Momen kejutan bagi pria titanium India Abhilash Tomy yang berlayar keliling dunia

Komandan Abhilash Tomy (pensiun) telah menyelesaikan Golden Globe Race 2022

New Delhi:

Komandan Abhilash Tomy (Pensiunan), yang merupakan satu dari hanya dua orang yang telah menyelesaikan lomba layar satu tangan terberat di dunia, mendapat kejutan yang menyenangkan saat berbicara dengan NDTV hari ini. Istrinya, Urmimala, ikut mengudara ketika dia berbicara tentang pengalamannya berlaga di Golden Globe Race 2022.

Komandan Tomy berkata dia sudah lama tidak bertemu dengannya. “Terakhir kali kita bertemu adalah ketika saya berada di Australia, Tasmania, di video call,” katanya sambil tersenyum.

“Terima kasih banyak telah melakukan ini,” kata Urmimala kepada NDTV.

Suaminya yang berada di Prancis menjawab: “Urmimala, namanya rantai gelombang laut.”

Pensiunan komandan angkatan laut itu menyelesaikan pelayaran keliling dunia nonstop dengan perahu kecil tanpa alat bantu elektronik, setelah navigator Afrika Selatan Kirsten Neuschafer pada pukul 13.30 IST di Les Sables d’Olonne, Prancis, hari ini .

Komandan Tomy berterima kasih kepada istrinya karena telah mendorongnya untuk mengikuti hasratnya, ketika dia mengatakan akan mudah baginya untuk memintanya berhenti melaut setelah insiden pada tahun 2018 yang hampir mengakhiri kariernya sebagai pelaut.

“Masalahnya, sangat mudah bagi Urmi untuk memberitahuku cukup, fokus pada keluargamu, jangan masuk ke kegilaan ini lagi. Itu standar, mudah. ​​Wanita India mana pun akan melakukan itu. Tapi aku pikir aku luar biasa beruntung.”

Komandan Tomy harus mengatasi cedera serius lima tahun lalu. Pada tahun 2018, saat berkompetisi di balapan yang sama, ia terjebak dalam badai Samudra Hindia yang parah yang menabrak perahunya dan mematahkan tulang punggungnya.

Pada Januari 2019, Komandan Abhilash Tomy meninggalkan Angkatan Laut India untuk mengejar mimpinya memberikan kesempatan kedua pada Perlombaan Golden Globe. Itu adalah misi hidupnya.

READ  Foto surealis dari Frigid Texas

“Akhir dari balapan ini telah mengurangi beban saya,” katanya kepada NDTV Today.

Dia telah berada di kapal selama 236 hari. “Perahu adalah bagian dari hidup saya sekarang. Saat itu, saya sedang memperbaiki banyak bagian kapal. Tiang kapal, helm, baterainya… Saya meninggalkan tanda tangan di kapal,” katanya. menyatakan.

Itu bukan balapan yang mudah. Itu telah menghadapi situasi berbahaya mulai dari “rollover” hingga badai dahsyat.

Menjelaskan apa itu ‘terbalik’, Komandan Tomy mengatakan itu adalah situasi di mana perahu dimiringkan sedemikian rupa sehingga tiang jatuh ke bawah air dan kembali ke atas. “Secara teknis disebut terbalik. Tapi di perahu kecil bisa disebut terbalik,” katanya kepada NDTV. “Bayangkan Anda tinggal di sebuah rumah dan seseorang mengambilnya dan mengocoknya. Di dalam kapal, solar, peta, dapur, semuanya terbang. Semuanya berantakan,” katanya. .

Dia harus menggunakan pegangan pintu kamar mandi kapal sebagai pengganti cadangan untuk autopilot self-steering yang belum sempurna. “… Saya merobek pintu toilet dan menjadikannya bagian dari pelat kemudi di sistem kemudi otomatis. Saya juga harus melepas jangkar dan menggunakan sebagian darinya di sistem kemudi ini” kata Kapten Tomy merinci improvisasi yang ia lakukan. dibuat saat perahu mulai keluar sedikit demi sedikit selama balapan yang panjang dan sulit. Dia berhasil menempuh jarak 10.000 mil dengan pengaturan yang luar biasa ini.

“Pada tanggal 26 Januari, ketika saya ingin mengibarkan bendera nasional, badai tiba-tiba, yang tidak terduga dalam model cuaca mana pun, datang dan terus menumpuk. Saya mengalami gelombang setinggi setidaknya delapan meter. Dua tali dari pemandu mandiri anakan Saya akhirnya mengemudikan kapal tanpa henti selama 12 jam. Siang berubah menjadi malam. Saya tidak bisa masuk ke kabin untuk menyalakan lampu navigasi, lihat peta ”, katanya.

READ  Ranvir Shorey-Anurag Kashyap terlibat dalam perang kata-kata

Perlombaan dimulai pada 4 September 2022, dari Les Sables-d’Olonne di Prancis, dengan 16 pelaut dari 11 negara. Hanya dua dari mereka yang berhasil menyelesaikan tantangan yang melelahkan sambil berlayar tanpa henti. Itu menguji ketahanan fisik dan mental mereka hingga batasnya.

Satu-satunya finisher lainnya sejauh ini adalah pelaut Simon Curwen, yang terpaksa berhenti di pit untuk memperbaiki masalah dengan kapalnya, tidak seperti Abhilash Tomy dan Kirsten Neuschafer yang menyelesaikan balapan tanpa henti. Karena harus berhenti, Mr. Curwen tidak memperoleh podium.

More from Casildo Jabbour
Krisis Ukraina: pada pertemuan Quad, Perdana Menteri mengatakan perlu untuk kembali ke jalur dialog | Berita India
NEW DELHI: Perdana Menteri Narendra Modi berpartisipasi dalam pertemuan puncak virtual Melipatempatkan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *