Menteri Kesehatan Kerala KK Shailaja Mengatakan Semua Yang Berpartisipasi Dalam Penyelamatan Akan Diuji Untuk Covid

Penerbangan itu beroperasi di bawah Misi Vande Bharat untuk memulangkan orang India.

Kozhikode, Kerala:

Semua orang yang terlibat dalam upaya penyelamatan di Kerala setelah penerbangan Air India Express tergelincir dari landasan pacu di atas meja di bandara Kozhikode Jumat malam akan diuji virus corona, Menteri Kesehatan negara bagian KK Shailaja mengatakan pagi ini, mendesak mereka untuk “pergi sendiri. -karantina sebagai tindakan pencegahan “. Delapan belas orang, termasuk kedua pilot, tewas saat penerbangan melampaui landasan dan pesawat pecah berkeping-keping.

“Sebagai bagian dari tindakan pencegahan, semua yang telah berpartisipasi dalam operasi penyelamatan harus menjalani karantina sendiri. Semua tes pasti akan dilakukan,” kata menteri berusia 63 tahun itu.

Departemen kesehatan negara bagian membuat daftar orang-orang yang ambil bagian, katanya. “Semua yang terlibat dalam upaya penyelamatan harus memberi tahu departemen kesehatan negara bagian. Hubungi nomor bebas pulsa – 1056, 0471 2552056; atau ruang kontrol – 0483 2733251, 2733252, 2733253, 0495 2376063, 2371471, 2373901,” Menteri mendesak.

Delapan belas orang, termasuk kedua pilot, tewas ketika penerbangan Air India Express IX-1344, sebuah pesawat Boeing 737, dari Dubai ke Calicut melewati landasan pacu pada pukul 7.41 malam pada hari Jumat. Penerbangan itu beroperasi di bawah Misi Vande Bharat untuk memulangkan orang India yang terdampar di luar negeri karena penguncian virus corona.

Ada 184 penumpang di pesawat itu, termasuk 10 bayi dan 4 awak kabin; 127 orang telah dirawat di rumah sakit di 13 rumah sakit di dan sekitar Kozhikode.

Banyak penumpang adalah pekerja yang pulang setelah kehilangan pekerjaan karena pandemi.

Hari ini, Gubernur Kerala Arif Mohammad Khan, Menteri Penerbangan Hardeep Singh Puri, Ketua dan Direktur Pelaksana Air India Rajiv Bansal, Menteri Persatuan V Muralidharan mengunjungi lokasi kecelakaan untuk mengetahui situasi tersebut.

Tim bantuan khusus Air India juga mencapai Kerala hari ini untuk mengkoordinasikan bantuan dan konseling bagi anggota keluarga dari semua yang berada di pesawat. Tim bantuan khusus, yang disebut “Angels of Air India”, diterbangkan dari Mumbai untuk mengoordinasikan bantuan dan konseling para penumpang yang terluka serta dengan anggota keluarga dari penumpang yang terluka serta penumpang yang tewas, kata Air India Express.

Kecelakaan pesawat itu terjadi pada saat India, yang memiliki beban kasus Covid tertinggi ketiga di dunia, sedang memerangi pandemi virus corona baru. Penghitungannya melonjak menjadi 20,88 lakh kasus pagi ini.

Kerala, yang melaporkan pasien pertama India pada 30 Januari, telah mencatat lebih dari 31.000 kasus.

READ  74% orang India lebih suka bekerja dari rumah setelah Covid-19: Survei
Written By
More from Suede Nazar

Untuk Bintang TikTok Kota Kecil, Emosi Campuran Setelah Blok Aplikasi Pemerintah

India melarang 59 aplikasi seluler asal China, termasuk TikTok, pada hari Senin...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *