Meningkatkan Pembiayaan untuk Memenuhi Ambisi Energi Terbarukan Indonesia – Sulit Tapi Bukan Tidak Mungkin, Berita Bisnis

VIENNA, Austria, 04 Maret 2022 (Globe NEWSWIRE) — Laporan baru dari Sustainable Vitality for All (SEforALL) dan Local climate Plan Initiative, dengan dukungan dari HSBC, menganalisis sektor ketenagalistrikan Indonesia untuk menentukan pembiayaan yang dibutuhkan negara untuk memenuhi komitmen di bawah Perjanjian Paris tentang perubahan iklim.

Paris Menyelaraskan Arus Keuangan Sektor Listrik di Indonesia: Tantangan, Peluang, dan Solusi Inovatif melihat perkiraan kebutuhan investasi sebesar $16,1 miliar for every tahun untuk listrik yang dihasilkan dari sumber terbarukan bagi Indonesia untuk mencapai bauran energi terbarukan 87% pada tahun 2060 – focus on yang ditetapkan oleh Skenario Nol Emisi Bersih 2060 dari Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Indonesia. Energi terbarukan hanya mewakili 14% dari bauran energi pada tahun 2020.

Investasi tahunan terlacak saat ini untuk energi terbarukan rata-rata hanya $2,7 miliar selama periode 2015-2020, jauh di bawah perkiraan kebutuhan pembiayaan untuk memenuhi focus on 2060 dari konsumsi energi 87%.

Sementara itu, masih ada investasi besar dalam bahan bakar fosil di Indonesia, yang kontraproduktif untuk memenuhi concentrate on pengurangan emisi negara dan pengembangan energi terbarukan. Antara tahun 2015 dan 2020, sekitar USD 4,26 miliar dikucurkan setiap tahun untuk pembangkit listrik tenaga batubara, fuel, dan diesel di Indonesia, dibandingkan dengan hanya USD 1,73 miliar for each tahun untuk proyek energi terbarukan.

“Penyebaran energi terbarukan dalam skala besar sangat penting bagi negara-negara agar kompatibel dengan Perjanjian Paris dan menghindari biaya manusia dan ekonomi yang sangat besar dari perubahan iklim,” kata Barbara Buchner, Direktur Pelaksana World Inisiatif Kebijakan Iklim. “Pemerintah dan sektor swasta harus menunjukkan peningkatan komitmen dengan berinvestasi dalam transisi energi bersih.”

READ  Karena kontrak Rs 10 juta, Ace Hardware mendapat PKPU

Laporan tersebut mengatakan bahwa sementara Indonesia baru-baru ini mengumumkan niatnya untuk berhenti membangun pembangkit listrik tenaga batu bara baru setelah tahun 2023, pembangkit ini masih berkontribusi 50% (for every 2020) dari kapasitas listrik terpasang negara, yang berarti akan memakan waktu lama untuk bertahap menguranginya, bahkan dengan goal utilitas nasional (PT PLN) untuk meningkatkan kapasitas terbarukan.

“Investasi yang lebih besar dalam solusi energi terbarukan sangat penting bagi Indonesia untuk memenuhi focus on energi terbarukan yang ambisius dan memastikan transisi energi yang adil untuk semua,” kata Tamojit Chatterjee, Spesialis Energi di SEforALL. “Ke depan, solusi inovatif akan diperlukan untuk membuka pembiayaan energi terbarukan yang menyediakan akses energi baru bagi masyarakat dan mendukung rencana negara untuk transisi energi rendah karbon.”

Menyadari kebutuhan untuk mengkatalisasi investasi dalam energi terbarukan, laporan ini menyajikan serangkaian rekomendasi bagi lembaga keuangan untuk mendukung transisi energi Indonesia:

  • Secara bertahap mengurangi pendanaan batu bara untuk pembangkit listrik berbahan bakar fosil untuk menghindari risiko pengikatan aset, mengingat batas waktu Indonesia 2023 untuk tidak ada pembangkit listrik tenaga batu bara baru
  • Mendukung inisiatif yang mempercepat pembongkaran pembangkit listrik tenaga batu bara.
  • Melanjutkan investasi dalam energi terbarukan sambil meningkatkan pinjaman dalam infrastruktur energi terbarukan, seperti penyebaran jaringan pintar, sistem manajemen energi, dan infrastruktur transmisi.
  • Mengalokasikan porsi tertentu dari portofolio investasi untuk teknologi rendah karbon dan product bisnis baru (seperti kendaraan listrik, infrastruktur pengisian daya, dan stasiun penukaran baterai) melalui mekanisme keuangan yang inovatif, pembiayaan campuran, penjaminan, dan peningkatan kredit.
  • Mempercepat investasi di berbagai segmen pelanggan untuk membiayai teknologi hemat energi di gedung baru dan renovasi, dll.
  • Mengintegrasikan risiko iklim ke dalam penilaian kredit uji stres iklim dari portofolio pinjamannya sendiri target dekarbonisasi yang terukur dan transparan dan melaporkan kemajuan kepada regulator dan investor.
  • Beri nasihat kepada klien tentang strategi untuk membangun portofolio yang tahan terhadap iklim dan memfasilitasi transisi ke kegiatan rendah karbon.
READ  Garuda membuat kemajuan dalam proses restrukturisasi utang senilai $13,8 miliar

Laporan tersedia untuk diunduh di sini.

Catatan untuk Editor

Kontak

Untuk element lebih lanjut tentang laporan atau permintaan wawancara apa pun, silakan hubungi: Sherry Kennedy, Energi Berkelanjutan untuk Semua: [email protected] / [email protected] atau +43 676 846 727 237

Tentang Energi Berkelanjutan untuk Semua

Sustainable Vitality for All (SEforALL) adalah organisasi internasional yang bekerja dalam kemitraan dengan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan para pemimpin dari pemerintah, sektor swasta, lembaga keuangan, masyarakat sipil dan organisasi filantropi untuk mempercepat tindakan menuju pencapaian Tujuan Pembangunan Berkelanjutan 7 (SDG7) – akses ke energi yang terjangkau, andal, berkelanjutan, dan present day untuk semua pada tahun 2030 – sejalan dengan Perjanjian Iklim Paris. SEforALL bekerja untuk memastikan transisi energi bersih yang tidak meninggalkan siapa pun dan memberikan peluang baru bagi semua orang untuk memenuhi potensi mereka.

SEforALL dipimpin oleh Damilola Ogunbiyi, CEO dan Perwakilan Khusus Sekretaris Jenderal PBB untuk Energi Berkelanjutan untuk Semua dan Ketua Bersama UN-Energi. Ikuti dia di Twitter @DamilolaSDG7. Untuk informasi lebih lanjut, ikuti @SEforALLorg.

Bagan yang menyertai pengumuman ini tersedia di https://www.globenewswire.com/NewsRoom/AttachmentNg/6d59eb1e-1613-4ffb-996b-c743c4b43072


logo utama

Written By
More from Faisal Hadi
Pemilik usaha kecil perempuan berkumpul di Ardross untuk merayakan Hari Perempuan Internasional
Thea Kurniawan jelas tidak pernah menginginkan label ‘perekrutan keragaman token’, namun insinyur...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *