Membangun Peran Strategis IORA di Indo-Pasifik : The Tribune India

&#13
Gurjit Singh&#13
&#13

&#13
mantan duta besar&#13

Indian Ocean Rim Affiliation (IORA) adalah organisasi antar pemerintah yang merayakan hari jadinya yang ke-25 hari ini. Bangladesh adalah presiden saat ini hingga 2023. Kunjungan Perdana Menteri Bangladesh dapat menarik perhatian pada masa depan IORA.

Tujuan utama IORA adalah untuk memperkuat kerja sama regional di Kawasan Samudera Hindia (IOR). Ini memiliki 23 anggota dan 10 lawan bicara. Didirikan pada tahun 1997 sebagai Association of Indian Ocean Rim Countries for Regional Cooperation (IORARC) dengan fokus pada kerjasama ekonomi regional. Ini dimulai dengan 14 negara anggota dan sejak itu berkembang pesat.

India adalah anggota pendiri dan memimpinnya dari 2011 hingga 2013. Pada 2015, IORA diterima sebagai pengamat di Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Uni Afrika. Sekretariat berbasis di Mauritius dan keputusannya bersifat konsensus dan komitmennya bersifat sukarela. IORA mungkin merupakan satu-satunya forum kementerian yang menjangkau seluruh Samudra Hindia dan memiliki kemitraan dialog yang signifikan. Meskipun merupakan organisasi liberal yang berkembang dan fungsional, jangkauan strategisnya sangat luas – dari Australia di Samudra Hindia hingga pantai Afrika bagian timur dan selatan. India, secara geografis, berada di pusat ini. IORA meningkatkan kemitraan dan hubungan Afrika India dengan negara-negara Teluk, negara-negara kepulauan di Samudra Hindia, ASEAN dan Australia.

IORA memiliki 10 mitra dialog, antara lain China, Mesir, Jerman, Italia, Jepang, Rusia, Turki, Korea Selatan, Inggris, dan Amerika Serikat. Pakistan bukan anggota karena gagal memenuhi standar IORA.

Selama hampir 20 tahun, IORA melanjutkan perjalanannya yang cemerlang dan semuanya diserahkan kepada kepresidenan, yang memiliki masa jabatan dua tahun. Untuk mendorongnya pada tahun 2012, India menyusun rencana enam tahun dengan Australia dan Indonesia, yang melibatkan koordinasi antara ketiga negara untuk periode kepresidenan masing-masing dari 2012 hingga 2017.

READ  Khawatir dengan Covid-19, trader menjual 4 saham LQ45, kehilangan 4% lebih banyak

Ini dianggap sebagai periode emas kerja sama IORA karena ketiga negara memainkan peran penting dalam berkoordinasi satu sama lain. IORA bekerja di tingkat menteri dan baru pada tahun 2017 Indonesia mengadakan KTT. Uni Emirat Arab dan Bangladesh telah berbicara tentang pertemuan puncak, tetapi itu tidak terjadi lagi.

Bangladesh adalah Presiden dari 2021 hingga 2023, selama waktu itu IORA Silver Jubilee dirayakan. Ini harus fokus pada koordinasi yang lebih baik di tingkat operasional. Ini adalah badan fungsional dengan sejumlah besar kolaborasi untuk membangun kapasitas dan mendukung antarmuka ekonomi dan terkait.

Beberapa elemen ini tertanam dalam diskusi regional India lainnya, seperti antara India dan Afrika dan India dan ASEAN dan di bawah kebijakan Act East-nya. Penting bagi India agar Samudra Hindia tetap aman. Keamanan dan Pertumbuhan untuk Semua di Wilayah (SAGAR), sebagaimana didefinisikan oleh Perdana Menteri Modi, mencakup domain politik, keamanan, ekonomi, dan sosial budaya. Ini sangat cocok dengan kebijakan Act East.

IORA kini juga memiliki kerja sama terkait keamanan maritim. IORA dan Bigger Indo-Pasifik mencari perdamaian dan kemakmuran regional berdasarkan suasana kepercayaan dan transparansi dalam menghormati aturan maritim internasional dan persamaan hak di bawah hukum internasional. Kepekaan timbal balik terhadap kepentingan masing-masing dan penyelesaian sengketa secara damai dengan peningkatan kerja sama maritim adalah tujuan yang jelas dari IORA dan India di kawasan.

Konsep Indo-Pasifik cocok dengan IORA terutama karena wilayah yang dicakup oleh IORA adalah pusat Indo-Pasifik. IORA adalah badan di mana China bukan anggota, meskipun merupakan mitra dialog, seperti Rusia dan Amerika Serikat. Tidak diragukan lagi ada gerakan yang lebih besar untuk mengintegrasikan IORA ke dalam konstruksi Indo-Pasifik. IORA secara alami akan berkembang dari organisasi fungsional menjadi bagian dari konsep strategis yang lebih besar.

READ  Indonesia butuh 'Tentara Merah' untuk lawan kebakaran hutan (Airlangga)

IORA bisa menjadi kokpit fungsional Indo-Pasifik sekaligus memainkan peran strategis untuk kerja sama di kawasan. Bangladesh, sebagai presiden baru, harus mempertimbangkan penguatan IORA. Bangladesh sadar bahwa keamanan maritim dan kerja sama berjalan beriringan dan bahwa ekonomi biru penting untuk memperluas pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan. Dia juga menyadari bahwa kepresidenannya adalah pada saat yang penting.

Bangladesh bercita-cita untuk meninggalkan jejaknya sendiri sebagai Ketua IORA dan kunjungan Perdana Menteri Bangladesh Sheikh Hasina ke India adalah kesempatan yang baik bagi kedua negara untuk mengkoordinasikan kebijakan Indo-Pasifik mereka dan memperkuat IORA dan application-programnya. Bangladesh memiliki kepentingan dalam rencana aksi baru: memperkuat Sekretariat di Mauritius, memperluas peran mitra dialog dan menciptakan inisiatif pembangunan baru.

Sudah saatnya IORA bergerak ke posisi di mana kebijakan dan programnya dipandu dengan tegas. Dalam organisasi semacam itu, orientasi ini tidak datang dari konsensus di antara semua anggota. Itu datang dari kekuatan pendorong beberapa orang dengan pemikiran dan usaha yang jernih. Apa yang dilakukan India, Australia, dan Indonesia sepuluh tahun lalu perlu diciptakan kembali dan dapat dilakukan dengan Bangladesh, Australia, Indonesia, Prancis, dan India memainkan peran penting yang lebih besar.

Pertanyaannya kemudian adalah bagaimana mengisi kantong yang dalam? Ketika Bangladesh mengatakan memiliki visi untuk peran yang lebih besar sebagai mitra dialog, India harus berhati-hati agar ini tidak memberi China langkah maju yang tidak perlu. Sri Lanka menjadi presiden berikutnya, antusiasme terhadap China ini kemungkinan akan meningkat. Untuk mengatasi ini, Jepang, Jerman, Prancis, dan Inggris perlu mencari lebih banyak dana.

Hal ini memerlukan persetujuan atas rencana aksi dasar dan penerapan pembangunan kepercayaan yang diimpikan oleh SAGAR dengan memiliki plan khusus untuk mempromosikan pengembangan kapasitas dan sistem pendukung lainnya. Selalu, banyak dari method ini tumpang tindih dengan system eksternal lainnya yang beroperasi secara bilateral atau multilateral. Beberapa proyek unggulan dalam kerangka IORA akan memberikan identitas. Mereka mungkin bertepatan dengan Indo-Pacific Oceans Initiative (IPOI). Sebagai contoh, India, Indonesia dan Singapura sedang mengerjakan beberapa pilar IPOI ini dapat mencakup IORA. Anggota lain harus didorong untuk meninjau kembali pilar-pilar IPOI dan menggarapnya agar method-programnya bisa bersinergi. Dalam semangat yang sama, IPOI dan Asean Outlook on the Indo-Pacific (AOIP) berkolaborasi. Di IORA, bisa lebih fungsional dan ekonomis serta memiliki dampak sosial ekonomi yang lebih besar.

READ  Indonesia siapkan strategi khusus kelola krisis pangan dan energi

Written By
More from Faisal Hadi
Pembaruan PDB Q1-2021 Indonesia: Aktivitas ekonomi masih lemah tetapi resesi sudah terlihat
BPS menghitung kontraksi ,74% year-on-12 months (y / y) dari PDB Indonesia...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *