Mirabai harus bersaing dalam acara selektif untuk mengantarkan ke Olimpiade Paris: Angkat Berat HPD

Peraih medali perak Olimpiade Tokyo Mirabai Chanu dapat tampil lagi di Olimpiade Paris 2024, tetapi dia harus selektif dalam kompetisinya sambil mempersiapkan pertunjukan dunia, direktur baru kinerja tinggi dalam angkat besi India, Aveenash Pandoo.

Pembalap Mauritius, yang ditunjuk sebagai High Performance Director (HPD) pertama India untuk angkat besi hingga Olimpiade Paris 2024, juga mempresentasikan roadmap-nya. “Ke depan, Mirabai harus sangat selektif dalam memilih kompetisi karena usianya juga ditambah tiga tahun lagi,” kata Pandoo saat konferensi pers virtual yang diselenggarakan oleh Sports Authority of India.

“Tidak mudah, Eko Yuli Irawan dari Indonesia adalah peraih medali Olimpiade empat kali, dia telah membuktikan bahwa itu dapat dilakukan dengan persiapan yang sangat selektif dan cerdas.”

Dia mengatakan pelatih Chanu, Vijay Sharma akan dapat membuat rencana untuk ini. “Mereka memiliki hubungan yang sangat baik, saya memiliki keyakinan penuh bahwa itu akan terjadi. Jadi ya, saya yakin Mirabai akan tampil lebih baik lagi di Olimpiade Paris,” kata Pandoo.

Pria 46 tahun itu mengatakan fokus utamanya adalah mengembangkan program pemuda dan junior. “Peta jalan saya yang jelas yang diberikan oleh SAI adalah untuk terlibat dalam program pengembangan pemuda dan yunior.”

Pandoo, yang memainkan peran utama dalam membantu dua atlet angkat besi memenangkan medali di Olimpiade Rio 2016 selama masa jabatannya sebagai HPD di Indonesia, mengatakan mengidentifikasi pengembangan bakat akan menjadi fokus “awal”, menambahkan bahwa itu akan mengambil pendekatan yang berpusat pada atlet. “Saya bermaksud untuk melihat dengan sangat hati-hati pada peta jalan yang tepat untuk angkat besi India sehubungan dengan program identifikasi bakat dan bagaimana kami dapat meningkatkannya.”

READ  Iterasi terbaru dari cover Honda CB150R

Ia akan mengurus program pendidikan pelatih sekaligus memimpin rangkaian webinar atau seminar bersama pelatih dan atlet. “Saya tidak berpikir India kekurangan peralatan atau pelatih. Kita perlu melihat pendidikan pelatih. Itu pilar saya berikutnya. Saya akan memimpin program pendidikan pelatih ini dengan sangat kuat.”

Berbicara tentang kecenderungan atlet untuk bersaing di turnamen selektif, Pandoo mengatakan junior harus bersaing lebih teratur. “Atlet papan atas bisa selektif dalam kompetisinya. Tapi ada juga kompetisi kualifikasi yang harus diikuti oleh atlet. Jadi pelatih perlu memperhitungkan itu.

“Tetapi jika kita berbicara tentang program pemuda dan junior, kita perlu bersaing lebih teratur sehingga para atlet dapat melihat di mana mereka berkembang.”

Namun, dengan COVID-19 yang memengaruhi kalender nasional dan internasional, Pandoo mengatakan pelatih perlu inovatif agar atlet tetap termotivasi. “Ini sebenarnya adalah kehidupan baru yang sekarang harus kita biasakan. Di sinilah naluri kreatif pelatih harus berperan untuk menciptakan area semacam ini di mana para atlet tahu bagaimana mendorong diri mereka sendiri.

“Kita bisa mengadakan beberapa bentuk kompetisi online, mungkin kompetisi email antar provinsi di mana atlet dapat mendorong perkembangan kompetisi itu.”

Angkat besi telah dirusak oleh peningkatan jumlah kasus doping. Ketika ditanya apakah olahraga bisa eksis tanpa doping, Pandoo menjawab: “Ya. Sederhana saja, dengan program pengembangan yang baik, program pendidikan yang baik untuk para atlet, federasi, pelatih dan orang-orang yang terlibat dalam olahraga, ya, itu benar. sangat mungkin.”

READ  SEA Games: Gilas Women singkirkan Indonesia dalam 5v5

China mendorong olahraga ini dan Pandoo yakin India juga dapat meniru kesuksesan tetangganya dengan mengajukan pertanyaan yang tepat dan mengambil tindakan korektif. “Mereka (Cina) memiliki kumpulan bakat yang sangat besar. Mereka memiliki dana besar dan juga melakukan penelitian ekstensif.

“Mungkin jika kita (India) bisa mulai melakukan sesuatu dalam skala yang lebih kecil, kita bisa tumbuh. India bukan populasi kecil. Jadi mengapa kita memiliki, misalnya, atlet yang sama di tim selama lebih dari 10 tahun? apakah yang kita lakukan cukup dalam hal program R&D dan pengembangan bakat? Ini mungkin pertanyaan yang perlu kita tanyakan pada diri kita sendiri dan mulai melihat bagaimana kita dapat mengembangkan kumpulan bakat untuk India dengan lebih baik.”

Written By
More from Umair Aman
Hujan deras memicu banjir bandang di Indonesia; 11 hilang
JAKARTA, Indonesia (AP) – Hujan deras memicu banjir bandang di pulau utama...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *