Meksiko meluncurkan siaran sekolah di televisi dan radio untuk anak-anak

Meksiko meluncurkan siaran sekolah di televisi dan radio untuk anak-anak

Bangun pagi, mandi, dan duduk di meja sebentar sarapan roti dengan selai, beberapa kue, dan kopi atau teh untuk orang dewasa. “Saya merindukan ini, rutinitas bangun tidur, selalu terburu-buru,” kata Mariana Yoko Jiménez Arzate, ibu penghuni dan konduktor orkestra dini hari ini, mengetahui bahwa tahun ini akan berbeda.

Langkah normal setelah sarapan pagi adalah lari cepat ke sekolah beberapa blok jauhnya. Tapi versi tahun 2020 dari dasbor itu akan berakhir hanya 10 kaki jauhnya, di ruang tamu apartemen di lingkungan Moctezuma Mexico City. Di situlah kedua anak Jiménez akan melakukan sebagian besar pembelajaran mereka semester ini – dengan menonton TV.

“Untung kita masih ada kelas,” kata Giselle, putri Mariana yang berusia 12 tahun. “Tapi aku sedih karena aku akan mulai sekolah menengah dan bertemu orang baru.”

Pemerintah Meksiko tidak mengizinkan kelas tatap muka tahun ini, yang berarti 30 juta siswa Meksiko semuanya akan dipaksa untuk belajar dari jarak jauh.

Para pejabat mengatakan pandemi virus corona – yang telah merenggut sekitar 60.000 nyawa di tengah lebih dari 550.000 kasus yang dikonfirmasi – masih terlalu berbahaya untuk memungkinkan anak-anak kembali ke kelas.

Pembelajaran jarak jauh sulit bahkan di negara maju. Tetapi di tempat-tempat seperti Meksiko, mengikuti kelas bahasa Inggris atau matematika secara online tidaklah mudah – hanya 56% rumah tangga yang memiliki akses ke internet, menurut statistik pemerintah.

Jadi, jika undang-undang mengharuskan semua anak Meksiko ditawari pendidikan publik, pemerintah telah memutuskan cara terbaik untuk melakukannya adalah melalui gelombang udara, dengan 93% rumah tangga memiliki televisi.

Lampu, kamera … kelas

Di dalam studio yang terang benderang di Stasiun TV Mexico City Channel 11 minggu lalu, guru kelas lima Omar Morales menyipitkan mata saat seorang pemuda dengan rambut ungu cerah yang dioleskan riasan ke wajahnya.

READ  Korupsi dana kesejahteraan mengalir jauh

“Oke, ini floor director Anda,” kata seorang produser. “Dia adalah mata dan telinga Anda di sini, dengarkan apa yang dia katakan, lihatlah kamera yang dia suruh untuk Anda lihat dan Anda akan baik-baik saja.”

Kali ini tahun lalu, Morales hanyalah seorang guru sekolah umum yang menyiapkan ruang kelasnya, bersiap-siap untuk memeluk anak-anaknya di hari pertama sekolah mereka.

Sekarang, part actor, part teacher, dia berlatih menyampaikan RPP tentang elemen suara yang nantinya akan ditonton jutaan orang.

“Ini menantang,” katanya merendah. “Sudah bukan lagi 40 anak di kelas di mana saya tahu nama, minat, permainan favorit mereka. Di sini, saya terkunci dalam satu set, tapi saya tahu ada jutaan anak di luar sana yang masih membutuhkan pengetahuan itu.”

Morales adalah bagian dari rencana pemerintah yang ambisius untuk merekam serangkaian pelajaran komprehensif untuk semua tingkat kelas pra-K hingga sekolah menengah dan kemudian menyiarkannya di TV.

Ini telah membuat perjanjian dengan saluran TV yang berbeda untuk menyiarkan konten itu, 24 jam per hari, 7 hari per minggu, dengan tingkat kelas yang berbeda pada jam yang berbeda.

Omar Morales, benar, aktor, guru, praktik menyampaikan RPP tentang elemen suara yang nantinya akan ditonton jutaan orang.

Pemerintah juga akan menggunakan program radio untuk menjangkau anak-anak tanpa TV atau internet, yang menurut pemerintah mayoritas tinggal di komunitas adat terpencil.

“Tidak ada preseden untuk sesuatu yang sebesar ini,” kata Rodolfo Lara Ponte, yang menjalankan program pendidikan radio selama pandemi.

“Kami telah merencanakan untuk memiliki 640 program, di 18 stasiun radio di 15 negara bagian negara itu,” katanya, seraya menambahkan banyak yang direkam dalam bahasa asli yang unik untuk berbagai daerah.

Untuk saat ini, program TV dan radio akan tayang hingga Desember, tetapi semuanya dapat berubah berdasarkan bagaimana pandemi terjadi di sini selama beberapa bulan ke depan.

READ  Leonard Williams muncul sebagai pemenang dari kegagalan Giants

Pejabat pemerintah yang mengawasi program tersebut secara seragam mengatakan bahwa tujuannya adalah mengembalikan anak-anak ke kelas secepat mungkin, tetapi untuk saat ini, mereka mengatakan bahwa mereka melakukan yang terbaik.

“Merupakan keputusan yang sulit untuk tidak membuka kembali sekolah,” kata Maria Meléndez, Direktur Pengembangan Kurikulum kementerian. “Tapi dengan mengikuti kelas TV dan radio, itu berarti tidak membiarkan kesenjangan pendidikan semakin lebar.”

Perhatikan celahnya

“Education gap” adalah cara sopan untuk mengatakan bahwa anak-anak kaya seringkali mendapatkan pendidikan yang lebih baik daripada anak-anak miskin.

Ini adalah masalah di Meksiko bahkan sebelum virus corona memaksa sekolah tutup pada Maret. Misalnya, Kota Meksiko yang relatif kaya mengalami 92% tingkat pendaftaran pendidikan menengah, atau sekolah menengah, pada tahun 2019. Di negara bagian Chiapas yang jauh lebih miskin, tingkat itu hanya mencapai 59%.

Tapi pandemi bisa memperburuk apa yang sudah menjadi masalah akut – dan televisi dan radio tidak dapat memecahkan perbedaan mendasar.

Anda tidak perlu menjadi ahli pendidikan untuk menyimpulkan bahwa siswa yang lebih kaya dengan akses internet dan kemampuan untuk berinteraksi dengan guru, bahkan dari jarak jauh, mungkin lebih baik daripada mereka yang mendapatkan kelasnya dengan cara yang sama seperti mereka menonton kartun.

Guru & # 39;  serikat pekerja memimpin dorongan untuk lebih banyak perlindungan virus corona di sekolah

“Satu-satunya pembelajaran mereka tahun ini adalah apa yang mereka dapatkan dari TV,” kata Erandi Jacobo Martínez, seorang guru sekolah umum di Coyoacán, barrio selatan yang menawan di Mexico City. “Dan jika mereka memiliki pertanyaan, kemampuan kami untuk membantu akan sangat terbatas.”

Masalah lainnya adalah evaluasi. Kementerian Pendidikan mengatakan sedang mendevaluasi kemajuan siswa untuk saat ini, bukan hanya karena sulit dilakukan tetapi karena tekanan tambahan yang dapat ditimbulkan pada siswa.

READ  Pesawat Tergelincir Karena Hujan Lebat, Kata Menteri Kerala KJ Alphons

“Berbicara tentang evaluasi itu ambisius dan saya pikir itu bukan di mana kita sekarang,” kata Meléndez. “Ketika anak-anak kembali ke sekolah, mereka akan dievaluasi untuk apa yang telah mereka pelajari.”

Sementara itu, beban orang tua, yang sudah tinggi selama tahun ajaran biasa, akan meningkat drastis tahun ini. Jika anak-anak ingin membuat kemajuan, orang tua di rumah akan menjadi pendorong utama.

“Jika kami tidak dapat melihat mereka, kami harus percaya pada orang tua yang mereka bagikan kepada kami tentang anak-anak mereka dan apa yang mereka kerjakan,” kata Martínez.

‘Anda harus beradaptasi’

Mariana, ibu tunggal yang bekerja dari rumah, mengatakan dia siap menghadapi tantangan itu. Dia bahkan menyiapkan jadwal harian untuk putrinya, Giselle yang berusia 12 tahun, dan untuk dua putri tetangganya, Tania, 6, dan Fatima, 9.

“Itu harus berhasil,” katanya pada kami sambil minum teh hijau yang mengepul. “Anda tidak bisa membandingkan ini dengan kelas tatap muka, tetapi kami harus memberikan yang terbaik. Kami perlu beradaptasi.”

Tania dan Fatima setuju – kebanyakan. Kami bertanya kepada mereka apa yang mereka rindukan jika tidak pergi ke sekolah.

“Teman-temanku,” kata Tania. “Dan guruku.”

Untuk anak-anak, ada beberapa hal yang bahkan tidak bisa diperbaiki dengan waktu menonton TV ekstra.

Written By
More from Suede Nazar
70 mahasiswa China terinfeksi norovirus, virus apa lagi?
TAIYUAN, AYOBANDUNG.COM – Ada virus baru dari China. Lebih dari 70 mahasiswa...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *