Mengapa perusahaan terbesar Lembah Silikon berinvestasi miliaran di India

Mengapa perusahaan terbesar Lembah Silikon berinvestasi miliaran di India
Amazon (AMZN) menjanjikan $ 1 miliar pada bulan Januari, Facebook (FB) menginvestasikan hampir $ 6 miliar pada akhir April dan Google (GOOGL) berada di puncak mereka semua minggu lalu dengan komitmen $ 10 miliar. Mereka adalah bagian dari gelombang investasi ke industri teknologi India tahun ini yang sekarang lebih dari $ 20 miliar, dengan sebagian besar berasal dari Amerika Serikat.
Besarnya dan sumber-sumber investasi itu tampaknya sangat tidak mungkin, jika tidak secara langsung tidak terpikirkan, hanya beberapa bulan yang lalu ketika semua perusahaan teknologi itu berada di jalur tabrakan dengan para regulator dan CEO teknologi India mendapatkan perhatian yang kuat ketika mengunjungi New Delhi.
Banyak yang telah berubah sejak saat itu. Virus corona telah merobek ekonomi global, memukul India sangat keras. Pertengkaran diplomatik India dengan Cina telah meluas ke teknologi, menyelaraskannya dengan ketidakpercayaan administrasi Trump terhadap perusahaan-perusahaan Cina. Dan sementara India selalu menjadi daya tarik besar bagi perusahaan-perusahaan teknologi AS, semakin berkurangnya ruang lingkup kerja sama teknologi dengan Cina dan ancaman baru bagi pijakan mereka di tempat-tempat seperti Hong Kong memberikan arti baru bagi pasar India.
Tetapi banjir investasi juga menyoroti sesuatu yang sekarang telah benar selama bertahun-tahun: ekonomi digital India, dengan lebih dari 700 juta pengguna internet dan sekitar setengah miliar belum online, adalah hadiah yang terlalu besar bagi Big Tech untuk diabaikan begitu lama. .

“Orang-orang memiliki keyakinan bahwa, dalam jangka panjang, India akan menjadi pasar yang baik, dalam jangka panjang, peraturannya akan cukup adil dan transparan,” kata Jay Gullish, yang mengepalai kebijakan teknologi di kelompok advokasi US-India Business. Dewan. “Aku pikir ini hanya … akar yang dalam yang sudah ada.”

READ  Kasus COVID Bangalore untuk hari ini: Saksi-saksi kota semakin meningkat dalam kasus korona pada 22 Juli

Faktor China

Lembah Silikon sebagian besar telah ditutup dari China selama bertahun-tahun, sebagian berkat mekanisme sensor besar negara yang dijuluki Great Firewall. Dan undang-undang keamanan nasional baru yang kontroversial diberlakukan di Hong Kong, di mana layanan Google dan Facebook masih dapat diakses karena internetnya yang relatif bebas, dapat mendorong mereka lebih jauh.
Undang-undang itu memberi otoritas Hong Kong kekuatan besar untuk mengatur platform teknologi, termasuk memerintahkan mereka untuk menurunkan jabatan yang mengancam keamanan nasional China atau membatasi akses ke layanan mereka. Facebook, Google dan Twitter mengatakan mereka akan berhenti berbagi data dengan pemerintah Hong Kong, sementara TikTok telah sepenuhnya keluar dari kota.

“Lebih sulit dan lebih sulit untuk melakukan bisnis dengan China,” kata Mark Lemley, direktur program Universitas Stanford di bidang hukum, sains dan teknologi. “Ada juga perasaan yang tumbuh bahwa melakukan bisnis dengan China melibatkan kompromi moral yang meresahkan.”

Ketidakpercayaan AS terhadap teknologi Cina terus tumbuh. Presiden Donald Trump pekan lalu mengklaim kredit untuk menggagalkan rencana ekspansi perusahaan teknologi China Huawei, dan pemerintahannya mengatakan “melihat” pelarangan aplikasi video pendek TikTok yang sangat populer, yang dimiliki oleh ByteDance China.
Ini adalah langkah yang hanya akan lebih menyelaraskan AS dengan India. Pemerintah India melarang TikTok dan lusinan aplikasi China bulan lalu, setelah bentrokan perbatasan antara kedua negara yang menyebabkan 20 tentara India tewas dan menyerukan boikot produk-produk Cina. Dan meskipun hubungan teknologi India dengan Cina masih berjalan dalam – smartphone Cina mendominasi pasar India, dan sebagian besar perusahaan rintisan terbesar India memiliki investasi Cina yang cukup besar – ketegangan baru-baru ini dapat memperkuat hubungan teknologi India yang sudah berlangsung lama dengan AS.

“India dan negara-negara tetangganya di Asia Tenggara telah mencoba menyeimbangkan kedua kekuatan dengan menjalin hubungan ekonomi yang lebih besar dengan China sambil berpegang pada payung keamanan yang diberikan oleh Amerika Serikat,” kata Ravi Shankar Chaturvedi, direktur penelitian di Institut Bisnis untuk Universitas Tufts di Konteks Global. “China, melalui tindakan baru-baru ini, telah secara efektif mengirim AS ke India untuk satu generasi.”

READ  Samsung Galaxy S21 Ultra Geekbench menggunakan RAM 12 GB
Chaturvedi dan para ahli lainnya menunjukkan bahwa India dan AS telah memiliki hubungan teknologi yang telah lama ada, dengan ribuan insinyur India yang bekerja di Lembah Silikon dan orang-orang India saat ini di bawah kendali Google, Microsoft dan beberapa perusahaan AS lainnya.

“Ada sinergi alami antara India dan Amerika Serikat dalam dunia digital,” kata Gullish, menambahkan bahwa dorongan untuk penggunaan internet dari rumah tangga India bersosialisasi dan bekerja lebih banyak dari rumah mereka selama pandemi coronavirus selanjutnya dapat meningkatkan daya tarik India sebagai pasar. “Sangat mudah bagi perusahaan Amerika untuk mencari peluang di India,” katanya.

Yang terkaya semakin kaya

Pada saat yang sama ketika perusahaan teknologi AS mengamati pasar India, orang terkaya di Asia tampak memposisikan dirinya sebagai penjaga gerbang yang bersedia.

Sebagian besar investasi teknologi ke India tahun ini – termasuk semua Facebook dan hampir setengah dari Google – telah masuk ke pundi-pundi perusahaan yang dikendalikan oleh miliarder India Mukesh Ambani. Jio Platforms, anak perusahaan digital konglomerat Ambani Reliance, telah mengumpulkan lebih dari $ 20 miliar sejak akhir April dari perusahaan, pemodal ventura, dan dana kekayaan berdaulat yang ingin menggunakannya sebagai saluran cepat untuk ekonomi digital besar India.
Jio diluncurkan sebagai jaringan seluler pada tahun 2016 dan dengan cepat mengumpulkan hampir 400 juta pelanggan. Dengan perampokan baru-baru ini ke dalam e-commerce, pembayaran digital, layanan streaming dan bahkan platform konferensi video mirip Zoom disebut JioMeet, Ambani tampaknya ingin mengubah perusahaan menjadi ekosistem India yang mencakup segalanya.

Dan Silicon Valley jelas ingin masuk.

“Teknologi AS belum mampu menembus ‘Great Firewall of China’ tetapi lebih mudah baginya untuk memasuki ‘Great Paywall of India’ yang diciptakan oleh Jio; yang harus dilakukan hanyalah membayar Reliance dengan biaya tol untuk masuk.” , “kata Chaturvedi.

CEO Microsoft Satya Nadella dengan Mukesh Ambani selama KTT Microsoft Future Decoded pada 24 Februari 2020 di Mumbai, India.

Sebagai salah satu perusahaan terbesar di India yang dijalankan oleh orang terkaya di negara itu, Reliance memiliki pengaruh lokal dalam jumlah besar dan tidak terbebani oleh banyak peraturan tentang penyimpanan data dan e-commerce yang telah menjadi penghalang bagi Facebook, Google dan Amazon.

READ  Beberapa dugaan pelanggaran keuangan NRA dalam gugatan New York

“Tidak ada peserta global yang bisa mengelola ini sesukses dan secepat mereka sendiri seperti yang dilakukan Reliance,” kata Chaturvedi. “Banyak peraturan e-niaga dan undang-undang pelokalan data telah dipengaruhi oleh Reliance.”

Karena pemerintahan Trump semakin menutup ekonomi AS dari seluruh dunia, Lembah Silikon akan mencari cara untuk memperluas jangkauannya, menurut Lemley. Dan India sudah matang untuk memilih.

“Betapa pun menyakitkannya saya untuk mengatakannya, AS hampir tidak menarik sebagai tempat inovasi seperti lima tahun lalu,” kata Lemley. “Karena pemerintahan Trump membuat semakin sulit untuk membawa orang-orang terbaik dan tercerdas dari seluruh dunia ke Lembah Silikon, saya pikir perusahaan teknologi mungkin melihat ke arah dunia di mana kita tidak lagi menjadi pusat inovasi.”

Written By
More from Suede Nazar

Sack Aviation Watchdog Kepala Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Arun Kumar Soal Kecelakaan Kerala Kozhikode, Say Air India Pilot Unions

Serikat percontohan mengatakan komentar kepala Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Arun Kumar mengungkapkan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *