Mika Zibanejad menyebut permainan kekuatan brutal Rangers vs. Hurricanes

Mika Zibanejad menyebut permainan kekuatan brutal Rangers vs. Hurricanes

Sementara Badai datang ke postseason membual salah satu unit penalti-kill teratas di liga, Rangers tampaknya tidak memiliki banyak masalah melawannya selama musim reguler.

Sabtu adalah cerita yang berbeda.

Rangers bermain 0-for-7 dengan keunggulan manusia dan hampir tidak menghasilkan ancaman apa pun saat kalah 3-2 dari Hurricanes di Game 1 kualifikasi Piala Stanley di Scotiabank Arena di Toronto.

“Aku merasa mereka mengalahkan kita, sungguh,” kata Mika Zibanejad pada panggilan Zoom. “Kami tidak benar-benar mengklik. Saya tidak berpikir kami bisa masuk ke halaman yang sama. Kami memiliki beberapa peluang bagus, tetapi kami tidak dapat membangun permainan kekuatan yang baik dan mendapatkan momentum dari itu. Kita harus menonton beberapa video, melaluinya dan benar-benar dimakamkan pada hari Senin. ”

Permainan kekuatan Rangers memang menjadi lebih baik seiring berjalannya pertandingan, tetapi mereka menurunkan standar dengan beberapa putaran pertama yang brutal. Mereka hanya mengambil delapan tembakan selama 12:08 permainan kekuasaan, dengan Petr Mrazek menghentikan masing-masing.

Badai membunuh 83,95 persen dari hukuman selama musim reguler, meskipun Rangers pergi 5-untuk-15 pada keunggulan manusia melawan mereka dalam empat pertemuan sebelum Sabtu.

“Kami terlalu lambat,” kata pelatih David Quinn. “Aku tidak akan duduk di sini dan berbicara tentang beberapa izin yang bisa kami buat atau satu lelaki seharusnya pergi ke sini atau di sana. Kami terlalu lambat. Pembunuhan penalti mereka agresif; kami tahu itu. Kami telah melakukannya dengan baik terhadapnya. Tapi kami tidak siap malam ini untuk bermain dengan kecepatan. Kami masuk ke mode bermain listrik alih-alih mode hoki. “


Kaapo Kakko, salah satu dari delapan Rangers yang melakukan debut pasca-musim, terlihat tajam dan memimpin tim dengan lima tembakan. Dia terbentur untuk bermain dengan Artemi Panarin dan Ryan Strome setelah Jesper Fast meninggalkan permainan di menit-menit pembukaan setelah dihancurkan oleh Brady Skjei.

READ  Pembawa acara radio BBC berhenti setelah penghinaan rasial digunakan dalam berita

Kakko yang berusia 19 tahun bermain 14:57 sementara sesama anak muda Filip Chytil dan Julien Gauthier juga mengesankan Quinn.

“Kita semua tersentuh pada seberapa baik kedua orang itu [Kakko and Chytil] telah melihat [during camp], “Kata Quinn. “Kupikir Gauthier juga selamat malam. Orang-orang itu mendapatkan waktu es mereka, mereka mendapat kesempatan. Dengan itu, kita membutuhkan semua orang. Kami tidak bisa hanya memiliki 10-12 orang di permainan mereka, kami membutuhkan semua orang berada di permainan mereka. Tapi senang melihat orang-orang di pertandingan playoff pertama mereka bermain seperti yang mereka lakukan. “


Ryan Strome dan Justin Williams menjatuhkan sarung tangan hanya 2:48 ke dalam permainan setelah tim bertukar hit besar. Strome yang berlumuran darah pergi ke ruang ganti sebentar tetapi kembali lagi pada periode pertama.


Alexandar Georgiev mendukung Henrik Lundqvist dalam jaring dengan Igor Shesterkin tidak layak bermain.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *