana sampai dia diselamatkan beberapa jam kemudian. “Itu tidak berlabuh ke apapun atau perahu, itu hanya sepotong sampah dari laut,” kata Marat tentang pelampung memancing.

Butuh enam jam bagi awak kapal untuk melihat kepala teknisi mereka hilang. Kapten berbalik dan membuat panggilan radio darurat ketika dia menyadari bahwa Mr. Perevertilov tidak ada di dalam pesawat. Sementara itu, pria berusia 52 tahun itu berpegangan pada pelampung karena kelelahan.

READ  Penumpang dari pesawat turun dan disuruh telanjang serta alat kelaminnya diperiksa.

“Apa yang terjadi selanjutnya hampir tidak bisa dijelaskan,” kata Marat. “Silver Supporter sedang meneliti dan salah satu penumpang mengatakan dia mendengar suara teriakan manusia dari sisi kanan kapal.”

Hebatnya, seorang penumpang yang berjaga-jaga berhasil mendengar sedikit suara – Tuan Perevertilov meminta bantuan. Dia akhirnya dibawa ke tempat aman.

Komisaris Tinggi Inggris untuk Selandia Baru Laura Clarke, yang juga menjabat sebagai gubernur Kepulauan Pitcairn, berkata Selandia Baru Herald bahwa para penyelamat merasa lega dengan akhir yang bahagia.

“Kami semua takut akan yang terburuk, mengingat luasnya Samudra Pasifik dan arusnya yang kuat,” katanya.

“Jadi fakta bahwa Silver Supporter menemukannya, dan selamat sungguh luar biasa: kisah bertahan hidup yang bahkan Kapten Bligh … akan bertepuk tangan.”

Klik untuk informasi lebih lanjut tren baru

More from Casildo Jabbour

Pria Florida menggunakan dana bantuan COVID untuk membeli Lamborghini $ 300K pecah

Pria Florida membeli Lamborghini dengan uang bantuan COVID pecahIBT Seorang pria Florida...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *