NEET, Panduan JEE Di Tengah COVID-19

Kandidat JEE akan duduk di kursi alternatif (Representasional)

New Delhi:

Meningkatkan jumlah pusat pemeriksaan, rencana tempat duduk alternatif, lebih sedikit kandidat per kamar dan masuk dan keluar yang terhuyung-huyung adalah beberapa langkah yang akan diambil Badan Penguji Nasional untuk melakukan ujian masuk medis dan teknik dengan aman – NEET dan JEE – pada bulan September.

Langkah-langkah ini telah diperkenalkan untuk memastikan kepatuhan terhadap norma jarak sosial di pusat-pusat terkait pandemi COVID-19, bahkan ketika paduan suara untuk menunda ujian penting terus berkembang.

Pejabat di Kementerian Pendidikan, bagaimanapun, menegaskan ujian akan dilakukan sesuai jadwal.

Sementara Ujian Masuk Bersama (Utama) dijadwalkan mulai 1-6 September, Kelayakan Nasional sekaligus Tes Masuk Masuk (NEET-UG) direncanakan pada 13 September.

“Jumlah pusat ujian juga telah ditingkatkan dari 570 menjadi 660 (untuk JEE Main) dan 2.546 menjadi 3843 (untuk NEET). Sementara JEE-Mains adalah tes berbasis komputer, NEET adalah tes kertas pena,” NTA kata dalam sebuah pernyataan.

“Selain itu, dalam kasus JEE-Induk, jumlah shift telah ditingkatkan dari sebelumnya 8 menjadi 12, dan jumlah kandidat per shift telah dikurangi dari sebelumnya 1,32 lakh menjadi 85.000 sekarang,” katanya.

“Untuk memastikan jarak sosial yang tepat di dalam ruang ujian, para kandidat akan ditempatkan di kursi pengganti untuk JEE-Induk. Dalam kasus NEET, jumlah calon per kamar telah dikurangi dari 24 menjadi 12,” katanya. .

Untuk memastikan jarak sosial di luar aula ujian, masuk dan keluarnya kandidat telah diatur secara terhuyung-huyung, tambahnya.

“Pengaturan yang memadai juga telah dibuat di luar pusat ujian untuk memungkinkan kandidat berdiri dengan jarak sosial yang memadai, sambil menunggu. Kandidat juga telah diberikan arahan yang memandu mereka tentang ‘Anjuran dan Larangan’ untuk jarak sosial yang tepat,” tambahnya.

READ  Rani Rampal saat kembali ke rumah: 'Apakah hanya keinginan untuk bertemu keluarga saya saat dikunci'

Ada tuntutan dari beberapa siswa dan orang tua untuk lebih menunda ujian masuk mengingat kasus virus corona yang terus meningkat.

Beberapa pemimpin oposisi termasuk Kongres Rahul Gandhi, Ketua Menteri Benggala Barat Mamata Banerjee, mitranya dari Odisha Naveen Patnaik, Presiden DMK MK Stalin dan Wakil Ketua Menteri Delhi Manish Sisodia menuntut agar ujian ditunda.

Mahkamah Agung pekan lalu menolak permohonan penundaan dua ujian di tengah lonjakan jumlah kasus COVID-19, dengan mengatakan tahun akademik siswa yang berharga “tidak dapat disia-siakan” dan hidup harus terus berjalan.

“Kami menemukan bahwa sama sekali tidak ada pembenaran dalam doa yang dibuat untuk penundaan pemeriksaan terkait dengan NEET serta JEE-Induk,” kata Mahkamah Agung.

NTA juga telah menulis kepada pemerintah negara bagian untuk memberikan dukungan dalam pergerakan lokal para kandidat sehingga mereka dapat mencapai pusat ujian mereka tepat waktu.

Kandidat 9,53 lakh telah mendaftar untuk JEE-Induk dan 15,97 lakh siswa telah mendaftar ke NEET.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan tersindikasi.)

Written By
More from Suede Nazar

Pekerja Amazon di Jerman akan menyerang infeksi COVID-19

FRANKFURT – Pekerja di enam situs Amazon di Jerman akan melakukan mogok...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *