Mengapa Anda tidak akan melihat kanguru di Jawa tetapi Anda akan menemukan goannas di Australia

Mengapa Anda tidak akan melihat kanguru di Jawa tetapi Anda akan menemukan goannas di Australia

Artikel ini telah diulas menurut Science X proses redaksi
Dan Strategi.
Editor telah menyoroti atribut berikut sambil memastikan kredibilitas konten:

diperiksa

publikasi peer-review

sumber terpercaya

membaca kembali






Kanguru abu-abu timur. Kredit: Jamie Kidston/ANU.

Tanyakan siapa pun apa yang terlintas dalam pikiran ketika mereka memikirkan Australia dan kemungkinan besar mereka akan mengatakan seekor kanguru; marsupial tertanam dalam identitas nasional kita. Tapi pernahkah Anda bertanya-tanya mengapa kanguru tidak pernah menjelajah di luar pantai kita?

Sebuah studi besar oleh ahli biologi dari Australian National University (ANU) dan ETH Zurich di Swiss memberikan penjelasan baru mengapa Anda tidak akan menemukan kanguru, koala, dan marsupial Australia lainnya di Indonesia, tetapi Anda akan menemukan banyak kelompok hewan asli Asia. , seperti goanna, tikus, dan kookaburra di Australia.

Para ahli biologi telah lama menggambarkan distribusi miring spesies Australia dan Asia ini menggunakan garis imajiner yang memisahkan Australia, Nugini, dan sebagian Indonesia dari daratan utama Asia Tenggara. Batas tak terlihat ini dikenal sebagai Garis Wallace.

Dalam sebuah artikel yang diterbitkan di Sainspeneliti mengatakan bahwa perubahan lempeng tektonik dan perubahan drastis pada iklim bumi puluhan juta tahun yang lalu adalah alasan distribusi yang tidak merata dari makhluk Australia dan Asia di kedua sisi perbatasan tak terlihat, akhirnya memberikan penjelasan untuk teka-teki Garis Wallace, yang telah lama membingungkan para ilmuwan.

Peneliti ANU menemukan bahwa spesies asli Asia dapat mentolerir variasi yang luas dalam kondisi iklim dan lebih berhasil dalam beradaptasi dan menetap di Australia, yang menjelaskan mengapa ada lebih banyak fauna Asia di Australia daripada sebaliknya.

“Jika Anda bepergian ke Kalimantan, Anda tidak akan melihat mamalia berkantung, tetapi jika Anda pergi ke pulau tetangga Sulawesi, Anda akan melihatnya. Sebaliknya, Australia kekurangan mamalia khas Asia, seperti beruang, harimau, atau badak. “, kata Dr Alex Skeels, dari ANU.

READ  2 Wanita Indonesia Rancang Aplikasi iOS yang Membantu Tunanetra dan Tunarungu

Menurut Dr Skeels, distribusi spesies hewan yang tidak merata di kedua sisi garis Wallace ini sebagian disebabkan oleh perubahan lempeng tektonik kuno – sejak 45 juta tahun lalu – yang pada akhirnya menyebabkan “benua tabrakan” yang mengubah komposisi geografis Bumi. . .

“Sekitar 35 juta tahun yang lalu, Australia terletak lebih jauh ke selatan dan terhubung dengan Antartika,” katanya.

“Di beberapa titik dalam garis waktu Bumi, Australia memisahkan diri dari Antartika dan selama jutaan tahun melayang ke utara, menabrak Asia. Tabrakan ini melahirkan pulau vulkanik yang sekarang kita kenal sebagai Indonesia.”

Pulau-pulau di Indonesia berfungsi sebagai “batu loncatan” bagi hewan dan tumbuhan dari Asia untuk mencapai New Guinea dan Australia bagian utara, dan sebaliknya.

“Penelitian kami menunjukkan bahwa lebih banyak kelompok fauna Asia yang kawin silang dan menetap di Australia daripada di arah sebaliknya,” kata Dr Skeels.

Namun seperti yang dijelaskan oleh para peneliti ANU, perubahan lempeng tektonik hanyalah salah satu bagian dari teka-teki dalam menjelaskan migrasi spesies Asia ke Australia. Ketika Australia memisahkan diri dari Antartika, terjadi perubahan iklim yang menyebabkan tren pendinginan global dan mengeringnya benua, yang menyebabkan peristiwa kepunahan massal di seluruh dunia.

“Ketika Australia menjauh dari Antartika, ia membuka area laut dalam yang mengelilingi Antartika, tempat Arus Sirkumpolar Antartika sekarang berada. Ini secara drastis mengubah iklim Bumi secara keseluruhan. membuat iklim menjadi lebih sejuk,” Dr Skeels dikatakan.

“Meski global mendingin, iklim pulau-pulau Indonesia yang digunakan organisme sebagai pintu gerbang untuk melompat ke Australia masih relatif hangat, lembab, dan tropis. Jadi fauna Asia sudah beradaptasi dengan baik dan nyaman dengan kondisi tersebut, yang membantu mereka menetap. .” di Australia.

READ  Viktor Axelsen dan Tai Tzu Ying memenangkan gelar tunggal

“Ini tidak terjadi pada spesies Australia. Mereka telah berevolusi di iklim yang lebih dingin dan semakin kering dari waktu ke waktu dan karena itu kurang berhasil membangun diri mereka di pulau-pulau tropis daripada makhluk yang bermigrasi dari ‘Asia.”

Para peneliti menganalisis kumpulan data sekitar 20.000 burung, mamalia, reptil, dan amfibi untuk menentukan spesies mana yang melompat antara Indonesia dan Australia, dan mana yang berhasil beradaptasi dengan rumah baru mereka.

“Temuan kami juga dapat menginformasikan prediksi migrasi hewan di masa depan dan membantu kami memprediksi spesies mana yang lebih baik beradaptasi dengan lingkungan baru, karena perubahan iklim Bumi terus memengaruhi pola keanekaragaman hayati global,” kata Dr Skeels.

Informasi lebih lanjut:
A. Skeels, paleoenvironments membentuk pertukaran vertebrata darat melintasi garis Wallace, Sains (2023). DOI: 10.1126/science.adf7122. www.science.org/doi/10.1126/science.adf7122

Informasi jurnal:
Sains


Written By
More from Faisal Hadi
Membongkar semangat untuk sains
Marshmallow dan spageti mungkin bukan dasar dari makan malam yang lezat, tetapi...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *