Menteri Sosial Rismaharini mempresentasikan software PENA kepada OECD

Jakarta (ANTARA) – Menteri Sosial Tri Rismaharini memaparkan system Pahlawan Ekonomi Nusantara (PENA) sebagai bagian dari upaya pemberdayaan Kementerian Sosial di forum internasional Corporation for Cooperation and Growth Economics (OECD).

Rismaharini mencontohkan gagasan PENA yang ditiru dari method ekonomi Surabaya tahun 2010 yang berhasil menurunkan angka kemiskinan di kota Surabaya saat menjadi walikota.

“Pendekatan ini (pemberdayaan ekonomi) telah direplikasi dan dimodifikasi untuk program nasional bernama method PENA,” kata Mensos dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Jumat, 7 April.

Pada meja bundar tingkat tinggi “Start off-up Asia: Chasing the Innovation Frontier – The Scenario of Indonesia” yang diselenggarakan oleh OECD Growth Center dan European Union Online di Jakarta pada Rabu, 5 April, Menteri menjelaskan bahwa PENA memberikan pelatihan dan pendampingan untuk membangun kapasitas penerima manfaat untuk menciptakan kewirausahaan yang berkelanjutan untuk get started-up.

“Saat saya mulai, angka kemiskinan di Surabaya mencapai 14%, dan sebuah langkah telah diambil untuk (mencapai) tonggak sejarah. Menjangkau hanya 86 perempuan dari daerah pinggiran kota Surabaya, kami meluncurkan Pahlawan Ekonomi Surabaya (PE) pada tahun 2010,” ujarnya. ditambahkan. menjelaskan.

Selama perjalanan selama satu dekade ini, jumlah peserta bertambah dari 86 menjadi 12.382 pada tahun 2020. Beberapa anggota grup melanjutkan untuk menguasai keterampilan dan mencapai ketinggian baru sebagai jutawan dan miliarder.

Dengan demikian, angka kemiskinan turun drastis menjadi lima persen.

Serupa dengan PE, plan PENA kemudian direplikasi dan dimodifikasi oleh Kemensos selama masa kepemimpinannya.

PENA, sebagai program kewirausahaan, menyasar kelompok miskin dan rentan yang mendapat manfaat dari method bantuan sosial – Program Keluarga Harapan dan Plan Sembako – dengan memberikan pelatihan dan pendampingan untuk mengembangkan usaha yang berkelanjutan. Perbedaannya adalah bantuan modal tambahan yang disesuaikan dengan business approach atau usaha penerimanya.

READ  Gallagher ditunjuk sebagai ketua bersama kelompok kerja T20 di Indonesia

“Tahun lalu kami mulai dengan 5.209 keluarga dan berencana untuk memperluas menjadi 7.500 keluarga tahun ini,” kata Menkeu.

Penerima PENA diseleksi melalui serangkaian proses penyaringan dengan kriteria tertentu, seperti kelompok usia produktif dan memiliki usaha rintisan. Rencana ide bisnis kemudian diajukan hingga diproses untuk seleksi. Jika diterima, penerima akan menerima semua manfaat PENA, termasuk modal dan nasehat bisnis.

“Semua penerima hibah PENA memiliki akses ke sesi mingguan dengan mentor, yang membantu mereka dalam pengembangan produk, pemasaran electronic, dan manajemen keuangan,” katanya.

Berita Terkait: Kementerian Perkuat Plan PENA untuk Pengentasan Kemiskinan

Selain itu, Kementerian Sosial mendorong pemberdayaan ekonomi inklusif dengan menyasar plan PENA bagi penyandang disabilitas.

“Kalau penyandang disabilitas, tuna wisma, pengemis dan kelompok jalanan lainnya bisa melakukannya, siapa pun bisa melakukannya. Saya yakin semua orang bisa hidup lebih baik dan keluar dari kemiskinan,” tegasnya.

Sejak tahun 2016, Indonesia telah mendukung pengembangan start-up melalui beberapa application, yaitu dukungan inkubasi dan pendampingan untuk mengembangkan inovasi, dengan tujuan pembangunan yang inklusif dan berkelanjutan.

Dalam hal ini, Direktur Pusat Pengembangan OECD, Ragnheiður Elín Árnadóttir, mengatakan bahwa OECD menempatkan Indonesia sebagai prioritas utama dalam agenda pembangunan.

“Kami menyadari setelah melihat penjelasan inovasi (pemerintah Indonesia) bahwa membangun kewirausahaan adalah kunci untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi,” ujarnya.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno yang sekaligus hadir dalam forum itu mengatakan peran pemerintah Indonesia, Kementerian Sosial, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, dan Kementerian Komunikasi dan Informatika dalam pembangunan start out-up tidak hanya menghasilkan dampak ekonomi, tetapi juga memberikan manfaat sosial dan lingkungan tambahan.

“Pemerintah sangat memperhatikan application-software commence-up seperti undangan, pelatihan dan promosi di dalam dan luar negeri,” kata Uno.

READ  Truss Inggris akan mengunjungi Asia Tenggara untuk memperkuat hubungan ekonomi dan keamanan

Sementara itu, Duta Besar Uni Eropa untuk Indonesia Vincent Piket mengatakan contoh kondisi start-up di Indonesia menunjukkan pertumbuhan yang pesat. Pada saat yang sama, pemerintah membuka peluang untuk meningkatkan pendapatan masyarakat miskin dengan memberikan mereka akses terhadap teknologi dan berbagai layanan.

“Agenda pertumbuhan yang baik di Indonesia untuk membantu percepatan pertumbuhan ekonomi, seperti yang disampaikan oleh Bapak Sandiaga Uno, dan terima kasih kepada Menteri Sosial Tri Rismaharini yang terus mendukung kewirausahaan bagi kelompok rentan dan difabel. negara dengan menciptakan usaha mikro dan start out-up baru bagi masyarakat miskin untuk menjadi mandiri dan mandiri,” katanya.

Kepala Pengembangan dan Transformasi Ekonomi OECD, Annalisa Primi, juga memuji kerja yang dilakukan Menteri Rismaharini selama ini.

“Terima kasih kepada Mensos Risma atas upaya sungguh-sungguh membentuk wirausaha mikro yang inklusif untuk membantu masyarakat miskin menjadi sejahtera.

Acara tersebut juga mempertemukan Kementerian Komunikasi dan Informatika dan perwakilan organisasi dan lembaga nasional dan internasional serta perwakilan commence-up Indonesia lainnya.

OECD adalah organisasi internasional yang beranggotakan 38 negara maju yang berkedudukan di Paris, Perancis, yang memiliki misi mengembangkan kebijakan yang mempromosikan kemakmuran, kesetaraan, kesempatan, dan kemakmuran untuk semua. OECD merupakan mitra dari beberapa negara, termasuk Indonesia. Roundtable membahas transformasi ekonomi di Asia yang telah menurunkan citra start off-up di Asia.

Berita Terkait: Indonesia Dorong Optimalisasi Ekonomi Biru sebagai Mesin Pertumbuhan ASEAN Baru

Berita Terkait: Mulyani bertemu Sekjen OECD di sela-sela agenda G20

Diterjemahkan oleh: Devi Nindy Sari, Cindy Frishanti Octavia
Editor: Yuni Arisandy Sinaga
HAK CIPTA © ANTARA 2023

Written By
More from Faisal Hadi
Indonesia menargetkan siswa Afrika
Negara Muslim terpadat di dunia secara aktif mempromosikan ‘diplomasi pendidikan’ dengan membangun...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *