Mega terobsesi dengan sains – Editorial – The Jakarta Post

Dewan Redaksi (The Jakarta Post)

Jakarta
Sabtu 23 Oktober 2021

2021-10-23
01:21

2585ce4f3192e686844ec057dc1d3e75
1
Tajuk rencana
BRIN, megawati-soekarnoputri, panitia pengarah, PDI-P, Joko-Widodo, kontroversi, BPIP, universitas, Soeharto
Untuk membebaskan

Tidak hanya pengangkatan presiden kelima negara itu, Megawati Soekarnoputri, ketua komite pengarah Badan Penelitian dan Inovasi Nasional (BRIN), sekelompok lima lembaga penelitian dan ilmiah publik, memicu kontroversi, tetapi juga menjadi sumber mencibir. dan ejekan, mungkin karena Megawati tidak memiliki gelar sains.

Kita hanya bisa berharap Megawati akan membuktikan bahwa para skeptis itu salah dan Presiden Joko “Jokowi” Widodo membuat keputusan yang tepat. Tentu saja, fakta bahwa pemimpin tertinggi partai yang berkuasa mengendalikan BRIN berisiko mempolitisasi ilmu pengetahuan, yang tidak dapat diterima dalam demokrasi.

Jokowi, bagaimanapun, menegaskan Megawati adalah orang yang tepat untuk pekerjaan itu, terlepas dari kecurigaan publik bahwa dia hanya ingin menyenangkannya. Megawati dikatakan terobsesi dengan sains sebagai “pembalasan” atas kegagalannya menyelesaikan kuliah.

Presiden Jokowi membubarkan Kementerian Riset dan Teknologi pada April tahun ini untuk mengkonsolidasikan kekuatan BRIN, yang diciptakan Jokowi pada 2019 atas saran, antara lain, Megawati. Badan baru tersebut kini membawahi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT), Badan Nuklir Nasional (BATAN), Lembaga Biologi Molekuler Eijkman dan ‘Badan Penerbangan dan Antariksa Nasional’. (LAPAN).

Bagi banyak orang, tidak masuk akal jika Presiden Jokowi mempromosikan Megawati, lulusan sekolah menengah, ke posisi yang begitu kuat di lembaga sains. Megawati, yang memimpin partai politik terbesar di negara itu, Partai Gulat Demokrasi Indonesia (PDI-P), juga ditugaskan oleh presiden untuk memimpin komite pengarah Badan Pendidikan Ideologi Pancasila (BPIP).

READ  BRIN membangun pusat penelitian genomik untuk ilmu kehidupan dan lingkungan

Justru karena pendidikannya yang terbatas banyak yang mencibir Megawati, yang di dewan pengarah BRIN dibantu oleh para cendekiawan terkemuka termasuk Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati. Mungkin meremehkan Megawati adalah salah satu kesalahan yang disesalkan Soeharto sehingga dia mencari segala cara untuk menjauhkannya dari rakyatnya.

Kegagalan Megawati untuk menyelesaikan studinya di Fakultas Pertanian Universitas Padjajaran Bandung dan Fakultas Psikologi Universitas Indonesia pada tahun 1960-an rupanya tetap menyakiti hatinya. Dia keluar dari dua universitas besar bukan karena kesalahannya sendiri, tetapi karena Soeharto membuat hidup sangat sulit baginya dan empat saudara kandungnya setelah mengambil alih dari ayah mereka Sukarno sebagai presiden pada tahun 1966.Seorang putra sulung Sukarno, Guntur Soekarnoputra, mampu menyelesaikan studi pascasarjananya di Institut Teknologi Bandung pada tahun 1966.

“Ketika saya tidak diperbolehkan belajar karena situasi politik saat itu, ayah saya hanya mengatakan ini: ‘Tidak apa-apa, Anda bisa mencari ilmu di mana saja,’ kenang Megawati. .

Pada bulan Juni, Megawati dianugerahi gelar Guru Besar Kehormatan dari Universitas Pertahanan Indonesia. Dia juga penerima sembilan gelar doktor kehormatan, termasuk dari Universitas Waseda yang bergengsi di Jepang.

Tapi apa pun yang dikatakan orang tentang dia, Megawati telah membuktikan sejak 1999 bahwa dia memimpin PDI-P sebagai salah satu partai politik paling kuat di negara ini, jika bukan yang terbesar, dengan dukungan pendukung setia.

Memimpin BRIN merupakan tantangan besar bagi politisi berusia 74 tahun itu. Hanya waktu yang akan membuktikan apakah obsesinya terhadap sains akan membawa kemajuan besar atau bencana bagi penelitian dan sains negara itu.

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *