Obama mengecam Trump sebagai orang yang egois dan menyalahkannya atas jumlah korban COVID-19

Obama mengecam Trump sebagai orang yang egois dan menyalahkannya atas jumlah korban COVID-19

Mantan Presiden Barack Obama akan menuduh Presiden Trump tidak “menganggap serius pekerjaan itu” dan menyalahkannya atas jumlah kematian pandemi virus korona selama pidato Rabu malam di Konvensi Nasional Demokrat.

Kutipan yang dirilis menjelang siaran rekaman pidato Obama mengungkapkan bahwa dia akan meledakkan Trump saat dia berusaha untuk meningkatkan koalisi pemenang 2008 dan 2012 dari beragam pemilih dan pemilih muda.

Obama jarang menyerang Trump secara langsung, dan pidatonya hampir pasti akan menarik bantahan keras dari presiden, yang secara rutin mengecam Obama karena “memata-matai” kampanyenya.

“Saya pernah duduk di Oval Office dengan kedua pria yang mencalonkan diri sebagai presiden,” kata Obama. “Saya memang berharap, demi negara kita, bahwa Donald Trump mungkin menunjukkan ketertarikan untuk menganggap serius pekerjaan itu; bahwa dia mungkin akan merasakan beban jabatan itu dan menemukan penghormatan terhadap demokrasi yang telah ditempatkan dalam perawatannya. Tapi dia tidak pernah melakukannya. “

Obama akan menggambarkan Trump sebagai pemalas dan egois.

“Dia tidak menunjukkan minat untuk melakukan pekerjaan itu; tidak tertarik untuk menemukan kesamaan; tidak tertarik menggunakan kekuatan luar biasa dari kantornya untuk membantu siapa pun kecuali dirinya sendiri dan teman-temannya; tidak ada minat untuk memperlakukan kepresidenan sebagai apa pun kecuali satu reality show lagi yang bisa dia gunakan untuk mendapatkan perhatian yang dia dambakan, ”kata Obama.

“Donald Trump belum berkembang menjadi pekerjaan karena dia tidak bisa. Dan konsekuensi dari kegagalan itu sangat parah. 170.000 orang Amerika tewas. Jutaan pekerjaan hilang. Dorongan terburuk kami dilepaskan, reputasi kebanggaan kami di seluruh dunia menurun drastis, dan institusi demokrasi kami terancam tidak seperti sebelumnya. “

Obama akan berbagi panggung virtual pada malam ketiga DNC dengan calon Demokrat 2016 yang kalah Hillary Clinton dan pasangan wakil Joe Biden Senator Kamala Harris (D-Calif.).

READ  Informasi gempa: sedang mag. Gempa 4.9 - 48 km barat laut Bukittinggi, Sumatera Barat, Indonesia, pada 12 Juni 04:37 (GMT +7)

Mantan presiden tersebut akan berusaha untuk meningkatkan Biden, mantan wakil presidennya, sebagai “teman” dan alternatif yang solid untuk Trump.

“Dua belas tahun yang lalu, ketika saya mulai mencari seorang wakil presiden, saya tidak tahu pada akhirnya saya akan menemukan seorang saudara,” kata Obama. “Selama delapan tahun, Joe adalah orang terakhir di ruangan itu setiap kali saya menghadapi keputusan besar. Dia menjadikan saya presiden yang lebih baik. Dia punya karakter dan pengalaman untuk membuat kita menjadi negara yang lebih baik. “

Written By
More from Suede Nazar
Masa depan Jaring Jacque Vaughn tergantung pada keseimbangan
Kampanye COVID gila Nets berakhir Minggu. Masih harus dilihat apakah masa tinggal...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *