Mumbai Pani Puri Penjual Dies Of COVID-19, Warga Naikkan Dana Untuk Membantu Keluarga

Kepedulian Bhagwati Yadav untuk kebersihan dan keaslian membedakannya dari pedagang kaki lima lainnya.

Mumbai:

Bhagwati Yadav, penjual pinggir jalan yang menjual pani puris di Jalan Napean, Mumbai selatan selama hampir 46 tahun, meninggal karena COVID-19 sekitar sebulan yang lalu. Kematiannya, baru-baru ini terungkap ketika penduduk di daerah itu memulai kampanye penggalangan dana untuk membantu keluarga yang mereka cintai pani puri wala.

Mr Yadav dikenal sebagai “Bisleri pani puri wala” di dan sekitar Mumbai selatan karena ia menggunakan air botolan untuk menyiapkan makanan ringan populer.

“Selama 46 tahun, Yadavji selalu mengutamakan kesehatan kita dengan melayani” Bisleri “pani puri. Dan kedermawanannya tidak mengenal batas karena dia tidak akan pernah menolak membagikan” Ek extra puri, “sebuah pernyataan pada platform crowdsourcing yang dibaca Ketto.

Penggalangan dana, yang bertujuan mengumpulkan Rs lima lakh dalam 42 hari, telah menerima lebih dari Rs dua lakh dalam dua hari.

“Dia adalah satu-satunya pencari nafkah di rumahnya. Kami berhubungan dengan putrinya. Kami merasa ingin membantu keluarganya, jadi kami tidak banyak berpikir dan memposting banding di situs crowdfunding. Kami telah menerima sumbangan Rs dua lakh hanya dalam dua hari, “kata Yash Baid, seorang penduduk Napean Sea Road.

Kepedulian Mr Yadav untuk kebersihan dan keaslian membedakannya dari pedagang kaki lima lainnya.

“Rasanya (dari puris yang dia jual) sangat bagus. Dia biasa menyiapkan segala sesuatunya di rumah. Saat ini, orang menggunakan mixer tetapi dia biasa membuatnya sendiri,” kata salah satu pelanggan Tuan Yadav.

“Tingkah lakunya sangat baik. Saya sudah makan pani puris sejak saya berumur 10 tahun. Sekarang saya berusia 25 tahun. Tapi, rasa panipuris tetap sama,” kata yang lain.

READ  Jutawan anjing jalanan: Temui karyawan Hyundai Brazil tahun ini

Anak perempuan Bhagwati Yadav, yang saat ini ada di desa asalnya di Azamgarh di Uttar Pradesh bersama ibunya, mengatakan dia kewalahan melihat cinta orang-orang terhadap ayahnya.

“Beberapa pelanggannya telah maju untuk membantu kami. Terutama Girish Agarwal, yang memulai inisiatif pada platform crowdsourcing, telah banyak membantu kami,” katanya.

Written By
More from Suede Nazar

20 batang emas seberat 2kg diterima sebagai persembahan di Tirumala dari penyembah yang tidak dikenal

Dikelola oleh Tirumala Tirupati Devasthanams (TTD) [Representational Image]Tirumala Tirupati Devasthanams (TTD) /...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *