Max Schrems menuduh Google melacak pengguna Android secara ilegal

Aktivis privasi Austria Max Schrems telah mengajukan gugatan terhadap Google di Prancis yang menuduh raksasa teknologi AS itu secara ilegal menguntit pengguna di ponsel Android tanpa persetujuan mereka.

Ponsel Android membuat kode iklan unik, mirip dengan Apple Advertiser Identifier (IDFA), yang memungkinkan Google dan pihak ketiga melacak perilaku berselancar pengguna untuk menargetkan mereka dengan iklan dengan lebih baik.

Dalam keluhan yang diajukan Rabu, kelompok kampanye Schrems Noyb berpendapat bahwa dengan membuat dan menyimpan kode-kode ini tanpa terlebih dahulu mendapatkan izin pengguna secara eksplisit, Google terlibat dalam “operasi ilegal” yang melanggar undang-undang privasi Eropa.

Noyb mendesak regulator privasi data Prancis untuk melakukan penyelidikan terhadap praktik pelacakan Google dan memaksa perusahaan untuk mematuhi aturan privasi. Dia berpendapat bahwa denda harus dikenakan pada raksasa teknologi itu jika pengawas menemukan bukti kesalahan.

“Dengan pengenal ini tersembunyi di ponsel Anda, Google dan pihak ketiga dapat melacak pengguna tanpa persetujuan mereka,” kata Stefano Rossetti, pengacara privasi di Noyb. “Ini seperti memiliki bubuk di tangan dan kaki Anda, meninggalkan jejak dari semua yang Anda lakukan di ponsel Anda, apakah Anda menggeser ke kanan atau ke kiri ke lagu yang Anda unduh.”

Google tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Keluhan tersebut muncul ketika Apple diatur untuk membuat perubahan dramatis dalam cara melacak pengguna, meminta mereka untuk pertama kalinya menerima penggunaan kredensial dalam sistem operasi iOS 14 yang baru. Langkah tersebut telah meningkatkan alarm di antara para pengembang, yang mengharapkan mayoritas. pengguna untuk memilih memblokir penggunaan IDFA.

November lalu, Noyb mengajukan gugatan terhadap Apple yang menuduh perusahaan tersebut melanggar hukum dengan mengizinkan pengguna iPhone dilacak tanpa persetujuan mereka. Kasus tersebut saat ini sedang diselidiki oleh pengawas perlindungan data Austria dan Spanyol. Kelompok AS menepis tuduhan itu sebagai “tidak akurat secara faktual.”

READ  Lemari es mini Xbox Series X akan menjadi kenyataan setelah Microsoft mengalahkan Skittles dalam jajak pendapat Twitter

Google, yang memiliki sekitar 300 juta pengguna Android di Eropa, menghadapi keluhan terpisah dari Noyb kepada otoritas perlindungan data Austria, yang secara khusus berpendapat bahwa pengguna tidak dapat menghapus ID dari perangkat Android mereka.

Menurut orang-orang yang mengetahui keluhan terbaru, Noyb telah memilih untuk mendekati pengawas data Prancis karena sistem hukumnya sangat sesuai untuk menangani keluhan di bawah arahan ePrivasi Eropa.

Noyb juga prihatin tentang keefektifan Otoritas Perlindungan Data Irlandia – pemimpin de facto regulasi privasi data UE – setelah sejumlah Negara Anggota, termasuk Jerman menuduhnya lambat dalam implementasi.

Tahun lalu, Schrems memenangkan kasus penting di pengadilan tertinggi Eropa, yang memutuskan bahwa kesepakatan transatlantik tentang transfer data antara blok dan Amerika Serikat yang digunakan oleh ribuan perusahaan tidak melindungi privasi warga UE.

Written By
More from Kaden Iqbal

Bocoran kisaran harga Apple iPhone 12

Rumornya, harga iPhone 12 kemungkinan akan sama dengan harga iPhone tahun lalu....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *