Mimpi bulu tangkis Hyderabad didorong oleh duo

Hyderabad: Melihat peraih medali Olimpiade dua kali PV Sindhu menerima penghargaan Padma Bhushan dari Presiden Ram Nath Kovind pada hari Senin adalah momen yang membanggakan bagi semua orang Telugu selain penggemar olahraga, tetapi akan dianggap tidak mungkin hanya 20 tahun yang lalu, sebelum Pullela Gopichand menang Judul Terbuka Semua Bahasa Inggris.

Memikirkan kembali perjalanan menggembirakan yang ditulisnya, berbicara kepada Deccan Chronicle, mantan juara dan pelatih pemenang penghargaan Gopichand berkata, “Ketika saya bermain di tahun 1980-an, kota Hyderabad adalah yang terakhir dalam bulu tangkis, bahkan di tingkat India Selatan. Kami tidak memiliki banyak pemain serius di level nasional.

Mengingat saat Asif monsieur adalah satu-satunya pelatih di stadion Lal Bahadur Shastri, Gopichand berkata: “Kami tidak memiliki ekosistem yang cocok; kami kurang antusias di antara banyak pemain muda, pelatih, infrastruktur, fasilitas. Pada tahun 2001, setelah saya memenangkan All England Open, saya merasa bahwa jika pemain seperti saya bisa menang, saya bisa berbagi pembelajaran saya dan membuat hub ini untuk melatih banyak juara.

Bekerja pada mimpi menciptakan pembangkit tenaga bulu tangkis besar yang dapat menghasilkan juara untuk India, Gopichand menerima tanah dari pemerintah negara bagian tetapi kekurangan dana. Dia berjanji rumahnya untuk menunjukkan niatnya, tetapi pertemuan kebetulan akan mengubah nasibnya sendiri dan Hyderabad.

“Saat itu, karena adanya National Games dan Afro-Asian Games, banyak infrastruktur olahraga yang dibangun, antara lain stadion Gachibowli, stadion KVB Reddy, dan sebagainya. Tetapi saya ingin membuat pengaturan yang terbaik di dunia, jenis yang saya lihat sebagai pemain, ”kata Gopichand.

Pengusaha dan investor serial Nimmagadda Prasad menjanjikan Rs 5 crore dalam percakapan untuk mendorong impian Gopichand menciptakan sumber keunggulan atletik. Digabungkan, semangat Gopichand dan dukungan keuangan penuh dari Yayasan Nimmagadda membantu menciptakan stadion yang kini telah menghasilkan banyak juara – Saina Nehwal, Parupalli Kashyap, PV Sindhu, B. Sai Praneeth, Srikanth Kidambi, dan di ganda, Satwiksairaj Rankireddy dan Chirag Shetty.

READ  Diminta kembali ke Barcelona, ​​Guardiola menolak tampil mulus

Tapi apa yang membuat juara? Banyak faktor yang menyatu, kata PV Ramana, peraih Arjuna Award bidang bola voli dan ayah dari Sindhu. “Pada awalnya, orang tua dan dukungan merekalah yang membuat perbedaan; kemudian pelatih dan fasilitas, dan akhirnya para pemain itu sendiri. Jika Hyderabad saat ini menjadi pusat kekuatan bulu tangkis, itu berkat visi dan dukungan yang luar biasa dari Nimmagadda Prasad dan dukungannya. Setelah Anda memiliki fasilitas seperti yang dia danai, pemain termotivasi dan merasa siap untuk melangkah ke panggung dunia.

N. Sikki Reddy, berbicara kepada Deccan Chronicle, sebelum terbang ke Indonesia, bersama Sindhu dan lainnya, mengatakan: “Titik balik terbesar bagi banyak pemain setelah Akademi Gopichand Nimmagadda-Pullela, adalah Liga Bulu Tangkis Utama. Saya adalah bagian dari tim pemenang yang dimiliki oleh Pak Prasad. Seluruh kemenangan Rs 1,5 crore dibagi antara pemain dan staf pendukung. Uang adalah media penting yang tanpanya pemain tidak dapat mencapai tujuan mereka.

Berbicara tentang pekerjaannya dengan power pack minyak, dia menambahkan: “Dibutuhkan antara Rs 25-35 lakh per tahun bagi seorang pemain untuk berlatih, tetap siap untuk permainan dan benar-benar pergi dan berpartisipasi. PBL membuat perbedaan ini, dan saya berhutang budi kepada mentor seperti Prasad dan pelatihan dari Gopichand. “

Ketika ditanya apakah kombinasi seperti ini bisa direplikasi di olahraga lain, Ramana menjawab: “Jika ada pengusaha seperti Nimmagadda Prasad yang mendukung setiap olahraga, India bisa menciptakan lebih banyak pemain hebat.”

Written By
More from Umair Aman
Pembalap legendaris Suzuki berbicara tentang juara tanpa Marc Marquez Page All
KOMPAS.com – Pembalap legendaris Suzuki Marco Lucchinelli berbicara tentang juara saat dia...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *