Mundurnya juara bertahan Carolina Marin memperkuat harapan emas PV Sindhu di Olimpiade Tokyo

Pengejaran emas bagi pemimpin peloton tunggal putri generasi Emas itu mengalami pukulan telak pada Jumat pekan lalu dengan lutut tertekuk. Pemain favorit Tokyo Games, Carolina Marin, menderita cedera ligamen anterior di lutut kirinya serta robekan sebagian meniskus eksternal dan internal dalam latihan awal akhir pekan ini.

Cedera yang sangat cepat membuat Marin menarik diri dari Olimpiade Tokyo, sebagai beberapa favorit – Nozomi Okuhara, Chen Yufei, PV Sindhu dan Tai Tzu Ying, yang merasa perlombaan sulit melawan blitz Spanyol – segera muncul sebagai kejuaraan baru. pesaing.

Marin merilis pernyataan tentang pembedahannya yang dijadwalkan untuk minggu ini, sambil menegaskan, “Ini pukulan besar lainnya yang harus saya tangani, tetapi saya pasti akan kembali. Persiapan untuk dua bulan terakhir menjadi sangat sulit karena alasan di luar kendali tim, tetapi kami bersemangat dan saya tahu saya akan berada dalam kondisi terbaik untuk Olimpiade. Itu tidak mungkin.

Untuk petenis kidal dengan tangan kiri terdepan, gerakan kaki kiri sangat penting selama langkah terjang dan lateral. Pemeriksaan kedua dan konsultasi medis pada hari Minggu, setelah MRI pendahuluan pada hari Jumat, mengkonfirmasi ketakutan terburuk saat Marin menerima panggilan untuk operasi, dengan Kejuaraan Dunia pada akhir November di kampung halamannya di Huelva sebagai target yang memungkinkan.

Marin telah menghabiskan 8 bulan di sela-sela setelah operasi ACL kanannya tetapi kembali untuk mengklaim lima gelar. Pada pertengahan Mei, dia dikutip oleh BWF mengatakan, “Latih semua bagian fisik, mental dan strategis itu seratus persen untuk memamerkan Caroline baru.”

Pelatih lama Fernando Rivas rusak dan, dalam sebuah artikel terenkripsi, Nelson Mandela mengutip pada tanggal 29 Mei, diterjemahkan sebagai: “Anda seharusnya hanya memulai sebuah proyek ketika Anda merasa mampu, untuk berjaga-jaga. yang terakhir pergi. Perahu.”

READ  Levante Connection membawa Syahrian Abimanyu ke Johor Darul Takzim

Media Spanyol Elpais.com mengutip perkataan Rivas: “Ini sangat, sangat sulit. Terlalu berlebihan bahkan untuk juara yang kuat seperti Carol. Sangat sulit untuk dicerna. Kami sangat bingung, terutama karena apa yang dapat dia lakukan selama dua tahun terakhir … Jika ada orang yang tidak pantas mendapatkannya, itu dia, sepertinya setiap kali dia berhasil menjulurkan kepalanya , masalah lain muncul. “

WRECKING BALL WEEKEND

El Pais menceritakan apa yang terjadi di pusat pelatihan, sementara pelatih Rivas terpaksa masuk sel isolasi karena kontak dekat dengan situasi Covid. Kebetulan, dia tidak ada di Indonesia, di mana lutut kanannya jatuh tidak seimbang karena kurangnya penyangga.

Dia akan menemukan luka parahnya lagi berkat foto di pesan telepon. Asisten pelatih Anders Thomsen yang mengawasi sesi Marin meninggalkan beberapa panggilan tak terjawab dan pesan: “Mendesak, hubungi saya!” di Rivas pada Jumat sore, menurut El Pais. Setelah melewatkan sesi Zoom karena sebuah pertemuan, Rivas menemukan gambar Sailor yang putus asa mencengkeram lutut kirinya dan menangis di lantai setelah membalikkan lututnya.

Marin memiliki pilihan untuk membiarkannya sembuh karena “ligamen yang robek tetap pada tempatnya di dalam selubung yang masih utuh” menurut El Pais, dan ada kemungkinan 1% kecil bahwa ia dapat tumbuh kembali di dalam selubung. Itu berarti menunda operasi sampai setelah Olimpiade. “Para pemain dan tim menganggap, jika mereka bisa menghadiri event olimpiade, mereka akan melakukannya (hanya) untuk berpartisipasi, sama sekali tidak bisa bersaing dan berjuang untuk menggandakan emas Rio 2016 El Pais tulis.

READ  Setelah melewati tiga ujian berat, Liverpool menunggu Tottenham

Pemeriksaan kedua dengan ibunya di sisinya menghasilkan keputusan untuk menjalani operasi. Juara dunia tiga kali dan juara Eropa 5 kali itu ingin meniru Zhang Ning dari Tiongkok sebagai peraih medali emas Olimpiade berturut-turut.

Marin telah mengalahkan Tai Tzu dan PV Sindhu untuk gelar China dan Swiss sekembalinya dari lutut kanan, tetapi dikalahkan oleh Taipese di puncak final Tur Dunia.

Perebutan gelar dominan PV Sindhu di Basel menempatkannya di sana sebagai penantang. (BAIMedia)

JOSTLE BERIKUTNYA DIMULAI

Dominasi dan karena itu dia dikonfirmasi absen dari Tokyo menimbulkan beberapa harapan. Juara dunia 2019 PV Sindhu dari India memimpin, yang tidak melewatkan terlalu banyak pertandingan final tingkat atas sejak medali peraknya di Rio. Perburuan gelar dominannya di Basel menempatkannya di sana sebagai penantang.

Pemain yang diperkirakan akan memikat dan mengisi lapangan dengan tegas adalah Taipese Tai Tzu Ying, sangat berbakat dan bersemangat untuk kemenangan besar. Harapan Jepang – dan pemenang Tur reguler – juara dunia 2017 Okuhara dan Akane Yamaguchi sama-sama mampu mengklaim gelar di rumah.
Chen Yufei dan He Bingjiao dari Tiongkok diharapkan untuk keluar dari pelatihan terisolasi mereka, sementara dari Thailand Ratchanok dan Pornpawee Chochuwong, yang paling konsisten di tahun 2021, mengincar medali Thailand pertama.

Mengingat pandemi yang semakin menua dan kecepatan melambat, tidak bijaksana untuk mengabaikan fenomena muda Korea An Se Young, seperti kuda hitam. Kebugaran di musim steril ini mungkin menentukan podium di Tokyo.

Tim Marin yang putus asa, mengutip El Pais, telah tergerak untuk memikirkan memanggil dukun (tokoh pendeta) dengan harapan pemulihan ajaib sebelum membuat keputusan pragmatis untuk menjalani operasi. Marin baru akan berusia 30 tahun saat Paris 2024 mengambil alih tim. dengan psikolog María Martínez, mencoba memberitahunya.

READ  Perlombaan tercepat di Olimpiade mungkin bukan lari cepat 100 meter lagi

Spanyol kemungkinan besar akan mengirim pemain 6 kaki Carla Azurmendi, bayang-bayang Marin dalam latihan, yang memenangkan gelar Austria pada Minggu. Lineup lain dengan Rivas, Carla bergabung dengan Denmark untuk mencoba float, seperti Marin 5 tahun lalu di Rio.

Written By
More from Umair Aman

Pensiun karena cedera kepala, pemain ini mengkritik insiden Luiz-Jimenez

London – Ryan mason harus mundur karena cedera tengkorak. Mason lantas mengkritik...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *