Mengapa kanguru tidak ditemukan di luar Australia? Misteri terpecahkan

Mengapa kanguru tidak ditemukan di luar Australia?  Misteri terpecahkan

Oleh Meja Sains India Today: Kanguru, simbol lambang Australia, tidak pernah ditemukan di luar tanah asalnya. Ini telah lama membingungkan para ilmuwan, tetapi sebuah studi baru telah menjelaskan rahasia spesies tersebut.

Dipimpin oleh ahli biologi dari Australian National University (ANU) dan ETH Zurich di Swiss, para peneliti telah menemukan bahwa distribusi spesies Australia dan Asia yang tidak merata disebabkan oleh perubahan lempeng tektonik dan perubahan dramatis dalam iklim bumi puluhan juta tahun yang lalu.

Penjelasan ini menjelaskan misteri Garis Wallace, sebuah perbatasan imajiner yang memisahkan Australia, Nugini dan sebagian Indonesia dari daratan Asia Tenggara.

Spesies Australia telah berevolusi menjadi keadaan yang lebih dingin. (Foto: Getty)

Menurut penelitianspesies asli Asia telah lebih berhasil beradaptasi dan mapan di Australia karena kemampuan mereka untuk mentolerir berbagai kondisi iklim.

“Jika Anda bepergian ke Kalimantan, Anda tidak akan melihat mamalia marsupial, tetapi jika Anda pergi ke pulau tetangga Sulawesi, Anda akan melihatnya. Sebaliknya, Australia tidak memiliki mamalia khas Asia, seperti beruang, harimau, atau badak,” kata ahli biologi ANU Dr Alex Skeels.

Baca juga | Kawah permafrost terbesar di dunia memiliki peringatan untuk Bumi

Dr Skeels menjelaskan bahwa distribusi spesies hewan yang tidak merata ini sebagian disebabkan oleh perubahan tektonik lempeng purba sejak 45 juta tahun lalu. Perubahan ini menyebabkan “tabrakan benua” yang mengubah komposisi geografis Bumi.

“Sekitar 35 juta tahun yang lalu, Australia terletak lebih jauh ke selatan dan terhubung ke Antartika,” katanya. “Di beberapa titik dalam garis waktu Bumi, Australia memisahkan diri dari Antartika dan selama jutaan tahun melayang ke utara, menabrak Asia. Tabrakan ini memunculkan pulau vulkanik yang sekarang kita kenal sebagai Indonesia.”

READ  Siswa Tahun Terakhir NIT Rourkela Memenangkan Global Football Hackathon
Para peneliti menganalisis kumpulan data sekitar 20.000 burung, mamalia, reptil, dan amfibi. (Foto: Getty)

Pulau-pulau di Indonesia ini berfungsi sebagai “batu loncatan” bagi hewan dan tumbuhan dari Asia untuk mencapai New Guinea dan Australia bagian utara.

Namun, spesies Australia, yang berevolusi di iklim yang lebih dingin dan semakin kering dari waktu ke waktu, kurang berhasil membangun diri di pulau-pulau tropis dibandingkan dengan makhluk yang bermigrasi dari Asia.

Para peneliti menganalisis kumpulan data sekitar 20.000 burung, mamalia, reptil, dan amfibi untuk menentukan spesies mana yang melompat antara Indonesia dan Australia, dan mana yang berhasil beradaptasi dengan rumah baru mereka.

Baca juga | Di sinilah Chandrayaan-3 berada sekarang

“Temuan kami juga dapat menginformasikan prediksi migrasi hewan di masa depan dan membantu kami memprediksi spesies mana yang lebih baik beradaptasi dengan lingkungan baru, karena perubahan iklim Bumi terus memengaruhi pola keanekaragaman hayati global,” tambah Dr Skeels.

Kajian terobosan ini tidak hanya memberikan penjelasan tentang ketiadaan kanguru di luar Australia, tetapi juga memberikan wawasan berharga tentang dampak perubahan iklim terhadap keanekaragaman hayati global selama jutaan tahun.

Baca juga | Dasar, Watson sayangku: Sherloc menemukan blok bangunan kehidupan di Mars

Written By
More from Faisal Hadi
Komodo sekarang terancam punah berkat manusia yang tidak perlu
Komodo, alias spesies kadal terbesar di dunia, telah direklasifikasi sebagai “Terancam Punah”...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *