NASA akhirnya mensertifikasi SpaceX untuk menerbangkan astronot di atas pesawat ruang angkasa Crew Dragon, beberapa hari sebelum peluncuran berikutnya

SpaceX akan meluncurkan empat astronot di atas pesawat ruang angkasa komersial berukuran manusia pertama.

Ini bukan misi manusia pertama SpaceX. Astronot NASA Bob Behnken dan Doug Hurley menaiki pesawat ruang angkasa Crew Dragon perusahaan musim panas ini, meluncur ke orbit Bumi, dan berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional. Setelah dua bulan tinggal dan bekerja di stasiun luar angkasa, mereka naik kembali ke Crew Dragon, berteriak di atmosfer, dan terjun payung dengan selamat ke Bumi.

Tetapi seluruh misi dipandang sebagai demonstrasi – langkah penting untuk mendapatkan sertifikasi untuk penerbangan luar angkasa berawak dari NASA.

Pada hari Selasa, NASA mengumumkan bahwa mereka akhirnya mensertifikasi seluruh sistem peluncuran SpaceX untuk penerbangan luar angkasa manusia.

Keputusan tersebut adalah hasil dari tinjauan kesiapan penerbangan badan tersebut, di mana para ahli dan pejabat menghabiskan dua hari untuk memeriksa roket SpaceX Falcon 9, pesawat ruang angkasa Crew Dragon, perangkat lunak. dan operasi misi.

Sertifikasi ini datang hanya beberapa hari sebelum peluncuran astronot SpaceX berikutnya, yang dijadwalkan pada hari Sabtu. Perusahaan menempatkan Kru Naga baru di atas roket untuk misi terpanjang dan paling kritis ini. Disebut Crew-1, misi pulang-pergi ke stasiun luar angkasa adalah yang pertama dari enam misi yang telah dikontrak oleh perusahaan roket Elon Musk dengan NASA.

Astronaut Crew-1 duduk di dalam Crew Dragon selama pelatihan. Dari kiri ke kanan: Shannon Walker, Victor Glover, Mike Hopkins, dan Soichi Noguchi.
SpaceX melalui NASA

“Orang cenderung menganggapnya hanya sebagai pesawat luar angkasa, tetapi pesawat luar angkasa, peluncur, semua proses di darat, begitulah cara Anda melakukan operasi misi. Semua ini akan memungkinkan awak kami untuk berkendara dengan aman ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dan kembali dan kemudian pulih, ”kata Kathy Lueders, yang memimpin program penerbangan luar angkasa manusia NASA, pada konferensi pers pada hari Selasa. . “Anda menunjukkan kepada kami datanya dan kami percaya Anda akan melakukannya. Ini adalah faktor kepercayaan yang besar di sini. “

READ  Asteroid membuat RECORD akurat pada hari Jumat tanggal 13 dan NASA melewatkannya di Science

Jika cuaca memungkinkan, SpaceX’s Falcon 9 akan meluncurkan Crew Dragon ke luar angkasa pada hari Sabtu pukul 7:49 malam ET. Di pesawat tersebut, akan ada astronot Mike Hopkins, Victor Glover, Shannon Walker dan Soichi Noguchi. Mereka akan berlabuh di stasiun luar angkasa delapan setengah jam kemudian, di mana mereka akan tinggal selama sekitar enam bulan, menandai penerbangan luar angkasa berawak terlama dalam sejarah Amerika Serikat.

Ketika tiba waktunya untuk kembali ke rumah, para astronot akan naik kembali ke Crew Dragon, yang akan tetap terhubung ke stasiun luar angkasa selama mereka tinggal, dan kemudian turun dalam cuaca yang membara ke atmosfer bumi.

“Nyawa kru ada di tangan kami – tanggung jawab yang sangat penting,” kata Lueders.

Awak Dragon SpaceX, dipandu oleh empat parasut, jatuh di Samudra Atlantik di lepas pantai Florida pada 8 Maret 2019.
Cory Huston / NASA

Ini adalah pertama kalinya NASA mensertifikasi sistem penerbangan manusia sejak peluncuran program pesawat ulang-alik hampir 40 tahun lalu. Langkah tersebut merupakan puncak dari 10 tahun pengembangan dan pengujian yang didanai oleh program Kru Komersial NASA, yang bertujuan untuk memulihkan kemampuan penerbangan luar angkasa AS melalui kemitraan komersial. Pemerintah telah menghabiskan lebih dari $ 6 miliar untuk upaya ini, menurut Planet Society. Program ini akhirnya mencapai tujuannya dengan diluncurkan pada hari Sabtu.

elon musk happy.JPG
Elon Musk merayakannya setelah SpaceX meluncurkan astronot NASA Bob Behnken dan Doug Hurley dari Pusat Antariksa Kennedy NASA pada 30 Mei.
REUTERS / Steve Nesius

“Terima kasih kepada NASA atas dukungannya yang berkelanjutan kepada SpaceX dan kemitraannya dalam mencapai tujuan ini,” kata Musk dalam sebuah pernyataan. lihat pers. “Saya sangat bangga dengan semua orang di SpaceX dan semua pemasok kami yang bekerja sangat keras untuk mengembangkan, menguji, dan mengemudikan sistem penerbangan luar angkasa manusia komersial pertama dalam sejarah yang disertifikasi oleh NASA. Suatu kehormatan besar yang menginspirasi kepercayaan dalam upaya kita untuk kembali ke Bulan, melakukan perjalanan ke Mars, dan pada akhirnya membantu umat manusia menjadi multi-planet. “

READ  Inilah 5 meteor termahal yang pernah ditemukan di Bumi
Written By
More from Faisal Hadi

Tanda-tanda kehidupan di planet Venus sudah ada sejak 1978

Bisnis.com, JAKARTA – Para ilmuwan telah menemukan bukti adanya kehidupan di planet...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *