Mungkinkah ada kehidupan di awan planet Venus?

Ilmuwan telah menemukan fosfin di Venus, di Bumi zat ini dikaitkan dengan mikroba.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON – Ilmuwan telah menemukan gagasan bahwa organisme hidup mengapung di awan planet Venus. Inilah yang sedang dipertimbangkan para astronom setelah mendeteksi gas di atmosfer yang tidak dapat mereka jelaskan.

Gas ini adalah fosfin, molekul yang terdiri dari satu atom fosfor dan tiga atom hidrogen. Di Bumi, fosfin dikaitkan dengan kehidupan, dengan mikroba yang hidup di usus hewan seperti penguin, atau di lingkungan miskin oksigen seperti rawa.

Jadi mengapa gas ini ada di sana, 50 km dari permukaan planet? Profesor Jane Greaves, Universitas Cardiff, Inggris, dan rekan menanyakan pertanyaan ini.

Mereka menerbitkan artikel di jurnal Astronomi alam yang merinci pengamatan mereka fosfin di Venus. Penyelidikan yang mereka lakukan untuk mencoba menunjukkan bahwa molekul ini bisa memiliki asal alami dan bukan asal biologis.

Tapi untuk saat ini, mereka bingung. Mempertimbangkan semua yang kita ketahui tentang Venus dan kondisi di sana, belum ada yang bisa menggambarkan jalur abiotik untuk fosfin, tidak dalam jumlah yang telah terdeteksi. Dengan kata lain, sumber kehidupan harus diperhatikan.

“Sepanjang karir saya, saya tertarik untuk menemukan kehidupan di tempat lain di alam semesta, jadi saya sangat terkejut bahwa ini bahkan mungkin. Tapi, ya, kami mendorong orang lain untuk memberi tahu kami apa yang mungkin kami lewatkan. Artikel dan data kami akses terbuka, begitulah cara sains bekerja. kata Prof Greaves, melapor kepada BBC, Selasa (15/9).

Tim Profesor Greaves pertama kali mengidentifikasi fosfin di Venus menggunakan teleskop James Clerk Maxwell di Hawaii. Mereka kemudian mengkonfirmasi keberadaannya menggunakan Array Milimeter / submillimeter Besar Atacama di Chili.

READ  7 tips sederhana agar tidak mudah sakit, termasuk berhati-hati saat minum atau batuk

Fosfin memiliki garis absorpsi khusus yang dilihat oleh teleskop radio pada panjang gelombang sekitar 1 mm. Gas diamati di garis lintang tengah planet pada ketinggian sekitar 50 hingga 60 km. Itu adalah konsentrasi kecil yang hanya 10-20 bagian per miliar molekul di atmosfer, tetapi dalam konteks ini, sangat banyak.

Venus tidak ada di daftar teratas dalam hal kehidupan di tempat lain di tata surya kita. Dibandingkan dengan Bumi, Venus digambarkan sebagai lubang neraka. Dengan 96% atmosfer terdiri dari karbon dioksida, telah mengalami efek rumah kaca yang tidak terkendali. Suhu permukaan seperti dalam oven pizza, lebih dari 400 ° C.

Pesawat ruang angkasa yang mendarat di planet tersebut hanya bertahan beberapa menit sebelum mengalami kerusakan. Namun, naiklah hingga 50 km atau di awan dan itu sebenarnya kondisi yang lebih ramah pengguna. Jadi, jika benar-benar ada kehidupan di Venus, di sinilah tepatnya tempat yang mungkin kita harapkan untuk menemukannya.

Namun, awan di atas Venus tebal dan sebagian besar (75-95 persen) terdiri dari asam sulfat. Asam sulfat merupakan bencana bagi struktur seluler yang menyusun organisme hidup di Bumi.

Para peneliti sangat berhati-hati dalam penelitian ini. Tim peneliti tidak secara tegas mengklaim telah menemukan kehidupan di Venus, hanya saja idenya perlu dieksplorasi lebih jauh, karena para ilmuwan juga mencari jalur kimia geologi atau abiotik yang terlewatkan oleh fosfin.

Written By
More from Faisal Hadi

Hanson Global (MYRX) telah dinyatakan bangkrut

GAMBAR. Pengadilan niaga juga menyatakan bahwa PKPU Hanson Worldwide sebagai tergugat /...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *