Melbourne dianggap sebagai ‘hotspot’ coronavirus

Medical staff perform a Covid-19 test on a resident of one of nine public housing estates locked down due a spike in infection numbers in Melbourne on July 6.
Jajaran mobil menunggu di tempat pengujian coronavirus, pada hari Minggu, 5 Juli, di luar Stadion Hard Rock di Miami Gardens, Florida. Wilfredo Lee / AP

Coronavirus dapat mengambang di tetesan udara dan kemungkinan mentransmisikan seperti itu, menurut sekelompok pakar internasional.

Kelompok ini berencana untuk menerbitkan surat terbuka pada hari Senin untuk Organisasi Kesehatan Dunia dan lembaga kesehatan lainnya, meminta mereka untuk lebih jujur ​​dalam menjelaskan bagaimana virus dapat menular di udara.

Surat itu ditandatangani oleh 239 ilmuwan dari seluruh dunia.

Itu bukan rahasia; pakar kesehatan dan negara-negara di seluruh dunia, seperti Jepang, telah memperingatkan selama berbulan-bulan bahwa virus itu mentransmisikan dalam kontak dekat di ruang ramai dengan ventilasi yang buruk karena bagaimana ia bergerak melalui tetesan.

Tetapi agensi-agensi tampaknya takut untuk membicarakan sifat virus yang menyebar melalui udara, kata Donald Milton, salah satu penulis dan profesor di Universitas Maryland.

“Kata transmisi melalui udara tampaknya dimuat,” kata Milton kepada CNN pada hari Minggu. “Saya kira kami berharap WHO akan datang dan lebih bersedia untuk mengakui peran penting aerosol, apakah mereka mau menyebutnya transmisi udara atau tidak.”

Apa arti transmisi udara: Virus ini dibawa pada tetesan yang keluar dari mulut dan hidung orang, dan ukuran tetesan tersebut bervariasi.

Tetesan besar jatuh ke permukaan dengan cepat dan dapat diambil dengan jari dan dibawa ke mata, hidung atau mulut. Tetesan yang lebih kecil dapat bertahan di udara lebih lama, dan dapat dihirup lebih dalam ke paru-paru.

Kami masih tidak mengerti dengan jelas betapa pentingnya ukuran tetesan untuk penularan virus corona, kata Milton – tetapi penelitian menunjukkan itu adalah faktor.

Sebuah bar yang keras, di mana orang harus berteriak untuk didengar, adalah badai sempurna dari kontak dekat, sirkulasi udara yang buruk dan orang-orang menghasilkan banyak partikel pembawa virus dengan berbicara, tertawa dan berteriak.

Apa yang bisa kita lakukan: Milton mengatakan cara terbaik untuk melindungi dari aerosol halus adalah dengan menggunakan respirator N-95 atau lebih tinggi – sesuatu yang langka di banyak tempat.

Tetapi ada cara lain juga, termasuk ventilasi yang ditingkatkan, serta jarak dan penggunaan masker. Informasi itulah yang dapat digunakan dan ditindaklanjuti oleh kebanyakan orang.

“Saya sangat prihatin dengan masyarakat umum dan sekolah-sekolah dan ventilasi di gedung-gedung sekolah dan asrama di kampus-kampus dan di bar-bar dan di gereja-gereja dan di mana orang bernyanyi dan di mana orang berkumpul,” katanya.

READ  Alex Trebek mengatakan dia merasa seperti 'beban' pada istri di tengah perang kanker
Written By
More from Suede Nazar

Pasangan NJ menikah 28 tahun setelah menjadi raja dan ratu mudik

Saat reuni perguruan tinggi berjalan, yang ini sangat manis. Gregory Dabice dan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *