Militer India menangkap tentara Cina di Ladakh, pasukan negara Bollywood melakukannya meskipun musuh ada di tangan mereka – Semua Halaman

Sosok.ID – Tentara India menghentikan tim Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) di perbatasan yang disengketakan.

Kota Aljazeera, Senin (19/10/2020), TNI India kata mereka menangkap tentara PLA setelah tersesat melintasi perbatasan de facto yang disengketakan ke wilayah Himalaya Barat.

Tentara Cina Dia tersesat di seberang perbatasan di wilayah Himalaya barat, tempat kedua negara mengumpulkan ribuan tentara menyusul bentrokan mematikan pada bulan Juni.

Baca juga: Luar biasa! Hingga babak kedelapan, India dan China masih berjuang melawan konflik di perbatasan

Pasukan PLA telah ditangkap di wilayah Demchok di Ladakh timur dan akan dikembalikan setelah menyelesaikan formalitas, kata tentara India dalam pernyataannya, Senin (19/10/2020).

Meskipun China dan India terlibat dalam konflik perbatasan yang sengit, India memperlakukan tentara China dengan baik.

“Tentara PLA menerima bantuan medis termasuk oksigen, makanan dan pakaian hangat untuk melindunginya dari ketinggian yang ekstrim dan kondisi cuaca yang buruk,” kata pernyataan itu.

Baca juga: India Jumawa, menghadirkan torpedo pembantaian kapal selam Tiongkok

Sementara itu, India dan China berada dalam agenda untuk mengadakan pembicaraan tingkat militer baru untuk mengakhiri pertempuran di perbatasan Buddha di Ladakh.

Sementara itu, PLA belum merilis pernyataan apapun terkait penangkapan pasukannya.

Tetangga dengan senjata nuklir telah terkunci dalam bentrokan perbatasan selama berbulan-bulan di wilayah Ladakh, dengan pasukan saling membunuh satu sama lain dan melepaskan tembakan ke udara.

Baca juga: China Jangan Jumawa, Kalau India Mau Lebur Panda, 520 Kg Plutonium Siap Serang Beijing Seketika

Kebuntuan dimulai pada Mei dan meningkat pada Juni menjadi kekerasan paling mematikan antara kedua belah pihak dalam beberapa dekade.

Dua puluh tentara India tewas dan puluhan lainnya luka-luka. China juga dikatakan menderita kerugian tetapi tidak memberikan rinciannya.

READ  Yuvraj Singh dalam karirnya: 'Ditangani secara tidak profesional pada akhirnya'

Setelah bentrokan, kedua negara terpisah sebagian dari situs di Lembah Galwan di Ladakh dan setidaknya dua lokasi lainnya, tetapi krisis berlanjut di setidaknya tiga wilayah lain, termasuk danau glasial Pangong. .

Baca juga: Peluru telah dilepaskan, perang besar Indo-Pakistan sedang berkecamuk!

Bulan lalu, dua negara terpadat di dunia itu saling menuduh mengirim pasukan ke daerah Pangong dan melepaskan tembakan peringatan untuk pertama kalinya dalam 45 tahun, menimbulkan momok konflik. militer skala penuh.

Namun kedua belah pihak juga mengadakan putaran pembicaraan militer dan diplomatik, meskipun mereka hanya membuat sedikit kemajuan.


More from Casildo Jabbour

Kerontokan rambut mungkin merupakan gejala coronavirus, menurut penelitian

Sebuah survei baru-baru ini mengidentifikasi lusinan potensi gejala coronavirus jangka panjang yang...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *